Archive

Author Archive

The Influence of Intellectual Capital to Financial Performance at Insurance Companies in Jakarta Stock Exchange (JSE)

July 26, 2010 10 comments

Proceedings of the 13th Asia Pacific Management Conference, Melbourne, Australia, 2007, 1393-1399

Sri Iswatia* and Muslich Anshoria
a Faculty of Economics Airlangga University
Abstract
To overcome the competition, a company not only focuses on physical capital, but also focuses on intellectual capital.
Company can achieve a competitive advantage and earn profit by owing intellectual capital. Intellectual capital rests on a potential
link between intellectual capital on one hand and corporate performance on the other hand. A company will grow up if a growing
number of physical capitals in the same line with a growing number of intellectual capitals.
The purpose of this empirical study is to investigate the influence of intellectual on insurance company’s performance,
especially financial performance. This study uses empirical data from Indonesia Capital Market Directory 2005 that issued of
Jakarta Stock Exchange (JSE). This research use quantitative analysis. The population of the research is insurance companies at
listed in JSE. The hypothesis test conducted by regression analysis model with the degree of significant at 0.05. The main
conclusion from this particular study is intellectual capital has influence on bank’s performance.
Keywords: Intellectual capital; Insurance companies; Financial performance
1. Introduction*
Human being is a central attention in twentieth
century. It relates to the progress of the economic
development sciences and sociology. The experts of
those sciences agree on one thing that human capital
takes a significant role or even more important than
technological factor driving the economic growth.
Human capital concern not only on quantity sector but
more importantly is qualification sector. The new
perspectives of the productivity growth started at the
end of 1980’s lead by the pioneers like Paul Roomer
and Robert Lucas who emphasized on the development
of human capital aspects (Roos and Rylander, 2000).
Human capital refers to the individual knowledge and
skill. Education is one the ways to increase human
capital. It is expected that the higher an individual
takes the education, his human capital also increases.
In modern economic perspectives, the progress of
economic growth refers to knowledge-base economic
and the implementation of knowledge management.
This system shares opinion that conventional capitals
such as natural resources, financial resources, and other
tangible assets resources are meaningless without
knowledge-base and technological base capital. The
implementation of knowledge-base and technologicalbase
capital in a company will accelerate the efficiency
* Corresponding author. E-mail: iswati@fe.unair.ac.id
and effectiveness of the implementation of other
resources, so that they will affect to the competitive
advantage of the company.
The great gaps between market value of the
company and its book value have successfully drawn
the researchers attention to study and investigate the
missing value which have not been reported in the
financial reports (Daniel and De Jonge, NY)
Monetary industry is a knowledge intensive
industry where its activity more using intellectual
capital compared to physical asset in manufacturing
business. One of the monetary industries is the
Insurance companies companies. Because of the
importance of intellectual capital, companies need
information about it. Beside that, management of
intellectual capital effectively will push growth of
performance which is on finally will be able to
improve market value.
The intellectual-base companies will have totally
different financial structures with tangible asset-base
companies. The comparison of IBM and Microsoft can
be used to convince the opinion. Eventhough IBM
selling was greater, Microsof was a company with
higher value. Since November 1996, total market
capitalization owned by IBM was $ 70,7 billion, while
Microsoft was $ 85,5 billion. The assets served as a
basis of those capital is totally different. In early of
1996, net value of asset of IBM was $ 16,6 billion
Proceedings of the 13th Asia Pacific Management Conference, Melbourne, Australia, 2007, 1393-1399
1394
while net value of asset Microsoft was $ 930 million
(Steward, 2002)
2. Literature Review and Hypothesis
2.1. Financial Performance
Company performance is very essential to
management as it is an outcome which has been
achieved by an individual or a group of individuals in
an organization related to its authority and
responsibility in achieving the goal legally, not against
the law, and conforming to the morale and ethic.
Performance is the function of the ability of an
organization to gain and manage the resources in
several different ways to develop competitive
advantage. There are two kinds of performance,
financial performance and non-financial performance
(Hansen and Mowen, 2005). Financial performance
emphasizes on variables related directly to financial
report. Company’s performance is evaluated in three
dimensions. The first dimension is company’s
productivity, or processing input into output efficiently.
The second is profitability dimension, or the level of
which company’s earning is bigger than its cost. The
third dimension is market premium, or the level of
which company’s market value is exceeding its book
value (Walker, 2001).
2.2. Profitability
In this study, financial performance only focused
on one dimension as stated by Walker (2001),
profitability. The reason choosing the standard are:
a. The implementation of net profit before tax
eliminates the effects of converting of tax
structure to profitability level.
b. Identifying of the company’s effectiveness in
managing the resources.
In SFAC No.1 is stated that the profit information
is prime attention in appraising performance or
responsibility of the management, and profit
information helps the owner of stake holders appraise
the company’s profitability in the long run. In financial
report, profits also functions as parameter to evaluate
management performances, so that the investor’s
attention only on profit information without paying
attention the procedure which is applied by the
company to produce profit. This concern urges
managers in maximizing the ratio of profitability.
2.3. Intellectual Capital
Intellectual capital is also known as intellectual
property, intellectual assets, and knowledge assets.
However, the concepts are different among them
(McConnachie, 1997). Intellectual capital is considered
as a potentially valuable knowledge. When the
intellectual declared for the proprietorship as the same
time it turns into intellectual property which value can
be measured depends on its implementation.
Knowledge with definite value and specific
implementation for definite goal has become
intellectual assets to the proprietor. Intellectual capital
reveals transformed knowledge into valuable one to
company, while intellectual asset is the changing form
for knowledge transformation product. Therefore, in
accounting terms the intellectual asset is on the debit
side such as patent, while intellectual capital is on the
credit side which is total capital invested in intellectual
asset.
Society of Management Accountants Canada
(SMAC) defines intellectual capital as item of
knowledge held by individuals which then joining to
the company to gain for future benefit. According to
Stewart (1997), intellectual capital is as follows:
1. Intellectual capital is wholly things known
and given by individuals to the company
which result the competitive advantage.
2. Intellectual capital is intellectual material such
as knowledge, information, intellectual
proprietary right, and experiences which
creating wealth. Intellectual capital is
essential for it is affirming that:
a. The transformation from industrial
era to information era,
b. The main contributor to the
company’s value is intangible asset,
and
c. Knowledge and information keep
growing.
Intellectual capital possesses different uniqueness
refers to its core business and core competency. The
value which is assembled from the intellectual
elements shown in the financial report will reflect the
uniqueness of the company.
2.4. The Intellectual Capital Measurement and
Disclosure.
The effort to develop intellectual capital
measurement and disclosure has long time treated with
several approach. According Stewart (1997) there are
three methods to measure intellectual capital that is:
a. Market-to-book value (MBV)
The Market to book value is deference
between market value and book value. The
disadvantage are: (1) obey external factor can
influence market value, (2) The book value
and market value sometimes not represent real
value of firms, caused of the difference of
accounting method which used by the firms.
Proceedings of the 13th Asia Pacific Management Conference, Melbourne, Australia, 2007, 1393-1399
1395
b. Tobin’s “q”
The method compare between market value of
assets with replacement cost. The advantage
of this method is has inflation factor.
c. Calculated Intangible Value (CIV)
The CIV method count the return over from
tangible assets, than used it for based for
certain effect return portion from intangible
assets.
According Rodov and Leliaert (2002) and Pablos
(2003) intellectual capital measurement can calculate
by the following methods:
a. The invisible balance-sheet (IBS)
The invisible balance sheet divided
intellectual capital in individual capital and
structural capital. The indicator individual
capital is professional competition, company
strategy, education, experience, size of worker
which related by customer and stated project.
b. The intangible assets monitor (IAM)
The IAM purpose to measure intangible assets
in similar model with the balanced scorecard,
that is used three indicators to measure
intellectual capital. The indicator are client
(external assets structure), organization
(internal assets structure), and human being
(worker competition assets).
c. The balanced scorecard (BSC)
The balanced scorecard is measurement
system which show how far company strategy
has implemented in four perspectives. The
perspective is financial, customer, business
internal, and innovation and growth.
d. Economic Value Added (EVA™)
EVA is a comprehensive performance
measurement which uses capital budgeting
variable and financial, goal setting,
performance measurement, stock holder
communication, and incentive compensation
which get to improve or decreasing company
value.
e. IC-index
The IC-index tries to consolidate among
individual indicator in single index. Beside
that, the IC-index tries to correlate intellectual
capital change in the market. This approach
combine strategy, non financial size, and
management value added.
f. Technology broker (TB)
The model explains that market value of
company consists of two elements, there are:
tangible assets and intangible assets. The TB
approach perform split in intellectual capital
practice because company possibility to count
dollar value intellectual capital.
g. The return on assets (ROA) method
The ROA is ratios between average
company’s incomes divided by average
tangible assets during five average years. This
ratio compare with industry average to count
the difference. If the different are zero or
negative, than the company have no over
intellectual capital, therefore the company
intellectual capital is zero. If the difference is
positive, company assumption have over
intellectual capital from industries.
h. Market capitalization method (MCM)
The MCM method gives market size of
intellectual capital. The assumption of this
method is market capitalization over stock
holder’s equity as intellectual capital. This
method based on market premium and quote
stock price.
i. The direct intellectual capital method (DIC)
The DIC method focus on value of intellectual
capital measurement which identification
several part and further evaluation. The
component of market asset such as: customer
loyalty, intellectual property (such as: patent,
copyright), technology assets, human being
assets (such as: education, training), and
structural capital (such as: information system)
as focus of the DIC. After measure all
component, will obtain total intellectual
capital.
j. Skandia AFS Business Navigator (SBN)
The SBN’s model explains value of
component which performs intellectual capital.
It’s consisting of the role and development
report method. Design of SBN used for
balance visualization from financial capital
and intellectual capital. The Skandia monitor
its performance based on 30 key
predominance indicators in several areas.
k. Financial method of intangible assets
measuring (FiMIAM)
According this model, the company
intellectual capital consists of human being,
customers, and structure. It’s method to make
Proceedings of the 13th Asia Pacific Management Conference, Melbourne, Australia, 2007, 1393-1399
1396
possible somebody to estimate monetary
value part of relevant intellectual capital and
to estimate the company balance sheet.
In this research, Intellectual capital counted by
market to book value. The advantage this method that
is:
a. the information to count intellectual capital
prepared for public
b. suitable for management decision
c. Suitable for external user because the
indicator which used common know and the
information easy to obtain.
2.5. The Influence of Intellectual Capital to
Organization Performance
Several research indicate significant prove if
intellectual capital influence to organization
performance. In globalization era, all organization
effort has to competitive advantage. To achieved
competitive advantage needs both physical capital and
intellectual capital. The study result of Hitt et al. (2001)
proved the role intangible capital more dominant
compare with tangible capital. Another research
indicate that intellectual capital recognized as
important resources which give use for create
organization efficiency, effectively, productivity, and
innovative better than physical capital and financial
capital (Najibullah, 2005).
The research result by Pulic (1999) show that
intellectual capital can create value added for
organization. Its study support the idea if intellectual
capital as very important resources for organization.
Consistent with research before, intellectual capital has
potential as wealth creator in business organization
(Walker, 2001; Usoff et al., 2002; and Karp, 2003).
The ability intellectual capital as strategic resources
can see through its role as a driver in increasing
business performance. In this case, the intellectual
capital is an important key to achieve competitive
advantage. The opposite research result before, studied
by Iswati (2007) show that no influence between
intellectual to bank’s performance in Jakarta Stock
Exchange.
Interest for depth further, the Peña (2002) result
proved his hypothesis, that the new organization
performance depend on intellectual capital
management which achieved by entrepreneur in
preparation period. This result strongly support about
intellectual capital role in business life cycle, start from
preparation stage till maturity stage.
Breman (2001) has test the influence of
intellectual capital to business performance for
organization which go public in Ireland. The
performance variables consist of productivity, skill,
and organization profitability. Its result show that the
influence of intellectual influence profitability variable.
Besides that, Walker (2001) did research the relation
between intellectual capitals with three dimension of
organization performance; there are profitability,
productivity, and market price. Walker’s result there is
significant positive relation between human being
capital and organization performance in both yang low
knowledge base organization and high knowledge-base
organization. Based on literature review which
explains before, this leads to the following hypothesis.
Hypothesis: “Intellectual Capital has influence to
organization performance in Insurance companies in
Jakarta Stock Exchange”.
.3. Research Methodology
3.1 Research Framework
According to the description at the literature
review, the hypothesis perform is “Intellectual Capital
has influence to organization performance in Insurance
companies in Jakarta Stock Exchange”. This research
uses the quantitative paradigm. To examine the
hypothesis used simple regression analysis. All test
conducted by software SPSS version 11.5 for Windows
program. The degree of significant is 5%. The prime
research which used model is Brennan (2001). It’s test
the influence of intellectual capital to business
performance which goes public in Ireland. The result
of this research is intellectual Capital has influence to
organization performance. Beside that, in this study
combined research which conduct by Walker (2001).
Its result there is significant positive relation between
human being capital and organization performance in
both yang low knowledge base organization and high
knowledge-base organization.
3.2. The Research Population and Sample
The research population is all companies which
go public in Jakarta Stock Exchange (JSE), totally 10
units. All companies processed in statistical model,
without sample. All companies use same fiscal period.
3.3. The Variables and Operational Definition
The research analyzes the relationship between
independent variable and dependent variable. There are:
a. Intellectual Capital (IC) is a independent
variable
Intellectual capital as a market value which
above tangible asset value in the balanced
sheet. IC determined by market-to-book value
formula (Stewart, 2002:247)
Proceedings of the 13th Asia Pacific Management Conference, Melbourne, Australia, 2007, 1393-1399
1397
IC = the average from five years of
market value – The average
from five years of book
Market value = the price of per-peace of
stock X outstanding stock
b. Financial Performance (FP) is a dependent
variable. Financial performance is
achievement insurance companies which
measured by profitability. The profitability
used to measure effectively measurement of
asset.
3.4. Analysis Model
The analysis model which used by this research is:
FP = b0 + b1 IC + e, which:
FP = Financial Performance of Insurance
Companies
IC = Intellectual Capital
b0 = constant
b1 = slope, the score of intellectual capital
influence to Financial performance
e = error, the score of error factor out of
model
4. Research Results, Findings and Discussion
The data which process is 10 insurance companies.
From 10 companies be evident three companies
experience deficit (negative income) in 2004 and 2005
there are Asuransi Bina Dana Artha Company and
Asuransi Bintang Company. Further, in 2003 Lippo
General Insurance companies, there for three
companies expelled from that statistical process.
The Insurance companies which used in this
research namely:
a. PT. Asuransi Dayin Mitra
b. PT. Asuransi Harta Aman Pratama
c. PT. Asuransi Jasa Tania
d. PT. Asuransi Ramayana
e. PT. Maskapai Reasuransi Indonesia
(Marein)
f. PT. Panin Insurance
g. PT. Panin Life
Table 1. Insurance Companies with Negative Income Year 2001-2005
The Name Insurance Companies Negative Income (in billion Rupiah)
2005 2004 2003
1
2
3
PT. Asuransi Bina Dana Arta
PT. Asuransi Bintang
PT. Lippo General Insurance
14,228
1,358
-
6,097
965
-
-
-
20,346
Source: Indonesian Capital Market Directory 2005, processed
Table 2. Regression Coefficient and Level of Significant for
Financial Performance as Independent Variable, and Intellectual Capital as Dependent Variable.
Coefficients
Unstandardized
Coefficients
Standardized
Coefficients
Model B Std.Error Beta
t
Sig.
1 (Constant)
Intellectual capital
3.640
.126
.276
.076
.169
11.741
1.907
.000
.077
Depended Variable: Financial Performance
Source: Regression result
4.1. The Reliabilities and Validities test
Cronbach’s alpha was used to test the reliability
and validity of data. The results show that all alpha
scores more than 0.05. Its mean, that all the data were
reliable. The validity testing used the rank
spearman’s rho correlation. The results show that all
variables have the significant less than 0.05. Its mean,
that all the data were valid. The results of normality,
multicollinearity, and heteroscedasticity test show that
model preparations comply with the classic
assumption (the data didn’t included in the article).
4.2 Analyses and Hypotheses Test
The data test use SPSS version 11.5 for window
program. The results of data preparation can be seen
at Table 2. At the level of significant 0.05, Table 2
shows that the intellectual capital has influence to
financial performance in insurance companies. Based
Proceedings of the 13th Asia Pacific Management Conference, Melbourne, Australia, 2007, 1393-1399
1398
on the estimation from regression model, the
regression model was:
Y = 3.640 + 0.169X + 0.276,
Or
Financial Performance = 3.640 + 0.169
Intellectual capital +
0.276
The regression coefficient 3.640 means the
relation between intellectual capital and financial
performance is positive. The model indicated every
added of intellectual capital which added positively
significant of financial performance. Every increasing
one point of intellectual capital value will increase
0.169 point of financial performance. Based on
regression output show that value of significance less
than 5% (p < 0.005), its mean intellectual capital
influence to financial performance. The R value
0.637 mean there are correlation among variables. The
R-square value 4.058 mean intellectual can used to
predict financial performance 4% among variables
which influence profitability. Based on statistically
result the level of influence intellectual capital to
financial performance only four percent, and 96%
which predict profitability determined by another
variables. Although the influence small relatively but
significant, so the organization can obey this finding.
There are many methods to measure financial
performance such as the level of profitability, earning
after taxes, residual income, return on assets, return on
earning, return on investment, economic value added,
etc. All method which a mention before is financial
perspective. Until now, profitability as often used by
researcher cause of very famous and common
measurement for external user’s although has no
accounting background. So, this indicator can
understood for every body in business society.
4.3. Discussion
Based on data analysis which explained above,
we know that the research hypotheses approved. Its
mean intellectual capital has influence to financial
performance in insurance industries in Jakarta’s Stock
Exchange (JSE).
This research supports the Brennan (2001)
research. It’s statistically proved has influence to
financial performance in insurance industries in
Ireland. Besides that, the research result also supports
Walker (2001) which uses three dimensions to
measure financial performance. The one’s is corporate
profitability. There is positive relationship between
human capital and financial performance for both low
knowledge based corporate and high knowledge based
corporate. In other side, the research result also
supports Bontis (2000) and Belkaoui (2002). In their
research proved that intellectual capital as important
component to support organization wealth.
Interest for depth further, the Peña (2002) result
proved his hypothesis, that the new organization
performance depend on intellectual capital
management which achieved by entrepreneur in
preparation period. This result strongly support about
intellectual capital role in business life cycle, start
from preparation stage till maturity stage.
Intellectual capital which used in this study was
market to book value (MBV). The advantages of this
method are easier to use, data can be access from
capital market and the cost relatively cheap. In other
side, the disadvantages of this method are obey
external factor can influence market value. The book
value and market value sometimes not represent real
value of firms, caused of the difference of accounting
method which used by the firms. The explain above
we know several method to measure intellectual
capital, Stewart (1977) besides market to book value
over Tobin’s “q” and Calculated Intangible Value
(CIV). RodovandLeliaert (2002) and Pablos (2003)
offer several method for intellectual capital measure,
there are the invisible balance-sheet (IBS), The
intangible assets monitor (IAM), the balanced
scorecard (BSC), Economic Value Added (EVA™),
IC-index, Technology broker (TB), The return on
assets (ROA) method, Market capitalization method
(MCM), The direct intellectual capital method (DIC),
Skandia AFS Business Navigator (SBN), and
Financial method of intangible assets measuring
(FiMIAM).Although no perfect method, we necessary
to prove several methods to make confidence with
research result.
5. Conclusion and Recommendation
The research result can prove that intellectual
capital influence to insurance’s financial performance
in Jakarta Stock Exchange. Notice to the method that
used to count capital intellectual, therefore necessary
developed other research that used different method.
The intellectual capital concept is new relatively,
not only in Indonesian but in global business
environment. Therefore only the developed countries
have applied apply those concepts in business. The
business society facing suitable measurement problem
of intellectual capital therefore it’s make challenge for
science society.
In traditional paradigm, economic science only
emphasis and examine physical capital. Human
capital as main resources in an organization for
support productivity and economic activity often
abandon (Nahapiet and Ghosal, 1998). Several
Proceedings of the 13th Asia Pacific Management Conference, Melbourne, Australia, 2007, 1393-1399
1399
researches which done by researcher in intellectual
capital sector can give enlighten specially in human
being side (McConnachie, 1997; Roos and Roos,
1997; Roos and Rylander, 2000; Bontis, 2000;
Brennan, 2001; Pablos. 2002; Rodov, Irena and
Leliaert. 2002; Belkoui 2002; Tseng and James, 2005).
As it’s found by several disadvantages from
accounting measurement side which focus on
monetary, the study about intellectual capital gives a
new inspiring. It’s can explore and appear if
intellectual capital as a most important capital in all
business for both profit oriented and non profit
oriented. In turns, the more human studies will
appears.
References
Belkoui, Ahmed Riahi. (2002). “Intellectual Capital and Firm
Performance of U.S. Multinational Firms: A Study of the
Resource-Based and Stakeholder views”. http:/papers.ssrn.com.
Bontis, Nick. (1998). Intellectual Capital: an Exploratory Study that
Develops Measures and Models. Management Decision, 36 (2),
63-76.
Bontis, Nick, William Chua Chong Keow, and Stanley Richardson.
(2000). Intellectual Capital and Business Performance in
Malaysian Industries. Journal of Intellectual Capital, 1 (1),85-
100.
Brennan, Niamh. (2001). Reporting Intellectual Capital in Annual
Reports: Evidence from Ireland. Accounting, Auditing &
Accountability Journal, 14 (4), 423-436.
Daniel, Henry and De Jonge, Tanpa Tahun (NY). Project Selection
in Knowledge Intensive Organizations Based on Intellectual
Scorecards. Netherlands: Tilburg University and Erasmus
University, Rotterdam
Firer, Steven and S. Mitchell Williams. (2003). Intellectual Capital
and Traditional Measures of Corporate Performance. Journal
of Intellectual Capital, 4 (3), 348-360.
Hansen, Don R., and Maryanne M. Mowen. (2005). Management
Accounting, 7th Edition. Singapore: South-Western, a Division
of Thomson Learning Inc.
Hitt, Michael A. et all. (2001). Direct and moderating Effects of
human Capital on Strategy and Performance in Professional
Service Firms: A Resource-Based Perspective. Academy of
Management Journal, 44 (1), 13-28.
Iswati, Sri, (2007). Memprediksi Kinerja Keuangan dengan Modal
Intelektual pada Perusahaan Perbankan Terbuka di Bursa Efek
Jakarta. Ekuitas, XI (2), 159-174
Karp, Tom. (2003). Is Intellectual Capitalism the Future Wealth of
Organizations? Foresight, 5 (4),20-27.
McConnachie, Gordon. (1997). The Management of Intellectual
Assets: Delivering Value to the Business. The Journal of
Knowledge Management, 1(1), 56-62.
Najibullah, Syed, (2005). An Empirical Investigation of the
Relationship between Intellectual Capital and Firms’ Market
Value and Financial Performance. Independent University,
Bangladesh.
Nahapiet, Janine and Sumantra Ghosal. (1998). Social Capital
Intellectual Capital and the Organizational Advantage.
Academy of Management review, 23 (22), 242-266.
Niswonger, Rollin C, Carl S. Warren, James M. Reeve, and Philip
E. Fees. (2005). Accounting Principles. 21st Edition. New
York: South-Western College Publishing.
Pablos, Patricia Ordoñez. (2002). Evidence of Intellectual Capital
Measurement from Asia, Europe and the Middle East. Journal
of Intellectual Capital, 3 (3), 287-302.
Peña, Iñaki. (2002). Intellectual Capital and Business Start-Up
Success. Journal of Intellectual Capital, 3 (2), 80-198.
Prager, Jonas, (1992). Fundamental of Money, Banking, and
Financial Institution. New York: Harper and Row Publisher.
Pulic, Ante and Manfred Bornemann. (1999). The Physical and
intellectual Capital of Austrian Bank. http:/www.measuringip.
at.
Rodov, Irena and Philippe Leliaert. (2002). FiMIAM: Financial
Method of Intangible Assets Measurement. Journal of
Intellectual Capital, 3 (3),323-336.
Roos, Goran and Roos, Johan, (1997). Measuring your Company’s
Intellectual Performance. International Journal of Strategic
Management: Long Range Planning, 30 (3), 413-426.
Roos, G., Kristine Jacobsen, and Anna Rylander, (2000). Towards
Improved Information Disclosure on Intellectual
Capital,.International Journal of Technology Management, 20
(5/6/7/8), London, United Kingdom.
Stewart, Thomas A. (2002). Modal Intelektual: Kekayaan Baru
Organisasi. Jakarta: PT Elex Media komputindo.
Tseng, Chun-Yao and Goo, Yeong-Jia James, (2005). Intellectual
Capital and Corporate Value in an Emerging Economy:
Empirical Study of Taiwanese Manufacturers. R & D
Management,187-201.
Us off, Chaterine A., Jay C. Thibodeau, Priscilla Burnaby. (2002).
The Importance of Intellectual Capital and Its Effect on
Performance Measurement Systems. Managerial auditing
Journal, 17/1/2, 9-15.
Walker, Dana Charles. (2001). Exploring the Human Capital
Contribution to Productivity, Profitability, and the Market
Evaluation of the Firm.
http:/wwwlib.umi.com/dissertations/preview_all/3010003.

Data Likuiditas, Profitabilitas, Dan Return Saham Bank Tahun 2002

July 26, 2010 Leave a comment

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran Hal
1. Data Likuiditas, Profitabilitas, Dan Return Saham Bank Tahun 2002….. 60
2. Data Likuiditas, Profitabilitas, Dan Return Saham Bank Tahun 2003…… 61
3. Analisis Regresi Dan Perhitungan Asumsi Klasik Dengan
Program SPSS……………………………………………………………………………….. 62
4. Daftar Kritik Uji F ………………………………………………………………………… 67
5. Daftar Kritik Uji t …………………………………………………………………………. 68
6. Laporan Keuangan Bank Di BEJ Tahun 2002-2003…………………………… 69
7. Surat Ijin Penelitian……………………………………………………………………….. 109
8. Surat Keterangan…………………………………………………………………………… 110
xiii
DAFTAR TABEL
Tabel Hal
1.1 Likuiditas, Profitabilitas Dan Return Saham Bank di BEJ
Tahun 2000……………………………………………………………………………. 3
3.1 Bank Yang Dijadikan Obyek Penelitian…………………………………….. 29
4.1 Data Likuiditas Bank di BEJ Tahun 2002- 2003………………………… 42
4.2 Data Likuiditas Profitabilitas Dan Return Saham Bank Di BEJ
Tahun 2002-2003…………………………………………………………………….. 43
4.3 Data Return Saham Bank di BEJ Tahun 2002-2003…………………… 45
4.4 Ringkasan Perhitungan Analisis Regresi Berganda…………………….. 46
xii
DAFTAR GAMBAR
Gambar Hal
1. Kerangka Berfikir…………………………………………………………………. 27
xi
4.2.1 Likuiditas………………………………………………………. 41
4.2.2 Profitabilitas…………………………………………………. 42
4.2.3 Return Saham………………………………………………… 44
4.3 Analisis Statistik……………………………………………………. 45
4.4 Evaluasi Ekonometri……………………………………………… 49
4.5 Pembahasan………………………………………………………….. 50
BAB V. PENUTUP…………………………………………………………………. 56
5.1 Simpulan………………………………………………………………. 56
5.2 Saran……………………………………………………………………. 56
DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………. 58
LAMPIRAN………………………………………………………………………………. 60
x
2.1.2 Jenis Pasar Modal…………………………………………… 10
2.1.3 Peranan Pasar Modal………………………………………. 11
2.1.4 Pasar Modal Indonesia……………………………………. 13
2.1.5 Sistem Perdagangan di Bursa Efek Jakarta………… 17
2.2 Laporan Keuangan…………………………………………………. 18
2.2.1 Pengertian Laporan Keuangan…………………………. 18
2.3 Profitabilitas…………………………………………………………. 21
2.4 Likuiditas……………………………………………………………… 21
2.5 Return Saham………………………………………………………… 23
2.6 Kerangka Berpikir…………………………………………………. 25
2.7 Hipotesis………………………………………………………………. 28
BAB III. METODE PENELITIAN…………………………………………… 29
3.1 Populasi dan Sampel……………………………………………….. 29
3.2 Variabel Penelitian………………………………………………….. 30
3.3 Metode Pengumpulan Data……………………………………… 30
3.4 Metode Analisis Data…………………………………………….. 31
3.5 Analisis Regresi…………………………………………………….. 31
3.6 Pengujuan Asumsi Klasik……………………………………….. 34
BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN……………… 37
4.1 Hasil Penelitian………………………………………………………. 37
4.1.1 Sejarah Perkembangan Lembaga Keuangan………. 37
4.1.2 Pengertian Bank dan Lembaga Keuangan Lain….. 40
4.2 Deskripsi Variabel…………………………………………………… 41
ix
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL…………………………………………………………………… i
PERSETUJUAN PEMBIMBING………………………………………………. ii
PENGESAHAN KELULUSAN…………………………………………………. iii
PERNYATAAN…………………………………………………………………………. iv
MOTTO DAN PERSEMBAHAN……………………………………………….. v
PRAKATA………………………………………………………………………………… vi
SARI………………………………………………………………………………………….. viii
DAFTAR ISI……………………………………………………………………………… ix
DAFTAR GAMBAR………………………………………………………………….. xii
DAFTAR TABEL………………………………………………………………………. xiii
DAFTAR LAMPIRAN……………………………………………………………….. xiv
BAB I. PENDAHULUAN……………………………………………………….. 1
1.1 Latar Belakang Masalah………………………………………….. 1
1.2 Perumusan Masalah……………………………………………….. 5
1.3 Penegasan Istilah……………………………………………………. 5
1.4 Tujuan dan Kegunaan Penelitian……………………………… 7
1.5 Sistematika Skripsi………………………………………………… 8
BAB II. LANDASAN TEORI………………………………………………….. 9
2.1 Pasar Modal…………………………………………………………… 9
2.1.1 Pengertian Pasar Modal…………………………………… 9
viii
SARI
Ariyadi Primandoko, 2005, “Pengaruh Likuiditas Dan Profitabilitas Terhadap
Return Saham Bank Di BEJ”, Skripsi. Pendidikan Ekonomi Akuntansi Fakultas
Ilmu Sosial Universitas Negeri Semarang. 110 Halaman.
Suatu bank harus memiliki likuiditas dan profitabilitas yang baik agar
bank tersebut mendapatkan kepercayaan dari masyarakat, likuiditas diperlukan
agar dana selalu tersedia saat nasabah ingin menarik dana dari bank, sedangkan
profitabilitas menunjukkan tingkat laba suatu bank, salah satu cara untuk
memperkuat posisi likuiditas adalah dengan menerbitkan saham. Yang menjadi
permasalahan dalam penelitian ini adalah “Bagaimana pengaruh likuiditas dan
profitabilitas terhadap return saham ?”. Tujuan penelitian ini adalah untuk
mengetahui ada tidaknya pengaruh likuiditas dan profitabilitas terhadap return
saham bank di BEJ
Populasi dari penelitian ini berjumlah 26 bank yang terdaftar di BEJ.
Sampel yang diambil berjumlah 19 bank. Teknik pengambilan sampel dengan
menggunakan Purposive Sampling. Data yang diambil berupa laporan keuangan
bank selama dua tahun (2002 dan 2003) dari 19 bank yang termasuk dalam
sampel, sehingga n berjumlah 38. Metode analisis data yang digunakan adalah
analisis regresi, yang untuk memudahkannya digunakan program komputer SPSS.
dan metode pengumpulan datanya adalah metode dokumentasi. Variabel bebasnya
adalah likuiditas dan profitabilitas sedangkan variabel terikatnya adalah return
saham.
Hasil penelitian secara parsial diperoleh nilai thitung untuk likuiditas sebesar
2,405 sedang nilai ttabel = 1,691. Dari hasil perbandingan tersebut terlihat thitung <
ttabel maka Ho ditolak artinya ada pengaruh likuiditas dengan return saham. Untuk
profitabilitas nilai thitung = 2,390 sedang ttabel = 1,691. Dari perhitungan tersebut
diperoleh kesimpulan bahwa thitung > ttabel maka Ha diterima artinya ada pengaruh
antara profitabilitas dengan return saham. Sedangkan secara simultan diperoleh
nilai Fhitung = 5,56 dan Ftabel = 5,25. Jadi Fhitung > Ftabel artinya likuiditas dan
profitabilitas mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap return saham bank di
BEJ.
Berdasarkan penelitian ini dapat diambil kesimpulan bahwa likuiditas dan
profitabilitas memiliki pengaruh terhadap return saham. Saran yang diberikan
adalah apabila suatu bank ingin mendapatkan kepercayaan dari masyarakat baik
para penabung maupun investor hendaknya memiliki tingkat likuiditas dan
profitabilitas yang tinggi sehingga masyarakat akan menaruh kepercayaan
terhadap bank tersebut.
vii
9. Novi Titisari dan teman-temanku (Welry, Jenal, Patur, Mazda,
Rully”Bagong”, Gogon dan Joko) atas dukungan dan bantuan yang telah
diberikan.
10. Kru Arial. Com terima kasih atas semuannya.
11. Semua pihak yang membantu dalam penyusunan skripsi ini.
Akhir kata, penulis berharap semoga skripsi ini bermanfaat bagi para
pembaca.
Penulis
vi
PRAKATA
Alhamdulillah, puji syukur penulis panjatkan ke hadirat ALLAH
SWT atas segala rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyusun
skripsi ini dalam rangka mencapai gelar Sarjana Pendidikan di Universitas Negeri
Semarang.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini tidak lepas
dari dukungan, bimbingan dan kerja sama dari berbagai pihak. Oleh karena itu,
pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Dr. H. A. T Sugito, SH. MM, Rektor Universitas Negeri Semarang.
2. Drs. Sunardi, MM, Dekan Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Semarang.
3. Drs. Kusmuriyanto, M.Si, Ketua Jurusan Ekonomi FIS UNNES.
4. Dra. Sri Kustini, Dosen Pembimbing I yang telah memberikan bimbingan dan
pengarahan dalam penyusunan skripsi ini.
5. Bapak Muhammad Khafid, S.Pd. M.Si, Dosen Pembimbing II yang telah
memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penyusunan skripsi ini.
6. Drs. Subkhan, Dosen Penguji yang telah menguji serta memberikan
bimbingan dan pengarahan dalam penyusunan skripsi ini.
7. Pihak pojok BEJ UNDIP, yang telah menyediakan data yang mendukung
skripsi ini.
8. Bapak, ibu dan saudara-saudaraku yang telah memberikan bantuan dan
dukungan baik material maupun spiritual, sehingga penulis mampu
menyelesaikan studi dan meraih gelar sarjana pendidikan.
v
MOTTO DAN PERSEMBAHAN
Motto
Mengalah bukan berarti kalah tapi tak selamanya harus mengalah,
maka peganglah dengan teguh pendirianmu apabila
hati nuranimu mengatakan bahwa hal itu pantas untuk dipertahankan.
(Penulis)
Persembahan
Skripsi ini aku persembahkan untuk :
Keluarga besarku yang tercinta
Novi Titisari yang tersayang
Teman – teman pendidikan Akuntansi angkatan 2000
Sahabat-sahabatku di Pemalang
yang telah memberikan kenangan masa kecil yang tidak dapat aku lupakan
iv
PERNYATAAN
Saya menyatakan bahwa yang tertulis dalam skripsi ini benar – benar hasil karya
saya sendiri, bukan buatan orang lain dan bukan jiplakan dari karya tulis orang
lain, baik sebagian maupun seluruhnya. Pendapat dan temuan orang lain yang
terdapat dalam skripsi ini dikutip atau dirujuk berdasarkan kode etik ilmiah.
Semarang, Juli 2005
Ariyadi Primandoko
NIM. 3364000184
iii
PENGESAHAN KELULUSAN
Skripsi ini telah dipertahankan didepan Sidang Panitia Ujian Skripsi Fakultas Ilmu
Sosial Universitas Negeri Semarang pada :
Hari :
Tanggal :
Penguji Skripsi
Drs. Subkhan
NIP.131687738
Anggota I Anggota II
Dra. Sri Kustini Muhammad Khafid, S.Pd, M.Si
NIP.130795082 NIP.130795082
Mengetahui,
Dekan Fakultas Ilmu Sosial
Drs. Sunardi, MM
NIP. 130367998
ii
PERSETUJUAN PEMBIMBING
Skripsi ini telah disetujui oleh Pembimbing untuk diajukan ke sidang panitia ujian
skripsi pada :
Hari :
Tanggal :
Pembimbing I Pembimbing II
Dra. Sri Kustini. Muhammad Khafid, S.Pd M.Si
NIP. NIP.
Mengetahui,
Ketua Jurusan Ekonomi
Drs. Kusmuriyanto, M.Si.
NIP. 131404309
PENGARUH LIKUIDITAS DAN PROFITABILITAS TERHADAP
RETURN SAHAM BANK DI BURSA EFEK JAKARTA
S K R I P S I
Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Ekonomi Akuntansi
pada Universitas Negeri Semarang
Oleh :
Ariyadi Primandoko
NIM 3364000184
FAKULTAS ILMU SOSIAL
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2005
8
1.5. Sistematika Skripsi
Penulisan skripsi ini terbagi dalam lima bab. Bagian pendahuluan
skripsi berisi judul skripsi, abstrak, pengesahan, motto dan persembahan,
kata pengantar, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar atau grafik.
Bab I : Pendahuluan, berisi latar belakang, perumusan masalah, tujuan
penelitian, manfaat penelitian, penegasan istilah.
Bab II : Landasan teori, berisi tinjauan pustaka yang membahas teoriteori
yang melandasi permasalahan
Bab III : Metode penelitian, menjelaskan tentang populasi, variabel,
metode dan teknik pengumpulan data, serta analisis data.
Bab IV : Hasil penelitian dan pembahasan, mengemukakan tentang
hasil penelitian dan pembahasan hasil penelitian.
Bab V : Penutup, berisi tentang simpulan tentang hasil penelitian dan
pembahasan hasil penelitian.
Bagian akhir dari skripsi meliputi daftar pustaka, lampiran dan
pengesahan.
7
1.4. Tujuan Dan Kegunaan Penelitian
A. Tujuan Penelitian
Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah untuk
memperoleh bukti empiris mengenai likuiditas dan profitabilitas
terhadap return saham bank di bursa efek Jakarta.
B. Kegunaan Penelitian
Kegunaan yang diharapkan dari penelitian ini adalah:
1. Kegunaan praktis
a) Bagi Perusahaan
Hasil penelitian dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan
dalam mengambil kebijakan perusahaan khususnya bagi bank
b) Bagi Investor
Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan bahan
pertimbangan dalam pengambilan investasi saham di pasar
modal
2. Kegunaan teoritis
Bagi Lembaga Perguruan Tinggi
Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi
pengembangan ilmu ekonomi. Hasil penelitian ini juga diharapkan
dapat sebagai tambahan informasi karya ilmiah bagi pembaca di
perpustakaan dan sebagai rujukan bagi peneliti yang akan
mengembangkan penelitian sejenis.
6
x100%
total deposit
Securities
IPR =
(Abdullah,2004:269)
3. Return saham
Return merupakan hasil yang diperoleh dari investasi (Jogiyanto,
2000:107). Konsep return yang digunakan adalah return realisasi (actual
return) yang dapat berupa capital gain maupun capital loss. Dalam
penelitian ini return saham diukur berdasarkan harga saham awal tahun
2002 dan harga saham akhir tahun 2002.
Return realisasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah
capital gain /loss yang sering juga disebut actual return. Besarnya
actual return dapat dihitung dengan formula sebagai berikut.
1
1( )
-
- -
=
t
t t
it P
P P
R
Rit : Tingkat keuntungan saham i pada periode t.
P : Harga penutupan saham i pada periode t (periode penutupan/
terakhir)
Pt-1 : Harga penutupan saham i pada periode sebelumnya.
(Jogiyanto, 2000:10)
5
1.2. Perumusan Permasalahan
Dari uraian di atas, maka rumusan masalah dari penelitian ini adalah
Bagaimana pengaruh likuiditas dan profitabilitas terhadap return saham
pada bank yang terdaftar di bursa efek jakarta?
1.3. Penegasan Istilah
Untuk membatasi ruang lingkup permasalahan yang akan di teliti
serta untuk menyamakan persepsi terhadap judul penelitian ini perlu di
jelaskan pengertian dari istilah-istilah yang digunakan yaitu:
1. Profitabilitas
Profitabilitas yaitu kemampuan suatu bank dalam menghasilkan
laba usaha dengan modal sendiri dan modal asing yang dipergunakan
untuk menghasilkan laba tersebut (Riyanto, 1998:36). Dalam penelitian
ini profitabilitas dihitung berdasarkan laba setelah dikurangi pajak
(profit after taxes )
2. Likuiditas
Likuiditas adalah kemampuan bank dalam melunasi kewajiban
yang ditagih sewaktu-waktu (Rakub, 2003:58). Likuiditas sangat penting
bagi kreditor jangka panjang dan para pemegang saham yang akhirnya
ingin mengetahui prospek dari deviden dan pembayaran bunga di masa
yang akan datang. Dalam penelitian ini likuiditas diukur berdasarkan
infesting policy ratio yang dihitung dengan rumus:
4
berbagai sektor telah banyak dilakukan dengan hasil beragam dan tidak
sedikit yang kontradiktif.
Penelitian tentang hubungan rasio profitabilitas yang dikaitkan
dengan return saham antara lain dilakukan oleh Sunarto (2002) dengan
judul “Pengaruh Rasio Profitabilitas Dan Leverage Terhadap Return Saham
Perusahaan Manufaktur di BEJ” menunjukkan bahwa Profitabilitas secara
signifikan berpengaruh positif terhadap return saham di bursa. Penelitian
sejenis juga dilakukan oleh Syahib Natarsyah (2000) menunjukkan bahwa
profitabilitas secara signifikan berpengaruh positif terhadap harga saham di
pasar sekunder. Hasil penelitiannya adalah konsisten dengan peneliti
terdahulu .
Penelitian lain yang dilakukan oleh Sugeng Sulistiono 1994;
Sulaiman 1995; Leki Rofinus 1997 (dalam Sunarto, 2002) menunjukkan
bahwa profitabilitas mempunyai pengaruh yang signifikan secara parsial
terhadap harga saham.
Oleh karena itu dengan mengetahui latar belakang tersebut dan
bertitik tolak pada uraian diatas maka peneliti tertarik untuk meneliti tentang
“PENGARUH LIKUIDITAS DAN PROFITABILITAS TERHADAP
RETURN SAHAM BANK DI BURSA EFEK JAKARTA”. Pemilihan
objek bank di bursa efek Jakarta karena peranan likuiditas dan profitabilitas
sangat berpengaruh terhadap kinerja suatu bank, berbeda dengan perusahaan
manufaktur atau perusahaan yang bergerak dalam bidang lain dimana
pengaruh posisi likuiditas tidak sebesar pada sektor perbankan.
3
Namun pada kenyataannya banyak bank yang mengalami return
saham negatif sehingga mengakibatkan bank tersebut kurang diminati oleh
para investor. Menurut teori, likuiditas dan profitabilitas memiliki pengaruh
terhadap harga saham, oleh karena itu perusahaan perlu meningkatkan
likuiditas dan profitabilitas bank untuk menarik para investor agar
menanamkan modal di bank tersebut, dengan banyaknya investor yang
mencari saham perusahaan tersebut akan berimbas pada peningkatan return
saham bank tersebut. Sehingga penelitian untuk mengukur pengaruh
likuiditas dan profitabilitas terhadap return saham bank sangat perlu untuk
dilakukan.
Berdasarkan studi pendahuluan berikut ini akan disajikan beberapa
kondisi return saham perusahaan perbankan yang terdaftar di BEJ pada
tahun 2000 agar diperoleh gambaran yang lebih jelas.
Tabel.1.1
Tabel likuiditas, profitabilitas dan return saham bank di BEJ tahun 2000
Bank Y (return saham)
P0 P1 Return saham
Bank Danpac 900 750 -17%
Bank Global 150 110 -26%
Bank Pan Indonesia 475 170 -64%
Bank Pikko 475 400 -16%
Bank Victoria Internasional 100 70 -30%
Berdasarkan tabel 1.1 diketahui bahwa semua bank mengalami
penurunan nilai saham, hal ini bisa dipengaruhi oleh apa saja, baik faktor
fundamental maupun tehnikal. Penelitian untuk menganalisis pengaruh
berbagai faktor fundamental terhadap harga maupun return saham pada
2
Manajemen bank harus dapat menekan biaya seefektif dan
seefisien mungkin dan dapat mengembangkan penghasilan dari asset
(earning asset) masing-masing secara penuh, agar didapat keuntungan untuk
mempertahankan kelangsungan hidup bank. Salah satu cara pengelolaan
bank yang baik adalah dengan memperhatikan likuiditas, solvabilitas, dan
profitabilitas bank tersebut.
Bank harus dapat mengatur likuiditasnya agar dapat mengamankan
jaminan utangnya dan dapat membayarkan tabungan nasabah yang diminta
nasabahnya sewaktu-waktu sehingga bank tersebut dapat dipercaya
masyarakat, bank juga harus dapat mengatur profitabilitasnya agar mereka
memperoleh laba dan dapat bertahan dalam persaingan yang ketat serta
berkembang mengikuti perkembangan pasar, yang berimbas pada bertambah
banyaknya nasabah dan penanam modal pada bank tersebut, dengan
tingginya harga dan return saham dan banyaknya penanam modal akan
memperkuat solvabilitas bank tersebut.
Menurut Suad Husnan dalam “Dasar-dasar Teori Portofolio dan
Analisis Sekuritas” jika profitabilitas perusahaan meningkat maka dampak
akhirnya adalah peningkatan profitabilitas pemegang saham. Sedang
likuiditas sangat membantu bagi manajemen untuk mengecek efisiensi
modal kerja yang digunakan dalam perusahaan, juga penting bagi pemegang
saham yang ingin mengetahui prospek dari deviden di masa datang.
(Munawir,1998:71)
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Masalah
Sejak adanya kebijakan pemerintah untuk melikuidasi bank-bank
yang kurang sehat, sangat dirasakan adanya persaingan yang kian tajam
dalam dunia perbankan, terutama pada bank-bank yang go public. Bankbank
tersebut terus melakukan pengembangan. Pengembangan dilakukan
baik pada manajemen bank maupun pelayanan pada para nasabah. Kita
ketahui bahwa kegiatan pokok Bank adalah memberikan kredit kepada
masyarakat dan menyimpan dana dari masyarakat, oleh karena itu para
banker harus pandai-pandai mengelola bank tersebut agar tetap dipercaya
masyarakat dan tidak terlikuidasi.
Menurut Fabozzi dalam bukunya Manajemen Investasi ada tiga
sumber dana bank yaitu simpanan (deposit), pinjaman bukan simpanan
(non-deposit), dan saham biasa dan laba ditahan sehingga selain dengan cara
menarik dana dari masyarakat dalam bentuk tabungan, bank juga
memperoleh tambahan modal yang cukup besar dengan penerbitan saham,
semakin banyak jumlah saham yang diterbitkan semakin besar dana yang
diperoleh dari masyarakat untuk mengembangkan usaha bank tersebut dan
menutup kerugian-kerugian yang bisa dialami bank sewaktu-waktu,
sehingga sampai saat ini banyak bank yang memasarkan sahamnya baik di
bursa lokal maupun di bursa-bursa dunia
1
28
2.7 Hipotesis
Dengan mengacu pada rumusan masalah, tinjauan teoritis dan
beberapa penelitian terdahulu yang telah diuraikan maka hipotesis yang
diajukan adalah:
Ha : ada pengaruh antara profitabilitas dan likuiditas terhadap return
saham Bank di Bursa Efek Jakarta.
27
meningkat, maka dampak akhirnya adalah peningkatan profitabilitas yang
dimiliki pemegang saham.
Likuditas menunjukkan kemampuan bank dalam memenuhi kewajiban
jangka pendeknya. Semakin besar likuiditas Bank maka semakin baik pula
kinerja jangka pendek Bank tersebut, sehingga investor dan nasabah Bank
tersebut akan semakin percaya kepada bank tersebut, hal tersebut akan
berimbas pada peningkatan harga saham, dan akan berakibat pada naiknya
return saham. Likuiditas sangat membantu bagi manajemen untuk mengecek
efisiensi modal kerja yang digunakan dalam perusahaan, juga penting bagi
pemegang saham yang ingin mengetahui prospek dari deviden dimasa yang
akan datang. (Munawir,1998:71)
Penelitian tentang hubungan rasio profitabilitas yang dikaitkan dengan
return saham antara lain dilakukan oleh Sunarto (2002) dengan judul
“Pengaruh Rasio Profitabilitas Dan Leverage Terhadap Return Saham
Perusahaan Manufaktur di BEJ” menunjukkan bahwa profitabilitas secara
signifikan berpengaruh positif terhadap return saham di bursa.
Penelitian sejenis juga dilakukan oleh Syahib Natarsyah (2000)
menunjukkan bahwa profitabilitas secara signifikan berpengaruh positif
terhadap harga saham di pasar sekunder. Hasil penelitiannya konsisten dengan
peneliti terdahulu
Berdasarkan uraian diatas maka hubungan antar variabel dalam
penelitian ini dapat dinyatakan dalam model sebagai berikut:
Profitabilitas
Likuiditas
RETURN
SAHAM
26
Dari pernyataan diatas maka profitabilitas dan likuiditas mempengaruhi
investor dalam menanamkan modalnya, sehingga berpengaruh juga pada
return saham
Sedangkan faktor-faktor yang mempengaruhi harga saham secara
langsung adalah:
1) Kondisi fundamental perusahaan
2) Hukum permintaan dan penawaran
3) Suku bunga
4) Kurs valas
5) Dana asing di bursa
6) Indeks harga saham
7) News and rumors
8) Deviden
9) Laba
10) Faktor lain
(Arifin,2001,110-128)
Profitabilitas menunjukkan kinerja perusahaan dalam menghasilkan
laba. Jika kinerja keuangan perusahaan dalam menghasilkan laba meningkat
maka hal ini akan menunjukkan daya tarik bagi investor dan calon investor
dalam menanamkan modalnya ke perusahaan. Jika permintaan saham
meningkat maka harga saham akan cenderung meningkat. Hal ini akan
berakibat pada naiknya return saham. Pernyataan tersebut sesuai dengan
pendapat Suad Husnan dalam bukunya “Dasar-dasar Teori Portofolio dan
Analisis Sekuritas” yang menyatakan bahwa apabila profitabilitas perusahaan
25
2.6 Kerangka Berpikir
Informasi yang diperlukan oleh para investor di pasar modal tidak
hanya informasi yang bersifat fundamental saja, tetapi juga informasi yang
bersifat teknikal. Informasi yang bersifat fundamental diperoleh dari kondisi
intern perusahaan, dan informasi yang bersifat teknikal diperoleh dari luar
perusahaan, seperti ekonomi, polotik, finansial, dan faktor-faktor lainnya.
Informasi yang diperoleh dari kondisi intern perusahaan yang lazim
digunakan adalah informasi laporan keuangan. Informasi fundamental dan
teknikal tersebut dapat digunakan sebagai dasar untuk memprediksi return
bagi investor, resiko atau ketidakpastian, jumlah, waktu, dan faktor lain yang
berhubungan dengan aktivitas investasi pada modal. Dari laporan keuangan
tersebut investor akan memperoleh informasi tentang likuiditas, profitabilitas,
solvabilitas, dan rasio lain yang berhubungan dengan pasar.
Dengan berbekal proyeksi ekonomi yang lengkap, analis mulai menilai
kinerja suatu perusahaan dengan cara memproyeksikan pada lingkungan
bisnis, analisis ini mencakup evaluasi perusahaan mengenai:
1) Manajemen
2) Program riset dan pengembangan
3) Kekuatan finansial
4) Likuiditas
5) Hubungan perburuhan
6) Efisiensi dan kemampuan menghasilkan laba
7) Prospek pertumbuhan
8) Goodwill
(Sitompul , 2000:85)
24
investor dimasa datang. Berbeda dengan return realisasi yang sifatnya
sudah terjadi, return ekspektasi sifatnya belum terjadi.
Return yang diperoleh dari pemilikan saham dapat berupa deviden
dan capital gain/loss. capital gain/loss adalah selisih lebih atau kurang
dari harga saham. Deviden digunakan untuk mengukur kinerja saham
berdasarkan deviden yang dibagikan, semakin besar deviden maka saham
tersebut semakin menarik bagi investor. Semakin tinggi harga saham
menunjukkan bahwa saham tersebut semakin diminati investor karena
dengan semakin tinggi harga saham akan menghasilkan capital gain yang
besar pula.
Return realisasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah capital
gain /loss yang sering juga disebut actual return. Besarnya actual return
dapat dihitung dengan formula sebagai berikut.
1
( 1)
-
- -
=
t
t t
it P
P P
R
Rit : Tingkat keuntungan saham i pada periode t.
P : Harga penutupan saham i pada periode t ( periode penutupan/
terakhir).
Pt-1 : Harga penutupan saham i pada periode sebelumnya.
(Jogiyanto, 2000: 108)
23
2.5 Return Saham
a. Saham
Saham adalah salah satu bentuk efek yang diperdagangkan dalam
pasar modal. Saham merupakan surat berharga sebagai tanda pemilikan
atas perusahaan penerbitnya (Ang,1997:11). Saham juga berarti sebagai
tanda penyertaan atau pemilikan seorang atau badan dalam suatu
perusahaan terbuka (Tjiptono Darmaji dan Hendi M. Fakhrudin, 2001:5).
Saham menarik bagi investor karena berbagai alasan. Bagi beberapa
investor, membeli saham merupakan cara untuk mendapatkan kekayaan
besar (capital gain) yang relatif cepat. Sementara bagi investor yang lain,
saham memberikan penghasilan yang berupa deviden.
Adapun jenis-jenis saham antara lain saham biasa (common stock)
saham preferen (preferren stock) dan saham komulatif preferen
(commulative preferren stock) (Riyanto, 1999:240).
b. Return Saham
Return merupakan pengembalian suatu hasil yang diperoleh dari
suatu infestasi. Return saham dibagi menjadi dua macam yaitu return
realisasi (realized return) dan return ekspektasi (expected return). Return
realisasi merupakan return yang telah terjadi dan dihitung berdasarkan
data historis. Return realisasi penting karena digunakan sebagai salah satu
pengukur kinerja dari perusahaan. Return historis juga berguna sebagai
sebagai dasar penentuan return ekspektasi dimasa yang akan datang.
Return ekspektasi merupakan return yang diharapkan akan diperoleh
22
informasi ini juga membantu manager dalam mengawasi efisiensi modal kerja
yang digunakan dalam perusahaan, informasi ini juga dibutuhkan oleh kreditor
jangka panjang dan pemegang saham yang ingin mengetahui prospek dari
pembayaran deviden dan pembayaran bunga dimasa yang akan datang.
Suatu perusahaan dikatakan memiliki kondisi keuangan yang kuat
apabila mampu memenuhi:
1. Memenuhi kewajiban-kewajibanya tepat waktu
2. Memelihara modal kerja yang cukup untuk biaya operasional
3. Membayar bunga dan deviden yang dibutuhkan
4. Memelihara tingkat kredit yang menguntungkan
(Munawir, 1998;72)
Dalam penelitian ini yang diukur untuk mengukur likuiditas adalah infesting
policy ratio
Infesting policy ratio
Infesting policy ratio merupakan kemampuan bank dalam melunasi kewajiban
kepada para deposannya dengan cara melikuidasi surat-surat berharga yang
dimilikinya, semakin tinggi IPR akan semakin tinggi likuiditas bank terhadap
deposannya. IPR dihitung dengan rumus :
x100%
total deposit
Securities
IPR =
(Abdullah,2004:269)
21
3) Dapat diuji kebenarannya, hasil-hasil akuntansi dibenarkan
oleh ukuran-ukuran yang independen, menggunakan metode
pengukuran yang sama.
4) Netral, informasi akuntansi diarahkan pada kebutuhan umum
dan bukan kebutuhan khusus pemakai.
5) Tepat waktu, dilakukan untuk menghindari keterlambatan
pembuatan keputusan ekonomi.
6) Dapat diperbandingkan, perbedaan-perbedaan seharusnya
tidak mengakibatkan perlakuan akuntansi yang berbeda.
7) Kelengkapan, semua informasi yang memenuhi persyaratan
tujuan kualitatif lain harus dipaparkan.
2.3 Profitabilitas
Profitabilitas yaitu kemampuan suatu bank dalam menghasilkan laba
usaha dengan modal sendiri dan modal asing yang dipergunakan untuk
menghasilkan laba tersebut (Riyanto, 1999:36).
Dalam penelitian ini yang akan dianalisis pengaruhnya terhadap return saham
adalah laba setelah pajak.
2.4 Likuiditas
Likuiditas adalah kemampuan Bank dalam melunasi kewajiban yang
ditagih sewaktu-waktu (Rakub, 2003:58). Tidak hanya nasabah dan kreditor
saja yang membutuhkan informasi tentang likuiditas perusahaan, namun
20
2) Menyediakan informasi yang dapat dipercaya tentang
hubungan sumber daya bersih sebagai hasil dari aktivitasaktivitas
perusahaan yang menghasilkan profit dengan tujuan
untuk:
a) Menunjukkan tingkat kembalian deviden harapan bagi
investor.
b) Menunjukkan kemampuan operasi untuk membayar
kreditor dan pemasok.
c) Menyediakan informasi bagi manajemen untuk
perencanaan dan pengendalian.
d) Menunjukkan provitabilitas jangka panjang.
3) Menyediakan informasi keuangan yang dapat digunakan
untuk mengestimasi earning potensial perusahaan.
4) Menyediakan informasi lain yang dibutuhkan tentang
perubahan sumber daya ekonomi dan kewajiban.
5) Menyediakan informasi lain yang sesuai dengan kebutuhan
pemakai.
c. Tujuan kualitatif
Tujuan kualitatif dari laporan keuangan adalah:
1) Relevan, memilih informasi yang mungkin membantu
pemakai dalam pembuatan keputusan ekonomi.
2) Dapat dipahami, selain harus jelas informasi yang dipilih juga
harus dapat dipahami pemakai.
19
antar data keuangan perusahaan atau aktivitas suatu perusahaan dengan
pihak-pihak yang berkepentingan dengan data atau aktivitas
perusahaan (Munawir, 1998:2).
Dalam SAK disebutkan bahwa laporan keuangan merupakan
bagian dari proses pelaporan keuangan. Laporan keuangan yang
lengkap biasanya meliputi neraca, laporan laba-rugi, laporan
perubahan posisi keuangan, dan bagian lain yang integral dari laporan
keuangan. Disamping itu juga termasuk skedul segmen industri dan
geografis serta pengungkapan pengaruh perubahan (IAI, 2002:07).
Jadi, dari pengertian-pengertian diatas dapat diambil
kesimpulan bahwa laporan keuangan adalah hasil dari proses akuntansi
yang dapat digunakan sebagai alat komunikasi bagi pihak-pihak yang
berkepentingan dengan data atau aktivitas perusahaan.
Tujuan laporan keuangan.
Tujuan laporan keuangan seperti dinyatakan dalam Bab 4
accounting principle board statemen No. 4 adalah (Riahi-Belkauli,
2000:126):
a. Tujuan khusus laporan keuangan adalah menyajikan secara wajar
sesuai prinsip akuntansi berterima umum, posisi keuangan, hasil
operasi dan perubahan lain dalam posisi keuangan.
b. Tujuan umum laporan keuangan adalah :
1) Menyediakan informasi yang dapat dipercaya tentang sumber
daya ekonomi dan kewajiban suatu usaha bisnis.
18
hanya broker yang dapat melakukan transaksi di lantai bursa
berdasarkan order dari investor.
Dengan sistem lelang kontinyu maksudnya harga transaksi
ditentukan oleh penawaran dan permintaan dari investor. Untuk sistem
manual harga penawaran terrendah (ask price) dan harga pembelian
tertinggi (bid price) dari investor diteriakkan oleh broker di lantai
bursa. Untuk sistem otomasi dengan JATS, broker memasukkan order
dari investor ke workstation JATS di lantai bursa. Kemudian akan
diproses oleh komputer dan akan menemukan harga transaksi yang
cocok dengan pertimbangan waktu urutan dari order. Sistem lelang ini
akan terus dilakukan selama jam kerja sampai ditemukan harga
kesepakatan.
PT. BEJ merupakan perusahaan swasta yang menyediakan
jasa fasilitas perdagangan sekuritas. Untuk membiayai aktivitasnya,
salah satu sumber penghasilan BEJ adalah komisi dari broker akibat
terjadinya transaksi. Broker membayar komisi ke BEJ karena
menggunakan fasilitas yang disediakan oleh BEJ dan broker menerima
komisi dari investor karena melakukan order yang diinginkan investor.
2.2 Laporan Keuangan
2.2.1 Pengertian Laporan keuangan.
Laporan keuangan pada dasarnya adalah hasil dari proses
akuntansi yang dapat digunakan sebagai alat untuk berkomunikasi
17
menyelenggarakan bursa. Karena 3 kebijakan inilah pasar modal
menjadi aktif untuk periode 1988 hingga sekarang.
Bursa efek (pasar modal) yang terbesar di Indonesia adalah
bursa efek Jakarta (BEJ) yang juga dikenal dengan nama asingnya
sebagai Jakarta stock exchange (JSX). Bursa efek terbesar setelah BEJ
adalah Bursa efek Surabaya (BES) atau Surabaya Stock Exchange
(SSX). Sekuritas yang terdaftar di BEJ juga diperdagangkan di BES.
Era pasar modal di Indonesia dapat dibagi menjadi enam periode,
yaitu:
a. Periode pertama (1912-1942): periode jaman belanda
b. Periode kedua (1952-1960): periode orde lama
c. Periode ketiga (1977-1988): periode orde baru
d. Periode keempat (1988-1995): periode bangun dari tidur yang
panjang
e. Periode kelima (mulai 1995): periode otomatisasi
f. Periode keenam (mulai Agustus 1997): krisis moneter
2.1.5 Sistem Perdagangan di Bursa Efek Jakarta
Transaksi perdagangan di BEJ menggunakan order-driven
market system dan sistem lelang kontinyu (continous auction system).
Dengan order-driven market sistem berarti bahwa pembeli dan penjual
sekuritas yang ingin melakukan transaksi harus melalui broker.
Investor tidak dapat langsung melakukan transaksi di lantai bursa,
16
Pada masa pemerintahan Orde Baru kepercayaan masyarakat
terhadap mata uang Rupiah mulai pulih. Tanggal 10 Agustus 1977
berdasar Keppres RI No. 52 tahun 1976 pasar modal diaktifkan
kembali dan go public nya di beberapa perusahaan. Perkembangan
pasar modal selama tahun 1977-1987 mengalami kelesuan meski
pemerintah telah memberikan fasilitas kepada perusahaan-perusahaan
yang memanfaatkan dana dari bursa efek.
Untuk menyempurnakan sistem pasar modal saat itu,
pemerintah mengeluarkan beberapa deregulasi yang berkaitan dengan
perkembangan pasar modal, paket kebijakan Desember 1987 (pakdes
87), paket kebijakan Oktober 1988 (pakto 88)dan paket kebijakan
Desember 1988 (pakdes 88).
PAKDES 87 merupakan penyederhanaan persyaratan proses
emisi saham dan obligasi, dihapuskannya biaya yang sebelum
dipungut oleh BAPEPAM, seperti biaya pendaftaran emisi efek.
Selain itu dibuka pula kesempatan bagi pemodal asing untuk membeli
efek maksimal 49% dari total emisi, serta menghapus batasan fluktuasi
harga saham di bursa efek.
PAKTO 88 ditujukan untuk sektor perbankan, namun
mempunyai dampak terhadap perkembangan pasar modal.
PAKDES 88 pada dasarnya memberikan dorongan yang lebih
jauh pada pasar modal dengan membuka peluang bagi swasta untuk
15
Hindia Belanda. Dengan demikian, dapat dikatakan pecahnya perang
Dunia II menandai berakhirnya aktivitas pasar modal pada jaman
penjajahan Belanda.
Setahun setelah pemerintah Belanda mengakui kedaulatan RI,
tepatnya pada tahun 1950, obligasi Republik Indonesia dikeluarkan
oleh pemerintah. Peristiwa ini menandai mulai aktifnya kembali pasar
modal Indonesia. Diterbitkannya Undang-Undang Darurat No. 13
tanggal 1 September 1951 yang kemudian ditetapkan sebagai Undang-
Undang No. 15 tahun 1952 tentang bursa pemerintah RI membuka
kembali BEJ pada tanggal 31 Juni 1952. Penyelenggaraannya
diserahkan kepada Perserikatan Perdagangan Uang dan Efek ( PPUE )
yang terdiri dari 3 bank negara dan beberapa makelar efek lainnya
dengan Bank Indonesia sebagai penasihat.
Sejak itu bursa efek berkembang dengan pesat, meskipun efek
yang diperdagangkan adalah efek yang dikeluarkan sebelum Perang
Dunia II. Para pelaku pasar masih didominasi oleh pemodal asing dari
Belanda. Pada tahun 1958 mulai terjadi kemunduran bursa akibat
hubungan politik Indonesia-Belanda yang semakin memburuk. Dan
memuncak ketika semua perusahaan Belanda di Indonesia diambil
alih, sesuai dengan UU Nasionalisasi No 86 tahun 1958. Tingkat
inflasi yang tinggi ketika itu, makin mengurangi kepercayaan
masyarakat terhadap pasar uang dan pasar modal, juga terhadap
Rupiah yang mencapai puncaknya pada tahun 1966.
14
memulai perdagangan. Di tingkat Asia, bursa Batavia tersebut
merupakan yang tertua ke-4 setelah Bombay, Hongkong, dan Tokyo.
Pada masa-masa permulaan hanya terdapat 13 anggota bursa
yang aktif dan memperdagangkan saham serta obligasi
perusahaan/perkebunan Belanda yang beroperasi di Indonesia serta
obligasi yang diterbitkan pemerintah (propinsi dan kotapraja),
sertifikat saham perusahaan-perusahaan Amerika yang diterbitkan
oleh pemerintah Belanda.
Perkembangan pasar modal di Batavia tersebut begitu pesat
sehingga menarik masyarakat kota lainnya. Untuk menampung minat
tersebut, pada tanggal 11 Januari 1925 di kota Surabaya dan 1 Agustus
1925 di kota Semarang resmi didirikan bursa. Perkembangan pasar
modal saat itu juga tidak terlepas dari tingginya permintaan rempahrempah
di Eropa. Hal ini menjadi daya tarik bagi para penanam modal
untuk berinvestasi di perusahaan-perusahaan perkebunan yang
mendominasi bursa pasar modal di Indonesia.
Pada permulaan tahun 1939, suhu politik di Eropa
menghangat. Melihat keadaan ini, pemerintah Hindia Belanda
mengambil kebijakan untuk memusatkan perdagangan efeknya di
Batavia serta menutup bursa di Surabaya dan Semarang namun pada
tanggal 17 Mei 1940 secara keseluruhan kegiatan perdagangan efek
ditutup dan dikeluarkan peraturan yang menyatakan bahwa semua
efek-efek harus disimpan didalam bank yang ditunjuk oleh pemerintah
13
adanya penurunan nilai mata uang untuk menginvestasikan
dananya.
b. Fungsi Kekayaan (Wealth Function)
Pasar modal adalah suatu cara untuk menyimpan kekayaan jangka
panjang dan jangka pendek sampai kekayaan tersebut dapat
dipergunakan kembali. Cara ini lebih baik karena kekayaan itu
tidak mengalami depresiasi (penyusutan) seperti aktiva lain.
c. Fungsi Likuiditas (Liquidity Function)
Kekayaan yang disimpan dalam surat berharga, bisa dilikuidasi
melalui pasar modal dengan resiko yang lebih kecil dibandingkan
dengan aktiva lain. Proses likuidasi surat berharga dengan biaya
relatif murah dan lebih cepat.
d. Fungsi Pinjaman (Credit Function)
Pasar modal bagi suatu perekonomian Negara merupakan sumber
pembiayaan pembangunan dari pinjaman yang dihimpun dari
masyarakat. Perusahaan juga menjual obligasi di pasar modal
untuk mendapatkan dana dari masyarakat.
2.1.4 Pasar Modal Indonesia
Sekitar awal abad ke-19 pemerintah kolonial Belanda mulai
membangun perkebunan secara besar-besaran di Indonesia. Atas dasar
itulah maka pemerintah kolonial waktu itu mendirikan pasar modal
sebagai sarana penggalangan dana. Pada tanggal 14 Desember 1912,
Amserdame effectebueuers mendirikan cabang bursa efek di Batavia
bernama Vereniging voor de effectehandel ( bursa efek) dan langsung
12
keperluan industri dan keseluruhan entitas dalam memenuhi
permintaan dan penawaran modal.
Seberapa besar peranan pasar modal pada suatu Negara dapat
dilihat dari lima aspek berikut ini:
a. Sebagai fasilitas melakukan interaksi antara pembeli dengan
penjual untuk menentukan harga saham atau surat berharga yang
diperjualbelikan.
b. Pasar modal memberi kesempatan kepada investor untuk
memperoleh hasil (return) yang diharapkan.
c. Pasar modal memberi kesempatan kepada investor untuk menjual
kembali saham yang dimilikinya atau surat berharga lainnya.
d. Pasar modal menciptakan kesempatan kepada masyarakat untuk
berpartisipasi dalam perkembangan suatu perekonomian.
e. Pasar modal mengurangi biaya informasi dan transaksi surat
berharga. Karena biaya informasi ditanggung oleh semua pelaku
bursa, dengan demikian biayanya akan lebih murah.
Kelima aspek diatas memperlihatkan aspek mikro yang
ditinjau dari sisi kepentingan para pelaku pasar modal. Peranan pasar
modal dalam perekonomian nasional suatu Negara adalah sebagai
berikut:
a. Fungsi Tabungan (Saving Function)
Menabung dapat dilakukan di bawah bantal, celengan atau di
bank. Para penabung perlu memikirkan alternatif selain menabung
yaitu investasi. Surat berharga yang diperdagangkan di pasar
modal memberi jalan yang begitu murah dan mudah, tanpa resiko
11
a. Pasar perdana (primary market)
Pasar perdana adalah penawaran dari perusahaan yang
menerbitkan saham (emiten) kepada investor selama waktu yang
ditetapkan oleh pihak yang menerbitkan sebelum saham tersebut
diperdagangkan di pasar sekunder.
b. Pasar sekunder (secondary market)
Pasar sekunder didefinisikan sebagai perdagangan saham setelah
melewati masa penawaran pada pasar perdana.
c. Pasar ketiga (third market)
Pasar ketiga adalah tempat perdagangan saham atau sekuritas di
luar bursa (over the counter market). Di Indonesia bursa ketiga
disebut bursa paralel.
d. Pasar keempat (fourth market)
Pasar keempat merupakan bentuk perdagangan efek antar investor
atau dengan kata lain pengalihan saham di suatu pemegang saham
ke pemegang saham lainnya tanpa melalui perantara pedagang
efek.
2.1.3 Peranan Pasar Modal
Pasar modal mempunyai peranan penting dalam suatu negara,
yang pada dasarnya peranan tersebut mempunyai kesamaan antara
satu negara dengan negara yang lain. Hampir semua negara di dunia
ini mempunyai pasar modal, yang bertujuan menciptakan fasilitas bagi
10
dengan mekanisme resmi untuk mempertemukan penjual dan pembeli
efek secara langsung atau melalui wakil-wakilnya.
Jadi dapat disimpulkan bahwa pasar modal adalah pasar yang
mempertemukan penjual dan pembeli sekuritas jangka panjang baik
dalam bentuk utang maupun modal sendiri secara langsung atau
melalui wakil-wakilnya. Sedangkan tempat di mana terjadinya jual
beli sekuiritas disebut bursa efek. Oleh karena itu bursa efek
merupakan arti pasar modal secara fisik. Di Indonesia terdapat dua
bursa efek yaitu bursa efek Jakarta (BEJ) dan bursa efek Surabaya
(BES).
Pasar modal dipandang sebagai salah satu sarana yang efektif
untuk menarik dana dari masyarakat yang kemudian disalurkan ke
sektor-sektor produktif. Pasar modal juga dapat dikatakan sebagai
wadah yang dapat menghilangkan monopoli sumber modal dan
monopoli kepemilikan perusahaan.
2.1.2 Jenis Pasar Modal
Penjualan saham kepada masyarakat dapat dilakukan dengan
beberapa cara. Umumnya penjualan dilakukan sesuai dengan jenis
ataupun bentuk pasar modal dimana sekuritas tersebut
diperjualbelikan. Jenis-jenis pasar modal tersebut ada beberapa macam
(Tandelilian, 2001: 31), yaitu:
9
BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Pasar Modal
2.1.1 Pengertian Pasar Modal
Secara formal pasar modal dapat didefinisikan sebagai pasar
untuk berbagai instrumen keuangan (atau sekuritas) jangka panjang
yang dapat diperjualbelikan, baik dalam bentuk hutang maupun modal
sendiri, baik yang diterbitkan oleh pemerintah, public authorities,
maupun perusahaan swasta (Husnan, 2000: 3).
Dalam Keppres No. 60 tahun 1998 pasal 1, yang dimaksud
pasar modal adalah bursa yang merupakan sarana untuk
mempertemukan penawaran dan permintaan dana jangka panjang
dalam bentuk efek. Selanjutnya dalam Undang-Undang Pasar Modal
No. 8 tahun 1995, pasar modal didefinisikan sebagai kegiatan yang
bersangkutan dengan penawaran umum dan perdagangan efek,
perusahaan efek yang berkaitan dengan efek yang diterbitkan, serta
lembaga profesi yang berkaitan dengan efek.
Menurut Ahmad (1996: 18) pasar modal adalah pasar abstrak
sekaligus pasar konkret dengan barang diperjualbelikan adalah dana
yang bersifat abstrak, dan bentuk konkretnya adalah lembar surat-surat
berharga di bursa efek. Sedang bursa efek menurut J. Bogem (dalam
Ahmad, 1996: 18) pasar modal adalah suatu sistem yang terorganisasi
36
plot menunjukan pola tertentu maka model regresi dinyatakan memiliki
gejala heterokedastisitas
c. Autokorelasi
Autokorelasi bertujuan untuk mengetahui apakah dalam suatu model
regresi linier terdapat korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode
tertentu dengan kesalahan pengganggu periode sebelumnya. Autokorelasi
dapat terdeteksi dengan Durbin Watson Test.
d. Normalitas
Uji normalitas bertujuan untuk mengetahui apakah dalam sebuah
model regresi, variabel dependen, variabel independen atau keduanya
memiliki distribusi normal atau tidak. Model regresi yang baik adalah
distribusi data normal atau mendekati normal dengan menggunakan grafik
normal probability plot pada program SPSS. Jika data menyebar disekitar
garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal, maka model regresi
memenuhi asumsi normalitas, sedangkan jika data menyebar jauh dari
garis diagonal dan atau tidak mengikuti arah garis diagonal, maka model
regresi tidak memenuhi asumsi normalitas.
35
tidaknya gejala multikolinieritas dengan melihat harga VIF (Variance
Inflation Factor) melalui SPSS.
Untuk mengetahui adanya multikolinieritas menurut Santoso (2003:200)
dapat dilihat dari:
1) Besarnya VIF (Variance Inflation Vactor) dan Tolerance.
Pedoman suatu model regresi yang bebas multikolinearitas adalah
mempunyai nilai VIF disekitar angka 1 dan mempunyai angka
Tolerance mendekati 1 ( tolerance=1 /VIF atau VIF=1/ tolerance ).
2) Besaran korelasi antar variabel independent
Pedoman suatu model regresi yang bebas multikoliinieritas
adalah koefisien korelasi antar variabel independent haruslah
lemah (dibawah 0,5). Jika korelasi kuat, maka terjadi problem
multikolinieritas.
b. Heterokedastisitas
Uji heterokedaskisitas digunakan untuk mengetahui apakah dalam
sebuah model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari residual satu
pengamatan ke pengamatan lain. Jika varian dari residual satu pengamatan
ke pengamatan lain sama maka disebut homokedaskisitas dan jika varian
berbeda disebut heterokedaskisitas. Model regresi yang baik adalah jika
tidak terjadi heterokedaskisitas.
Agar di dalam model regresi didapat penaksir yang efisien baik dalam
sampel besar maupun kecil maka dilakukan uji heterokedastisitas. Melalui
SPSS dapat dilihat pola yang dihasilkan dari scater plot. Apabila scater
34
Hipotesis untuk uji t:
H0 : b1,b2=0, artinya tidak ada pengaruh yang signifikan secara
parsial dari seluruh variabel bebas terhadap variabel terikat
Ha : , 0 1 2 b b ¹ , artinya terdapat pengaruh yang signifikan secara
parsial dari seluruh variabel bebas terhadap variabel terikat
Kriteria uji yang digunakan adalah :
Jika t hitung > t tabel maka H0 ditolak
Jika t hitung < t tabel maka H0 diterima
d. Koefisien Determinasi (R2)
Koefisien determinasi digunakan untuk mengukur sejauh mana
kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel terkait. Nilai
R2 berada antara 0 sampai dengan 1. Semakin mendekati 1 maka
variabel bebas hampir memberikan semua informasi untuk
memprediksi variabel terkait.
3.6 Pengujian Asumsi Klasik
Uji asumsi klasik bertujuan untuk mengetahui apakah penaksir dalam
regresi merupakan penaksir linier tak bias terbalik. Untuk membuktikannya
dilakukan uji terhadap multikolinieritas, outokorelasi , heterokedastisitas dan
normalitas.
a. Multikolinieritas
Multikolinieritas menunjukan adanya hubungan yang sempurna antar
variabel bebas yang terdapat dalam regresi. Untuk mengetahui ada atau
33
Di mana:
Fh : Harga statistik F
KRR : Kuadrat rata-rata regresi
KRS : Kuadrat rata-rata simpangan
Hipotesis untuk uji F:
H0 : b1=b2=0, artinya tidak ada pengaruh secara bersama-sama
antara variabel bebas dan variabel terikat
Ha : 1 2 0 b ¹ b ¹ , artinya terdapat pengaruh secara bersama-sama
antara variabel bebas dan variabel terikat
Kriteria uji yang digunakan adalah :
Jika F hitung > F tabel maka H0 ditolak
Jika F hitung < F tabel maka H0 diterima
c. Uji t (secara parsial )
Uji t digunakan untuk mengetahui pengaruh masing-masing variabel
bebas (likuiditas dan profitabilitas bank) secara parsial terhadap
variabel terikat (return saham ). Rumus uji t adalah sebagai berikut
tan ( )
( )
s dar error i
Koefisienregresi i
t hitung
b
= b
Untuk menentukan t tabel, tingkat signifikansi yang digunakan sebesar
5% dengan derajat kebebasan (degree of freedom) df= (n-k) dan (k-1)
dimana n adalah jumlah observasi, k adalah jumlah variabel termasuk
intersep.
32
3.5 Analisis Regresi
Analisis regresi bertujuan untuk mengetahui apakah suatu persamaan
regresi yang dapat dihasilkan adalah baik untuk mengestimasi nilai
variabel dependent. Oleh karena itu diperlukan uji F dan t.
a. Uji-t
Rumus:
Sbi
bi
t =
Di mana:
bi : koefisien regresi
Sbi : Standard Error Estimasi
Kriteria untuk menguji hipotesis adalah:
H0 : b1, b2 = 0, artinya tidak ada pengaruh signifikan antara variabel
bebas dan variabel terikat.
Ha : b1, b2 ¹ 0, maka terdapat pengaruh signifikan antara variabel
bebas dan variabel terikat
b. Uji-F
Digunakan untuk mengetahui adanya pengaruh secara bersama-sama
antara variabel bebas dan variabel terikat.
Rumus:
KRS
KRR
Fh =
31
3.3 Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini
adalah:
a. Metode dokumentasi
Melalui metode dokumentasi didapat laporan keuangan bank yang
terdaftar di bursa efek Jakarta.
b. Metode studi pustaka
Pengumpulan data dengan membaca buku-buku, majalah, jurnal dan
sumber bacaan lain yang relevan
3.4 Metode Analisis Data
Berdasarkan latar belakang masalah dan perumusan masalah maka
teknik analisis yang digunakan adalah tehnik analisis kuantitatif dengan
metode analisis regresi berganda sebagai berikut:
Y = a + b X + b X + e 1 1 2 2
Y = Return saham
X1 = IPR
X2 = Profit after tax
b1,b2 = Koefisien X1,X2
a = Konstanta
e = Kesalahan Penggangu
( Algifari, 2000: 85)
30
Sedangkan bank yang tidak termasuk dalam sampel penelitian adalah
bank Artha Niaga Kencana, Bank Bumiputera, Bank Eksekutif Internasional,
Bank Kesawan, Bank Mandiri, BRI, dan bank Swadesi.
3.2 Variabel Penelitian
Variabel dalam penelitian adalah:
a. Variabel Independen (X), terdiri dari:
- Likuiditas X1 yang diukur dengan Infesting policy ratio
- Profitabilitas X2 yang diukur dengan laba setelah dikurangi pajak.
x100%
total deposit
Securities
IPR =
b. Variabel Dependen (Y),terdiri dari:
- Return Saham. Yang dihitung dengan:
1
1( )
-
- -
=
t
t t
it P
P P
R
Rit : Tingkat keuntungan saham i pada periode t.
P : Harga penutupan saham i pada periode t ( periode penutupan/
terakhir)
Pt-1 : Harga penutupan saham i pada periode sebelumnya.
(Jogiyanto, 2000: 108)
29
BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 Populasi Dan Sampel
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh bank yang terdaftar di
BEJ periode 2002-2003 dan berjumlah 26 bank.
Dalam penelitian ini sampel diambil secara purposive sampling yaitu
pengambilan sampel yang berdasarkan kriteria tertentu sesuai dengan
keperluan penelitian dimana kriteria tersebut harus dipenuhi oleh sampel.
Kriteria yang digunakan dalam pemilihan sampel adalah:
a. Bank tersebut menyampaikan laporan keuangan secara berturut-turut pada
tahun 2002-2003
b. Bank terdaftar di BEJ sebelum 2002
Berdasarkan kriteria tersebut, diperoleh sampel sebanyak 19 bank, berikut ini
disajikan data bank yang dijadikan objek penelitian
Tabel 3.1
Daftar bank yang dijadikan objek penelitian
NO BANK
NO
BANK
1 Bank Buana 11 BNI
2 BCA 12 Bank Niaga
3 Bank CIC 13 Bank NISP
4 Bank Danamon 14 BNP
5 Bank Danpac 25 Bank Pan Indonesia
6 Bank Global 26 Bank Permata
7 BII 17 Bank Pikko
8 Bank Lippo 18 Bank Victoria Intl
9 Bank Mayapada 19 Inter Pacific Bank
10 Bank Mega
5 5
investor pada bank tersebut. Dengan pengembangan usaha yang
dilakukan bank akan menambah sumber penghasilan bank dan
hasilnya akan dipetik investor pada masa datang dalam bentuk deviden
yang lebih besar maupun return saham yang lebih tinggi.
Hasil penelitian ini konsisten dengan penelitian-penelitian
terdahulu yang dilakukan oleh Sunarto (2002) dan Syahib Natarsyah
(2000), hasil penelitian ini juga sejalan dengan teori Suad Husnan yang
menyatakan bahwa jika profitabilitas meningkat maka akan berdampak
pada peningkatan profitabilitas pemegang saham, juga sejalan dengan
teori Arifin yang menyatakan bahwa profitabilitas merupakan salah
satu faktor yang mempengaruhi return saham
5 4
berpengaruh terhadap return saham. Hal ini mungkin terjadi karena
investor mencari perusahaan yang memiliki profitabilitas tinggi
sehingga diharapkan dapat membagikan deviden yang tinggi pula hal
ini menyebabkan saham bank tersebut banyak dicari oleh investor yang
berimbas pada tingginya return saham bank tersebut.
Dari tabel 4.2 dapat dilihat bahwa profitabilitas yang dimiliki
oleh bank sangat bervariasi, ada bank yang mencapai tingkat
profitabilitas tinggi, ada yang naik tajam, turun tajam, stabil bahkan
ada yang terus merugi. Dengan profitabilitas yang tinggi tersebut bank
akan memiliki nilai saham yang semakin tinggi karena pembagian
deviden akan semakin besar, hal ini akan berpengaruh terhadap return
saham bank tersebut karena saham bank tersebut kemungkinan besar
akan dicari oleh para investor.
Alasan lain investor mencari saham bank dengan profitabilitas
tinggi adalah karena apabila suatu bank memiliki profitabilitas tinggi
tentunya bank tersebut akan lebih mudah mengalokasikan dananya
untuk memperkuat posisi likuiditas, mengembangkan usaha dan
tentunya sebagian dibagikan kepada para pemegang saham dalam
bentuk deviden. Dengan posisi likuiditas yang kuat, para pemegang
saham akan merasa aman menginvestasikan dananya pada bank
tersebut karena bank tersebut akan memiliki dana yang cukup apabila
ada penarikan dana dalam jumlah besar. Sehingga sangat kecil
kemungkinan bank tersebut mengalami krisis likuiditas yang akan
sangat berpengaruh buruk terhadap investasi saham yang dilakukan
5 3
yang rendah maka bank tersebut akan sangat membutuhkan dana dan
salah satu cara untuk mempertahankan dana yang masih ada adalah
dengan tidak membagikan deviden kepada para pemegang saham. Hal
inilah yang akan dihindari oleh investor sehingga menjadikan return
saham bank rendah.
Penting bagi perusahaan untuk memiliki tingkat likuiditas yang
tinggi sehingga perusahaan tersebut dapat membagikan deviden kepada
para pemegang sahamnya agar para pemegang saham tetap
mempunyai kesan baik terhadap bank tersebut. Perusahaan dengan
tingkat likuiditas yang tinggi kemungkinan besar akan membagikan
deviden dan bank yang memiliki likuiditas yang tinggi dianggap
memiliki prospek yang baik, keuntungan yang baik sehingga return
saham akan mengikuti naik turunnya likuiditas suatu perusahaan .
Hal ini sejalan dengan teori yang diungkapkan oleh Sitompul
(2000:85) yang menyebutkan bahwa likuiditas merupakan salah satu
dari 8 faktor yang mempengaruhi return saham, maupun Arifin
(2001:110-128) yang menyatakan bahwa likuiditas merupakan salah
satu dari faktor fundamental yang mempengaruhi return saham.
b. Profitabilitas terhadap return saham
Nilai t hitung untuk variabel profitabilitas sebesar 2,390 di
konsultasikan dengan t tabel sebesar 1,691 sehingga tampak bahwa t
hitung lebih besar daripada t tabel yang berarti bahwa profitabilitas
5 2
a. Likuiditas terhadap return saham
Nilai t hitung sebesar 2,405 dikonsultasikan dengan nilai t tabel
sebesar 1,691 sehingga tampak bahwa variabel likuiditas berpengaruh
terhadap return saham. Hal ini kemungkinan terjadi karena investor
mencari bank yang memiliki modal dan likuiditas kuat sehingga
apabila terjadi penarikan dana secara besar-besaran di bank tersebut,
bank tersebut mampu menyediakan dana sebesar yang diminta. Karena
investor ingin memastikan investasi mereka aman investor akan
mencari bank dengan tingkat likuiditas yang tinggi sehingga saham
bank yang memiliki likuiditas tinggi tersebut banyak dicari oleh
investor yang menyebabkan tingginya tingkat return saham bank
tersebut.
Pada tabel 4.1 terlihat bahwa tingkat likuiditas suatu bank
sangat bervariasi, hal ini sangat dipengaruhi oleh kebijakan suatu bank.
Ada berbagai alasan mengapa suatu bank memiliki tingkat likuiditas
rendah salah satunya adalah bank ingin mengembangkan usahanya
sehingga mereka tidak perlu mencari sumber dana dari luar dengan
menekan tingkat likuiditas mereka. Karena bila mereka ingin memiliki
likuiditas yang tinggi maka mereka harus memiliki dana cadangan
yang besar pula.
Alasan lain mengapa investor mencari bank dengan likuiditas
yang tinggi adalah investor ingin memastikan bahwa mereka akan
mendapatkan deviden, karena apabila suatu bank memiliki likuiditas
5 1
Berdasarkan hasil penghitungan SPSS pada Normal probability
plot dapat dilihat bahwa data menyebar disekitar garis diagonal dan
mengikuti arah garis diagonal, sehingga model regresi memenuhi
asumsi normalitas.
4.5. Pembahasan
Berdasarkan penghitungan analisis regresi berganda dengan
program SPSS seperti pada lampiran diperoleh regresi linear berganda
sebagai berikut:
Y= 26,396+0,677 X1 + 8,547 X2
Yang berarti bahwa:
1) Koefisien konstanta a = 26,369
Yang berarti bahwa jika likuiditas dan profitabilitas bank=0 maka
return saham sebesar 26,369 %
2) Koefisien regresi X1 ( likuiditas)
Jika X1 naik satu poin sementara X2 tetap maka return saham akan
naik 0,677%
3) Koefisien regresi X2 ( Profitabilitas)
Jika X2 naik satu poin sementara X1 tetap maka return saham akan
naik sebesar 8,547%
Pengaruh masing-masing variabel bebas terhadap variabel terikat
adalah sebagai berikut :
5 0
Dari grafik scatterplot pada lampiran terlihat titik-titik
menyebar secara acak tidak membentuk sebuah pola yang jelas, serta
tersebar baik di atas maupun di bawah angka 0 pada sumbu Y. Hal ini
berarti tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi, sehingga
model regresi layak dipakai untuk memprediksi return saham berdasar
masukan variabel independennya.
c. Uji Autokorelasi
Penyimpangan asumsi model klasik yang ketiga adalah adanya
autokorelasi. Hal ini untuk mengetahui apakah model regresi yang
dihasilkan dapat digunakan untuk menaksir nilai variabel dependen
pada nilai variabel tertentu.
Berdasarkan hasil penghitungan SPSS nilai uji Durbin Watson
yang diperoleh sebesar 1,842. tidak berada diantara D0 dan DL, yang
bernilai 1,416 sampai 1,530. Serta tidak berada pada nilai 4- D0 dan 4-
DL yang berada pada angka 2,37 sampai 2,583, nilai uji Durbin Watson
1,842 berada pada daerah yang tidak ada otokorelasi, sehingga dapat
disimpulkan bahwa pada persamaan regresi tersebut tidak terdapat
autokorelasi.
d. Uji Normalitas
Uji Normalitas bertujuan untuk mengetahui apakah dalam
sebuah model regresi, variabel dependen, variabel independen atau
keduanya memiliki distribusi normal atau tidak.
4 9
4.4. Evaluasi ekonometri
a. Uji Multikiolinieritas
Penyimpangan asumsi klasik yang pertama adalah adanya
multikolinieritas pada model regresi yang dihasilkan dalam menaksir
nilai-nilai variabel independen.
Berdasarkan analisis data pada bagian coefficient pada lampiran
diketahui untuk kedua variabel independen, angka VIF ada di sekitar
angka 1 yaitu 1,001 demikian juga nilai tolerance yang mendekati
angka 1 yaitu 0,999.
Pada analisis data bagian coeficient terlihat semua angka
korelasi antar variabel independen jauh di bawah 0,5 yaitu -0,33.
Dengan demikian dapat disimpulkan model regresi tersebut tidak
terdapat multikolinieritas.
b. Uji Heterokedastisitas
Penyimpangan model asumsi klasik yang kedua adalah adanya
heteroskedaskisitas. Uji Heteroskedastisitas digunakan untuk
mengetahui apakah dalam sebuah model regresi terjadi ketidaksamaan
varian dari residual pengamatan yang satu ke residual pengamatan
yang lain. Jika varian residual dari pengamatan satu ke pengamatan
yang lain tetap, maka disebut homokedaskisitas, dan jika varian
berbeda disebut heterokedastisitas. Model regresi yang baik adalah
tidak terjadi heteroskedastisitas (Santoso,2000:208).
4 8
Nilai t hitung untuk X2= 2,390 dibandingkan dengan t tabel sebesar
1,691 dari data tersebut tampak bahwa t hitung lebih besar dari t tabel (t hitung >
ttabel) yang berarti bahwa variabel profitabilitas berpengaruh terhadap
return saham bank di Bursa Efek Jakarta.
c. Koefisien determinasi
Dalam uji regresi linear berganda ini dianalisis pula besarnya
koefisien determinasi (R2) secara keseluruhan. Berdasarkan hasil
penghitungan SPSS seperti pada lampiran diperoleh hasil koefisien
determinasi (R2) sebesar 0,241. Hal ini berarti bahwa presentase
kontribusi X1 dan X2 terhadap Y sebesar 24,1% sedangkan 75,9%
dipengaruhi oleh faktor-faktor lain selain likuiditas dan profitabilitas baik
faktor yang bersifat teknikal maupun fundamental yang tidak diungkap
dalam penelitian ini.
Koefisien determinasi sebesar 0,241 menunjukkan bahwa korelasi
atau hubungan antara return saham dengan likuiditas dan profitabilitas
adalah lemah karena angka tersebut dibawah 0,5. Selain koefisien
determinasi secara simultan dicari pula besarnya koefisien determinasi (r2)
parsialnya untuk masing-masing variabel bebas. Berdasarkan analisis data
pada lampiran pengaruh likuiditas(X1) secara parsial terhadap return
saham (Y) adalah 0,376 dikuadratkan menjadi 14,1%, sedangkan pengaruh
profitabilitas(X2) secara parsial terhadap return saham (Y) adalah 0,374
dikuadratkan menjadi 14%.
4 7
a. Uji simultan (Uji F)
Untuk membuktikan kebenaran hipotesis, peneliti menggunakan uji
F yaitu untuk mengetahui sejauh mana variabel X1 dan X2 mampu
menjelaskan atau berkontribusi terhadap variabel return saham dengan
cara membandingkan Fhitung dengan Ftabel,. Berdasarkan perhitungan
komputer dengan program SPSS pada lampiran diperoleh Fhitung sebesar
5,566 sedangkan Ftabel pada taraf signifikan 5% sebesar 5,25 sehingga dari
hasil penghitungan tampak bahwa Fhitung lebih besar dari Ftabel (Fhitung >
Ftabel), sehingga menolak H0 dengan demikian likuiditas dan profitabilitas
berpengaruh terhadap return saham bank yang terdaftar pada Bursa Efek
Jakarta.
b. Uji parsial (uji t)
Untuk menguji kemaknaan koefisien parsial digunakan uji t.
Pengambilan keputusan dilakukan berdasarkan perbandingan nilai t hitung
masing-masing koefisien regresi dengan nilai t tabel ( nilai kritis ) sesuai
dengan taraf signifikansi yang digunakan.
Berdasarkan penghitungan dengan program SPSS pada komputer
seperti pada lampiran diperoleh t hitung untuk X1 adalah 2,405 kemudian
thitung untuk X2 sebesar 2,390 sedangkan t tabel pada taraf signifikan 5%
sebesar 1,691. nilai t hitung untuk X1 adalah 2,405 dibandingkan dengan ttabel
sebesar 1,691 dari data tersebut tampak bahwa t hitung lebih besar dari t tabel
(t hitung>t tabel) yang berarti bahwa variabel likuiditas berpengaruh terhadap
return saham bank pada Bursa Efek Jakarta.
4 6
Yang berarti bahwa:
1) Koefisien konstanta a = 26,369
Yang berarti bahwa jika likuiditas dan profitabilitas bank=0 maka return
saham sebesar 26,369 %
2) Koefisien regresi X1 ( likuiditas)
Jika X1 naik satu poin sementara X2 tetap maka return saham akan naik
0,677%
3) Koefisien regresi X2 ( Profitabilitas)
Jika X2 naik satu poin sementara X1 tetap maka return saham akan naik
sebesar 8,547%
Analisis statistik yang digunakan adalah Uji F, Uji T, koefisien
determinasi (R2) pada tahap selanjutnya dilakukan evaluasi ekonometri
untuk menguji model regresi yang digunakan.
Tabel 4.4
Ringkasan perhitungan analisis regresi berganda
Keterangan Nilai
Konstanta
Koefisien X1( Likuiditas)
X2 (Profitabilitas)
Fhitung
R2
t hitung X1 (Likuiditas)
X2 (Profitabilitas)
r2 X1 (Likuiditas)
X2 (profitabilitas)
26,396
0,677
8,547
5,566
0,241
2,405
2,390
0,141
0,14
4 5
Pada tabel 4.3 mengenai return saham bank pada tahun 2002-
2003 terlihat jelas perkembangan return saham bank pada tahun
tersebut, dimana pada tahun tersebut perbankan Indonesia sedang
berusaha bangkit dari masa krisis pada akhir era 1990 an. Pada tahun
2002, sebagian bank yang kami teliti mengalami return saham yang
positif, hanya ada tujuh bank (37%) yang mengalami return saham
negatif yaitu Bank CIC, Bank Danpac, Bank Niaga, Bank Pan
Indonesia, Bank Permata, Bank Pikko dan Inter Pacific Bank.
Sementara bank yang mencapai return saham paling tinggi adalah
Bank Lippo.
Sementara pada tahun 2003, 53% bank mengalami
peningkatan return saham dan hanya tiga (16%) bank yang
mengalami return saham negatif, yaitu Bank Buana, Bank Global
dan Bank NISP. Sedangkan bank yang mengalami return saham
negatif pada tahun 2002 dapat mencapai return saham positif
kenaikan return saham paling fenomenal dicapai oleh Inter Pacific
Bank setelah mengalami return saham negatif pada tahun 2002, pada
tahun 2003 bank tersebut mengalami kenaikan yang signifikan.
4.3. Analisis Statistik
Dalam penelitian ini yang menggunakan bantuan komputer program
SPSS dapat diperoleh regresi linear berganda
Y= 26,396+0,677 X1 + 8,547 X2
4 4
masyarakat dapat memperoleh laba yang cukup besar seperti BCA,
BNI dan Bank Buana.
Pada tahun 2003 63% bank yang mengalami peningkatan
laba dan hanya 2 bank yang mengalami kerugian yaitu bank CIC
Intl, dan Bank Lippo. Kenaikan laba terbesar dialami oleh bank
permata.
4.2.3. Return Saham
Data mengenai return saham bank pada tahun 2002-2003
dapat dilihat pada tabel berikut ini
Tabel 4.3
DATA RETURN SAHAM BANK DI BEJ TAHUN 2002 2003
NO BANK
RETURN SAHAM
2002
RETURN SAHAM
2003
P0 P1 Y P0 P1 Y
1 Bank Buana 900 1425 58% 675 550 -19%
2 BCA 1950 2500 28% 2250 3325 48%
3 Bank CIC 140 75 -46% 70 125 79%
4 Bank Danamon 275 350 27% 800 2025 153%
5 Bank Danpac 600 450 -25% 500 500 0%
6 Bank Global 90 120 33% 110 105 -4%
7 BII 20 50 15% 45 110 144%
8 Bank Lippo 45 260 478% 215 450 109%
9 Bank Mayapada 120 135 13% 135 135 0%
10 Bank Mega 850 1000 18% 1000 1150 15%
11 BNI 105 110 5% 95 1300 1268%
12 Bank Niaga 55 35 -36% 35 35 0%
13 Bank NISP 220 400 45% 425 365 -14%
14 BNP 650 675 4% 675 725 7%
15 Bank Pan Indonesia 255 180 -29% 170 285 68%
16 Bank Permata 40 25 -38% 20 30 50%
17 Bank Pikko 300 185 -38% 175 200 14%
18 Bank Victoria Intl 25 35 4% 50 50 0%
19 Inter Pacific Bank 80 10 -88% 15 120 700%
4 3
Tabel 4.2
DATA PROFITABILITAS BANK DI BEJ TAHUN 2002-2003
NO BANK PROFITABILITAS
%Kenaikan/
penurunan
PROFIT AFTER TAXES
2002 2003
1 Bank Buana 259.900 251.248 -33%
2 BCA 3.129.291 2.541.631 -18,5%
3 Bank CIC -125.521 -624.803 -398%
4 Bank Danamon 722.9 948.034 31%
5 Bank Danpac 12.316 9.016 -26.8%
6 Bank Global -12.342 12.99 105%
7 BII -4.130.540 4.376 100%
8 Bank Lippo 270.569 -506.455 -287%
9 Bank Mayapada -21.379 6.594 131%
10 Bank Mega 28.524 180.302 532%
11 BNI 1.756.660 2.508.046 43%
12 Bank Niaga 200.18 141.119 29,5%
13 Bank NISP 71.893 92.916 29%
14 BNP 18.238 18.245 0,0004%
15 Bank Pan Indonesia 2.207 100.809 447%
16 Bank Permata 5.388 808.211 1490%
17 Bank Pikko 13.345 7.549 -43%
18 Bank Victoria Intl -1.259.177 6.139 100%
19 Inter Pacific Bank 24.484 3.735 -85%
Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa Besarnya profit
bank sangatlah fluktuatif dan bukan hanya dipengaruhi oleh modal
kerja bank yang besar, namun juga dipengaruhi oleh banyak hal baik
yang berasal dari dalam perusahaan maupun dari luar perusahaan.
Pada tahun 2002 ada 26% bank mengalami kerugian, namun banyak
juga bank yang mendapat laba yang cukup besar, kebanyakan bank
mengalami kerugian karena tidak mampu menutup biaya operasional
bank tersebut. Sedangkan bank-bank besar yang dipercaya
4 2
tahun 2002 ada 36% bank yang memiliki likuiditas dibawah 5%
seperti Bank Nusantara Parahiangan yang memiliki investing policy
ratio hanya 0.5% namun keuntungan mereka mencapai 18,238
miliar, dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa BNP lebih
mengutamakan untuk mendapatkan laba daripada memperkuat posisi
likuiditas perusahaan. Hal ini berbeda dengan Bank Global yang
lebih mengutamakan posisi likuiditas mereka sehingga mereka
menderita rugi yang cukup besar. Namun ada juga bank yang
memiliki likuiditas dan profitabilitas yang seimbang dikarenakan
posisi keuangan mereka yang kuat seperti Bank Buana dan BCA.
Pada tahun 2003 ada 44% bank yang meningkatkan likuiditasnya
termasuk BNP yang meningkatkan likuiditasnya hingga 10%, hal
tersebut juga dilakukan oleh Bank Mayapada yang berakibat Bank
tersebut mengalami kerugian. Pada tahun 2003 Bank Buana dan
BCA menurunkan likuiditas mereka dengan memindahkan dana
mereka untuk melakukan investasi maupun pengembangan agar
mendapatkan peningkatan laba. Hal yang menarik adalah posisi
likuiditas Bank Victoria Internasional yang mengalami peningkatan
tingkat likuiditas diatas 200%
4.2.2. Profitabilitas
Pada tabel 4.2 ditampilkan data mengenai profitabilitas bank pada
tahun 2002-2003
4 1
4.2. Deskripsi Variabel
4.2.1. Likuiditas
Dalam tabel 4.1 berikut ini akan kami sajikan data likuiditas bank di
BEJ tahun 2002-2003
Tabel 4.1
DATA LIKUIDITAS BANK DI BEJ TAHUN 2002- 2003
TAHUN 2002 TAHUN 2003
NO BANK LIKUIDITAS LIKUIDITAS
SECURITIES
TOTAL
DEPOSIT
INVESTING
POLICY
RATIO SECURITIES
TOTAL
DEPOSIT
INVESTING
POLICY
RATIO
1 Bank Buana 7.441.569 10.968.927 68% 6.863.839 10.968.927 62%
2 BCA 62.439.765 90.433.035 69% 53.223.884 103.902.961 53%
3 Bank CIC 2.300.146 400.972 57.40% 3.399.027 3.137.786 108%
4 Bank Danamon 2.462.692 39.799.052 6% 3.558.481 34.898 240 10%
5 Bank Danpac 17.674 572.113 3% 33.536 725.142 5%
6 Bank Global 481.279 750.474 64.10% 871.745 1.282.367 68%
7 BII 569.935 24.986.957 2% 647.128 29.222.246 2%
8 Bank Lippo 907.434 20.027.996 4% 816 200 22.664.887 4%
9 Bank Mayapada 281 1.309.216 0.20% 281 1.910.631 0.10%
10 Bank Mega 1.289.845 10.115.151 12% 600.053 9.941.328 6%
11 BNI 4.666.612 100.474.707 4.60% 4.281.313 96.990.299 4%
12 Bank Niaga 1.117.902 17.279.102 6.50% 1.034.705 17.905.808 6%
13 Bank NISP 1.214.417 4.7437.536 25% 1.1217.810 7.489.131 15%
14 BNP 8.878 1.498.215 0.50% 141.171 1.430.363 10%
15
Bank Pan
Indonesia 957.807 17.461.991 5.40% 1.690.223 11.000.829 15%
16 Bank Permata 12.269.847 21.449.386 5.50% 13.476.870 21.894.456 62%
17 Bank Pikko 332.874 860.168 40% 663.488 1.627.634 40%
18
Bank Victoria
Intl 1.087.430 1.200.124 90% 753.198 1.361.640 55%
19
Inter Pacific
Bank 151.144 650.005 251% 188 760 25.098 726%
( Sumber: Laporan Keuangan Bank )
Berdasarkan laporan keuangan bank diatas, penulis
menyampaikan data likuiditas bank tahun 2002-2003 yang dihitung
melalui investing policy ratio, investing policy ratio setiap bank
berbeda-beda tergantung dari kebijakan dari bank tersebut.pada
4 0
Bank Umum, Bank Tabungan Negara dan Bank Pembangunan.
Disamping itu banyak juga Bank-bank Swasta Nasional maupun
Bank Swasta Asing. Terakhir saat sekarang kita kenal jenis Bank
berdasarkan UU RI tentang perbankan No. 10 Tahun 1998 yang
merupakan perubahan dari UU No. 7 Tahun 1992 yaitu : Bank
Indonesia (Sentral) bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat
(BPR). Khusus Bank Indonesia diatur lebih rinci dalam UU RI No.
23 Tahun 1999.
4.1.2 Pengertian Bank dan Lembaga Keuangan Lain
Menurut surat Keputusan Menteri Keuangan Republik
Indonesia No 79 tahun 1990, lembaga keuangan adalah semua badan
yang kegiatannya dibidang keuangan, melakukan penghimpunan dan
penyaluran dana kepada masyarakat terutama guna membiayai
investasi perusahaan. Walaupun dalam batasannya hanya untuk
investasi, tetapi dalam kenyataannya dapat dimanfaatkan untuk
berbagai kegiatan seperti distribusi barang jasa dan konsumsi.
Lembaga keuangan dibagi menjadi dua kelompok yaitu bank (bank
sentral, bank umum, bank perkreditan rakyat) dan lembaga keuangan
bukan bank termasuk leasing, pegadaian, asuransi, dana pensiun.
3 9
wesel berjangka pendek, sedang kredit laut termasuk kredit yang
berjangka panjang.
Dinamika dalam kehidupan ekonomi yang terus bergerak
maju, perkembangan perbankan selalu mengikutinya. Namun suatu
kegiatan perbankan tidak dapat lepas dari permasalahan terutama
cara pengaturan sistem keuangan yang terkait dengan mekanisme
penentuan jumlah uang yang beredar dalam masyarakat. Muncullah
beberapa paham seperti paham merkantilisme dan paham liberalisme
ekonomi yang menjawab permasalahan tersebut di atas.
Bagaimana perkembangan perbankan di Indonesia ?
Kita awali jaman penjajahan Belanda, terdapat beberapa bank
yang dibentuk oleh pemerintah belanda seperti : 1) De Javanche
N.V.; 2) De Post Paar Bank; 3) Nederland Handles Moatschappij
(NHM); 4) Nasional Handles Bank (NHB); 5) De Segemene Volks
Crediet Bank dan 6) De Escomto Bank N.V. Disamping itu terdapat
pula bank-bank milik pribumi, China, Jepang dan Eropa lainnya,
antara lain : Bank Nasional Indonesia, NV Bank Bumi, Batavia
Bank, The Bank of China dll.
Pada Zaman Kemerdekaan, beberapa bank Belanda di
nasionalisir oleh pemerintah Indonesia, antara lain : Bank Negara
Indonesia 1946, Bank Dagang Negara, Bank Rakyat Indonesia, Bank
Dagang Nasional dll. Kemudian berdasarkan Undang-Undang No.
14 Tahun 1967 tentang perbankan, di Indonesia ada Bank Sentral,
3 8
Pada abad ke 16 era perbankan modern mulai dilakukan di
Inggris, Belanda dan Belgia. Para tukang emas bersedia juga
menerima uang logam (emas dan perak untuk di simpan). Penyimpan
emas memperoleh tanda bukti penyimpanan dengan syarat yang
disebut Goldsmith’s Noot yang dapat digunakan sebagai alat
pembayaran. Kemudian tukang emas bersedia mengeluarkan
Goldsmith’s Noot tanpa didukung cadangan emas atau perak dan
diterima oleh masyarakat sebagai alat pembayaran yang sah terutama
dalam transaksi jual beli. Mulai saat itulah cikal bakal muncul uang
kertas. Banyak masyarakat yang terlibat dalam kegiatan perbankan
seperti konsumen, produsen, para raja-raja serta organisasi gereja.
Untuk memperlancar transaksi jangka pendek maupun jangka
panjang lembaga-lembaga keuangan menjadi semakin penting
keberadaannya karena menyediakan jasa-jasa dalam lalu lintas
pembayarannya.
Pada awal era perbankan modern, pengaturan kredit dikenal 3
macam yaitu : perjanjian penjualan wesel dan pinjaman kontan. (J.
Sri Susilo dkk, 2000: 2). Perjanjian penjualan khusus untuk
membantu pembelian hasil-hasil panen dan membantu para
produsen. Wesel (bill of exchange) digunakan untuk pengiriman ke
luar negeri. Sedang pinjaman laut untuk para pembuat kapal.
Terakhir ini seperti KMKP yang pernah dilakukan/diberikan oleh
pemerintah Indonesia pada para pengusaha. Kredit penjualan dan
3777
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil Penelitian
4.1.1 Sejarah Perkembangan Lembaga Keuangan
Sejarah mencatat asal mula adanya kegiatan perbankan sejak
jaman Babylonia, Yunani dan Romawi kemudian berkembang di
Asia Barat. (kurang lebih tahun 2000 sebelum Masehi). Pada waktu
itu praktek perbankan didominasi dengan transaksi peminjaman
emas dan perak pada kalangan pengusaha. Bank yang melakukan
praktek pinjam meminjam emas dan perak dikenal dengan nama
Temples of Babylon. Perkembangan selanjutnya (± tahun 500
sebelum Masehi) praktek perbankan menerima simpanan uang dari
masyarakat dan menyalurkannya pada para pengusaha. Bank
menarik biaya sebagai balas jasa pada masyarakat dan pengusaha.
Praktek perbankan tersebut disusul oleh Yunani dikenal
dengan nama Greek Tample yang menerima simpanan dan
meminjamkan uang pada masyarakat dengan menarik biaya
penyelenggaraannya. Perkembangan perbankan lebih lanjut, usaha
bank melayani masyarakat sudah lebih luas, selain sebagai tempat
simpanan dan memberi kredit juga deposito berjangka dan transfer
dana.
57
5.2 Saran
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilaksanakan maka peneliti
memberikan saran sebagai berikut:
1. Hendaknya perusahaan meningkatkan likuiditas dan profitabilitasnya
apabila ingin menarik investor untuk menanamkan saham pada bank
tersebut.
2. Mengingat kecilnya prosentase pengaruh likuiditas dan profitabilitas yang
hanya 24,1% maka diperlukan penelitian lanjutan yang meneliti faktorfaktor
yang mempengaruhi return saham seperti Kondisi fundamental
perusahaan, Hukum permintaan dan penawaran, Suku bunga, Kurs valas,
Dana asing di bursa, Indeks harga saham, News and rumors, Deviden dan
berbagai Faktor lain.
3. Sebaiknya masyarakat menabung di bank yang memiliki likuiditas yang
baik sehingga ketika akan menarik dana secara tunai dari bank tidak
mengalami kesulitan.
56
BAB V
PENUTUP
5.1 Simpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan pada bab IV dapat diambil
kesimpulan sebagai berikut :
1. Likuiditas dan profitabilitas berpengaruh terhadap return saham pada bank
yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta pada tahun 2002-2003. Besarnya
pengaruh yang diberikan oleh variabel likuiditas dan variabel profitabilitas
terhadap return saham sebesar 24,1% sedangkan 75,9% dipengaruhi oleh
faktor-faktor lain selain likuiditas dan profitabilitas baik faktor yang
bersifat teknikal maupun fundamental yang tidak diungkap dalam
penelitian ini. Secara parsial variabel likuiditas berpengaruh sebesar 14,1%
terhadap return saham, sedangkan variabel profitabilitas berpengaruh
sebesar 14% terhadap return saham.
2. Variabel likuiditas mempunyai pengaruh yang lebih besar terhadap return
saham dibandingkan dengan variabel profitabilitas.
5 9
Santoso, Singgih. 2000. Buku Latihan Statistika Parametrik. Jakarta : PT Elek
Media Komputindo Gramedia
Santoso, Singgih. 2003. SPSS 11.00 For Windows. PT Elekmedia Komputindo
Gramedia
Sitompul, Anwar. 2000. Pasar Modal (Penawaran Umum Dan Masalahnya).
Bandung: Citra Aditya Bhakti.
Sunarto. 2001. Pengaruh Rasio Profitabilitas Dan Leverage Terhadap Return
Saham Perusahaan Manufaktur Di BEJ. Gema Stikubank. Edisi 33;
No 3 Hal. 63-82
Tandelilian, Eduardus. 2001.Analisis Investasi dan Manajemen Portofolio Edisi
Pertama. Yogyakarta: BPFE
5 8
DAFTAR PUSTAKA
Abdulah, Faisal. 2004 Manajemen Perbankan (Teknik Analisis Kinerja
Keuangan Bank). Malang:UMM Press
Ahmad, Kamaruddin. 1996. Dasar-Dasar Manajemen Modal Kerja. Jakarta:
Rineka Cipta
Algifari. 2000. Analisis Regresi Teori Kasus Dan Solusi. Yogyakarta: BPFE
Arifin, Ali. 2001. Membaca Saham. Yogyakarta : Andi Offset
Ang, Robert. 1997. Pasar Modal Indonesia. Jakarta : Mediasoft Indonesia
Arikunto, Suharsimi.1996, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek,
Jakarta: Rineka cipta
Belkauli. 2000. Teori Akuntansi. Jakarta : Salemba Empat.
Darmaji, Tjiptono dan Fakhrudin. 2001. Pasar Modal Di Indonesia. Jakarta:
Salemba Empat
Fabozzi. 2001. Manajemen Investasi. Jakarta : Salemba Empat
Husnan, Suad. Dasar-Dasar Teori Portofolio Dan Analisis Sekuritas.
Yogyakarta: UMP YKPN.
Ikatan Akuntansi Indonesia. 2002. Standar Akuntansi Keuangan. Jakarta:
Salemba Empat
Jogiyanto. 2000. Analisis Sekuritas Dan Analisis Portofolio. Yogyakarta: BPFE
Munawir. 1998. Analisis Laporan Keuangan. Yogyakarta: BPFE
Natarsyah, Syahib. 2000. Analisis Pengaruh Beberapa Faktor Fundamental
Dan Resiko Sistematik Terhadap Harga Saham.Jurnal Ekonomi Dan
Bisnis Indonesia. Volume 15. No 3, Juli. Hal. 394-412.
Rakub, Niswatin. 2003. Kelembagaan Perbankan. Semarang: IKIP Press
Riyanto, Bambang.1999. Dasar-Dasar Pembelanjaan Perusahaan. Yogyakarta:
BPFE

PENGARUH UKURAN PERUSAHAAN DARI SEGI TOTAL SAHAM, JUMLAH PEMEGANG SAHAM DAN UKURAN PERUSAHAAN DARI SEGI TOTAL AKTIVA TERHADAP LUAS UNGKAPAN WAJIB

July 26, 2010 Leave a comment

(MANDATORY DISCLOSURE) LAPORAN TAHUNAN PERUSAHAAN REAL ESTATE GO PUBLIK DI BEI PERIODE 2007

Risma Ulfani
Bina Karya No.16 Pondok Kopi Jakarta Timur
Email : fanisa_yuppy@yahoo.com
Fakultas Ekonomi
Universitas Gunadarma
ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk menguji apakah variabel ukuran perusahaan dari segi total saham, jumlah pemegang saham dan ukuran perusahaan dari segi total aktiva berpengaruh terhadap luas ungkapan wajib (mandatory disclosure) laporan tahunan. Jumlah sampel yang digunakan dalam penelitian ini yaitu terdiri dari 30 perusahaan yang bergerak dalam bidang real estate. Pengolahan dan analisis data menggunakan analisis regresi linear berganda dengan bantuan program SPSS. Pengujian data yang digunakan untuk regresi linear berganda yaitu uji asumsi klasik. Hasil yang didapat dalam penelitian ini bahwa ukuran perusahaan dari segi total saham dan jumlah pemegang saham berpengaruh signifikan terhadap mandatory disclosure. Sedangkan ukuran perusahaan dari segi total aktiva tidak berpengaruh signifikan terhadap mandatory disclosure.
Kata kunci :Ukuran perusahaan dari segi total saham, jumlah pemegang saham, Ukuran perusahaan dari segi total aktiva dan Mandatory Disclosure.
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Umumnya suatu perusahaan memerlukan tambahan dana untuk pengembangan perusahaannya. Tambahan dana ini dapat berasal dari dalam perusahaan (sumber intern) maupun menarik modal dari luar perusahaan (sumber ekstern). Sumber dana dari dalam perusahaan adalah modal atau dana yang dibentuk atau dihasilkan sendiri di dalam perusahaan seperti laba ditahan (retained earning) dan penjualan aset perusahaan (sales of assets). Sedangkan sumber dana dari luar perusahaan atau sumber ekstern adalah dana yang berasal dari para kreditur dan pemilik seperti setoran modal pemilik, penerbitan obligasi, penjualan saham kepada masyarakat, dan pinjaman bank atau kreditur. Untuk memperoleh tambahan dana tersebut maka perusahaan harus menyajikan suatu laporan yang disebut dengan laporan keuangan dan laporan tahunan.
Laporan keuangan adalah hasil dari proses akuntansi yang menunjukkan posisi sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan selama satu periode. Dan laporan keuangan juga menunjukkan kinerja keuangan perusahaan yang ditunjukkan dengan kemampuan
2
perusahaan dalam menghasilkan pendapatan dengan sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan. Laporan tahunan merupakan media bagi manajemen perusahaan untuk memberikan informasi bagi pihak-pihak yang berkepentingan dan merupakan sarana pertanggungjawaban kepada publik atas sumber daya yang dikelolanya. Karena dari laporan keuangan dan laporan tahunan secara langsung maupun tidak langsung dapat digunakan untuk melihat kondisi dari perusahaan itu sendiri. Dan bagi perusahaan yang akan go public dan yang sudah go public diwajibkan membuat laporan tahunan dan dipublikasikan untuk kepentingan pihak-pihak yang terkait karena dengan adanya publikasi tersebut maka akan menguntungkan perusahaan tersebut.
Keterbukaan atau Transparansi atas laporan tahunan tersebut dapat dilakukan melalui pengungkapan (disclosure) yang merupakan bagian yang menentukan dalam meningkatkan kualitas informasi keuangan. Informasi dalam laporan tahunan terdiri dari informasi yang bersifat wajib (mandatory) dan bersifat sukarela (voluntary). Pihak-pihak yang berkepentingan terhadap laporan tahunan perusahaan adalah investor dan calon investor, kreditor dan calon kreditor, analis sekuritas, pemerintah, serikat kerja, pemasok, pelanggan dan masyarakat.Bagi perusahaan-perusahaan yang go public diharuskan menyertakan rasio keuangan yang relevan sesuai dengan Keputusan Ketua Bapepam Nomor KEP-51/PM/1996 tanggal 17 Januari 1996 (BEI). Penulis tertarik dengan topik mandatory disclosure, yaitu pengungkapan yang diwajibkan dan telah diatur oleh BAPEPAM sesuai dengan peraturan yang dikeluarkan oleh BAPEPAM yaitu KEP-134/BL/2006 Tanggal 07 Desember 2006. Disclosure laporan tahunan dipengaruhi oleh ukuran perusahaan, struktur kepemilikan saham, leverage, penempatan asset, perusahaan audit, listing status, minority interest, umur perusahaan, status direktur dan jumlah pemegang saham. Penulis ingin meneliti apakah ukuran perusahaan dari segi total saham, jumlah pemegang saham dan ukuran perusahaan dari segi total aktiva mempengaruhi perusahaan dalam pengungkapan laporan tahunan.
Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mendapatkan bukti empiris tentang pengaruh ukuran perusahaan dari segi total saham, jumlah pemegang saham dan ukuran perusahaan dari segi total aktiva terhadap luas ungkapan wajib laporan tahunan.
LANDASAN TEORI
Laporan Keuangan adalah hasil dari proses akuntansi atau laporan yang menunjukkan posisi sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan selama satu periode dan selain itu, laporan keuangan juga menunjukkan kinerja keuangan perusahaan yang ditunjukkan dengan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan pendapatan dengan sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan (Darsono dan Ashari. Pedoman Praktis Memahami Laporan Keuangan. Yogyakarta: ANDI. 2005).
Pengungkapan atau Disclosure adalah mengkomunikasikan atau menjelaskan tentang posisi dan kondisi keuangan perusahaan kepada pihak-pihak eksternal atau pengguna laporan keuangan. Dan dibawah ini beberapa pengertian dari Pengungkapan atau Disclosure, yaitu :
Secara Konseptual pengungkapan merupakan bagian integral dari pelaporan keuangan. Sedangkan secara teknis pengungkapan merupakan langkah akhir dalam proses akuntansi yaitu penyajian informasi dalam bentuk seperangkat penuh statement keuangan (Suwardjono. Teori Akuntansi Perekayasaan Pelaporan Keuangan.Yogyakarta: BPFE-Yogyakarta. 2005).
3
Pengungkapan berkaitan dengan cara pembeberan atau penjelasan hal-hal informatif yang dianggap penting dan bermanfaat bagi pemakai selain apa yang dapat dinyatakan melalui statement keuangan utama (Suwardjono. Teori Akuntansi Perekayasaan Pelaporan Keuangan.Yogyakarta: BPFE-Yogyakarta. 2005).Masalah teoritis pengungkapan dapat dinyatakan dalam bentuk pertanyaan berikut ini :a) Untuk siapa informasi diungkapkan ?b) Mengapa pengungkapan harus dilakukan ?c) Seberapa banyak dan informasi apa yang harus diungkapkan ?
Pengungkapan Wajib merupakan pengungkapan yang diwajibkan dan telah diatur oleh BAPEPAM sesuai dengan peraturan yang dikeluarkan oleh BAPEPAM yaitu KEP-134/BL/2006 Tanggal 07 Desember 2006 atau pengungkapan minimum yang disyaratkan oleh standar akuntansi yang berlaku. Jika perusahaan tidak bersedia untuk mengungkapkan informasi secara sukarela, pengungkapan wajib akan memaksa perusahaan untuk mengungkapkannya.
Ukuran Perusahaan Dari Segi Total Saham
Ukuran perusahaan dari segi total saham dilihat dari kapitalisasi market yang berasal dari total saham yang dimiliki oleh perusahaan tersebut. Karena perusahaan yang berukuran lebih besar cenderung memiliki public demand akan informasi yang lebih tinggi dibanding dengan perusahaan yang berukuran lebih kecil. Menurut Ang (1997) dalam Haryanto dan Ira Yunita (Analisis Likuiditas, Leverage, Ukuran Perusahaan Dan Profitabilitas Terhadap Pengungkapan Sukarela Laporan Keuangan Studi Empiris Pada Perusahaan Real Estat. Jurnal Wahana Akuntansi. Vol. 3. 2008) Pengelompokkan pasar dibagi menjadi 3 bagian, yaitu :
1) Kapitalisasi besar
Saham berkapitalisasi besar merupakan saham-saham yang dinilai kapitalisasi pasarnya lebih besar atau sampai dengan Rp 5 triliyun. Saham berkapitalisasi besar ini disebut saham lapis pertama
2) Kapitalisasi sedang
Saham berkapitalisasi sedang merupakan saham-saham yang nilai kapitalisasi pasarnya berkisar antara Rp 1 triliyun sampai dengan Rp 5 triliun. Saham berkapitalisasi besar ini disebut saham lapis kedua.
3) Kapitalisasi Kecil
Saham berkapitalisasi kecil merupakan saham-saham yang nilai kapitalisasi pasarnya kurang dari Rp 1 triliyun. Saham berkapitalisasi kecil ini disebut juga saham lapis tiga.
Jumlah Pemegang Saham
Kepemilikan saham merujuk apada kekuasaan untuk melakukan kontrol dalam suatu perusahaan yang berimplikasi adanya kapasitas untuk menentukan kebijakan dan tindakan pada perusahaan dan menurut Berle dan Means (Struktur Modal, Struktur Kepemilikan Perusahaan, Permasalahan Keagenan Dan Informasi. Yogyakarta: Graha Ilmu. 2009) Ada empat (4) tipe untuk mengukur kontrol dengan prosentase kepemilikan saham dari individu atau kelompok pemegang saham, yaitu :
1) Private ownership control (> 80%)
2) Majority control (50%-80%)
3) Minorty control (20%-50%)
4) Management control
Persentase kepemilikan saham adalah persentase jumlah lembar saham yang dimiliki oleh seorang investor dibandingkan dengan jumlah lembar saham yang beredar. Persentase kepemilikan saham terbagi menjadi tiga (tiga), yaitu : (Zaki Baridwan. Intermediate Accounting. Yogyakarta: BPFE-Yogyakarta. 2004)
1) Persentase pemilikan kurang dari 20%
4
Investasi saham dalam perusahaan lain yang jumlahnya kurang dari 20% maka dipandang investor tersebut tidak dapat mempengaruhi perusahaan yang sahamnya dimiliki.
2) Persentase pemilikan 20%-50%
Pemegang saham yang kepemilikannya sebesar 20% sampai 50% dari seluruh saham yang beredar pada saat menerima deviden maka deviden yang diterima dikurangi saldo rekening investasi saham.
3) Persentase pemilikan lebih dari 50%
Jika pemilikan saham investor lebih dari 50% dari seluruh saham beredar, maka perusahaan investor disebut induk perusahaan.
Ukuran Perusahaan Dari Segi Total Aktiva
Ukuran perusahaan dari segi total aktiva dilihat dari segi total aktiva yang dimiliki oleh perusahaan tersebut karena perusahaan besar memiliki sumber daya yang besar sehingga perusahaan perlu dan mampu untuk membiayai penyediaan informasi untuk keperluan internal. Informasi tersebut sekaligus menjadi bahan untuk keperluan pengungkapan informasi kepada pihak eksternal, sehingga tidak perlu ada tambahan biaya yang besar untuk dapat melakukan pengungkapan dengan lebih lengkap. Sedangkan pada perusahaan kecil yang memiliki sumber daya yang kecil sehingga perusahaan tidak mampu untuk membiayai penyediaan informasi untuk keperluan internal. Informasi tersebut sekaligus menjadi bahan untuk keperluan pengungkapan informasi kepada pihak eksternal, sehingga perlu ada tambahan biaya yang besar untuk dapat melakukan pengungkapan dengan lebih lengkap
Metode Penelitian
Variabel ukuran perusahaan dari segi total saham diukur dengan menggunakan kapitalisasi pasar, yang diperoleh dengan mengalikan harga saham per 31 Desember dengan jumlah saham yang beredar. (Haryanto dan Ira Yunita. Analisis Likuiditas, Leverage, Ukuran Perusahaan Dan Profitabilitas Terhadap Pengungkapan Sukarela Laporan Keuangan Studi Empiris Pada Perusahaan Real Estat. Jurnal Wahana Akuntansi. Vol. 3. 2008)
Variabel jumlah pemegang saham diukur dari total jumlah pemegang saham
Dan variabel ukuran perusahaan dari segi total aktiva dilihat dari segi total aktiva yang dimiliki oleh perusahaan tersebut (Ardi Murdoko Sudarmadji & Lana Sularto (Pengaruh Ukuran Perusahaan, Profitabilitas, Leverage Dan Tipe Kepemilikan Perusahaan Terhadap Luas Voluntary Disclosure Laporan Keuangan Tahunan. PESAT. Vol. 2. 2007).
Luas ungkapan wajib merupakan variabel dependen dalam penelitian ini. Instrumen pengukuran yang digunakan adalah item-item mandatory disclosure sesuai dengan peraturan BAPEPAM yaitu KEP-134/BL/2006 Tanggal 07 Desember 2006. Indeks pengungkapan untuk setiap perusahaan sampel diperoleh dengan cara sebagai berikut ini :
A. Memberikan skor pada bagian pertama dari label pengungkapan, dengan skor maksimum 3 untuk pemberian informasi yang lebih terinci disertai dengan penjelasan data kuantitatif yang mendukung.
B. Memberikan skor 2 untuk setiap pengungkapan data pada bagian kedua dari tabel pengungkapan yaitu informasi nonkeuangan.
C. Memberikan skor 2 untuk setiap pengungkapan data pada bagian ketiga dari tabel pengungkapan yaitu informasi nonkeuangan.
5
D. Memberikan skor pada bagian keempat dari label pengungkapan, dengan skor maksimum 2 untuk pemberian informasi yang lebih terinci disertai gambar, label, diagram atau penjelasan lain secara kuantitatif.
E. Memberikan skor pada bagian kelima dari label pengungkapan, dengan skor maksimum 3 untuk pemberian informasi yang lebih terinci, penjelasan data kuantitatif, label, diagram dan gambar.
F. Memberikan skor 2 untuk setiap pengungkapan data pada bagian keenam dari tabel pengungkapan yaitu informasi nonkeuangan dan penjelasan lebih terinci.
G. Menghitung skor total yang diperoleh setiap perusahaan sampel, yaitu dengan menjumlahkan setiap skor yang di dapat untuk setiap item pengungkapan pada bagian pertama sampai dengan bagian keenam. Skor maksimum yang dicapai dan pengungkapan item-item tersebut adalah 215.
Jumlah skor yang dipenuhi
Indeks =
Jumlah skor maksimal
Metode Pengumpulan Data Atau Variabel
Data yang digunakan dalam penelitian adalah data sekunder. Data untuk menentukan skor mandatory disclosure, ukuran perusahaan dari segi total saham, jumlah pemegang saham dan ukuran perusahaan dari segi total aktiva diperoleh dari laporan tahunan perusahaan tahun 2007. Laporan tahunan yang digunakan ialah laporan tahunan perusahaan real estate yang terdaftar di BEI. Selain itu laporan yang digunakan ialah laporan keuangan perusahaan yang memiliki tahun buku yang berakhir 31 Desember. Dalam pengambilan sampel digunakan metode purposive sampling.
Alat Analisis Yang Digunakan
Penelitian ini menggunakan model regresi linear berganda, karena terdiri dari satu variabel dependen dan beberapa variabel independen. Persamaan dirumuskan sebagai berikut.
DIS = β0 + β1 UKPUR_SA + β2 JUMPA+ β3 UKPUR_AK + ε

HASIL DAN PEMBAHASAN
Analisis Variabel Dependen Dan Independen
Variabel dependen luas mandatory disclosure dinyatakan dalam indeks, dilakukan dengan pemberian skor pada setiap item pada laporan tahunan perusahaan real estate tahun 2007. indeks diperoleh melalui jumlah skor yang diperoleh perusahaan dibandingkan dengan skor maksimal yaitu 215. deskripsi mengenai variabel dependen dan variabel independen dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Tabel 1 Descriptive Statistics30.941.00.9731309.4216.3113.1880301.102.641.58773020.2729.9926.646730DISCLOSUREUKURANPERUSAHAAN_SAHAMJUMLAH PEMEGANGSAHAMUKURANPERUSAHAAN_AKTIVAValid N (listwise)NMinimumMaximumMean
Variabel disclosure memiliki nilai terendah (minimum) sebesar 0.94 dan nilai terbesar (maximum) sebesar 1.00. Sedangkan untuk nilai rata-rata (mean) sebesar 0.9731. Pada variabel ukuran perusahaan dari segi total saham memiliki nilai terendah (minimum) sebesar 9.42 dan nilai terbesar (maksimum) sebesar 16.31. Sedangkan untuk nilai rata-rata (mean) sebesar 13.1880. Variabel jumlah pemegang saham memiliki nilai terendah (minimum) sebesar 1.10 dan nilai terbesar
6
(maksimum) sebesar 2.64 Sedangkan untuk nilai rata-rata (mean) sebesar 1.5877. Dan variabel ukuran perusahaan dari segi total aktiva memiliki nilai terendah (minimum) sebesar 20.27 dan nilai terbesar (maksimum) sebesar 29.99. Sedangkan untuk nilai rata-rata (mean) sebesar 26.6467.
Uji Normalitas
Pengujian normalitas dalam penelitian ini dilakukan berdasarkan uji Kolmogrov-Smirnov Test. Asumsi normalitas dapat dipenuhi jika nilai statistik Kolmogrov-Smirnov Test di atas tingkat signifikansi tertentu. Tingkat signifikansi yang digunakan sebesar 0.05. setelah dilakukan pengujian normalitas, nilai statistik Kolmogrov-Smirnov Test masing-masing variabel di atas 0.05 sehingga asumsi normalitas terpenuhi.tabel dibawah ini menunjukkan probability value masing-masing variabel.
Tabel 2
Hasil Pengujian Normalitas Data
Variabel
Sig
Kesimpulan
Disclosure
0.653
Ho diterima (Data berdistribusi normal)
Ukuran perusahaan_sa
0.678
Ho diterima (Data berdistribusi normal)
Jumlah pemegang saham
0.133
Ho diterima (Data berdistribusi normal)
Ukuran perusahaan_ak
0.469
Ho diterima (Data berdistribusi normal)
Uji Multikolinearitas
Uji multikolinearitas menunjukkan bahwa antara variabel independen mempunyai hubungan langsung (korelasi) yang sangat kuat. Multikolinearitas terjadi jika nilai Variance Inflation Factor (VIF) lebih besar dari 10 atau nilai tolerance lebih kecil 0.10. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi di antara variabel bebas. Tabel dibawah ini menunjukkan nilai VIF dari masing-masing variabel.
Tabel 3
Hasil Uji Multikolinearitas
Variabel
VIF
Kesimpulan
Ukuran perusahaan_sa
1.228
Ho diterima (Tidak ada multikolinearitas)
Jumlah pemegang saham
1.146
Ho diterima (Tidak ada multikolinearitas)
Ukuran perusahaan_ak
1.136
Ho diterima (Tidak ada multikolinearitas)
Uji Autokorelasi
Pengujian autokorelasi dalam penelitian ini dilakukan dengan uji Durbin-Watson. Ternyata nilai DW untuk model yang digunakan berada pada daerah du<DW<4-du yaitu senilai 1.702 sehingga kesimpulan yang didapat untuk model ini adalah tidak ada autokorelasi yaitu tidak ada korelasi antara error periode berjalan dengan error periode sebelumnya. Dengan demikian model regresi yang digunakan dapat diteruskan karena tidak melanggar uji asumsi klasik.
Uji Heteroskedastisitas
Uji heteroskedastisitas menunjukkan bahwa varians dari setiap error bersifat heterogen yang berarti melanggar asumsi klasik yang mensyaratkan bahwa varians dari error harus bersifat homogen. Pengujian dilakukan dengan Uji Glejser yaitu meregresi masing-masing variabel independen dengan absolute residual sebagai variabel dependen. Sebagai pengertian dasar, residual adalah selisih antara nilai observasi dengan nilai prediksi sedangkan absolute adalah nilai mutlak. Dari hasil regresi tersebut diperoleh nilai signifikansi di atas 0.05 dengan demikian tidak terjadi heteroskedastisitas. Tabel dibawah ini menunjukkan probability value masing-masing variabel.
Tabel 4
Hasil Uji Heteroskedastisitas
Variabel
Sig
Kesimpulan
Ukuran perusahaan_sa
0.872
Ho diterima (Tidak ada heteroskedastisitas)
Jumlah pemegang saham
0.623
Ho diterima (Tidak ada heteroskedastisitas)
Ukuran perusahaan_ak
0.608
Ho diterima (Tidak ada heteroskedastisitas)
7
Uji Koefisien Determinasi Berganda (R²)
Dari hasil pengolahan regresi berganda diketahui bahwa koefisien determinasi Adjusted R² = 0.462. Artinya seluruh variabel independen (ukuran perusahaan_aktiva, jumlah pemegang saham dan ukuran perusahaan_saham) dan hanya mampu menjelaskan variasi dari variabel dependen (disclosure) adalah sebesar 46.2%. sedangkan sisanya (100%-46.2%=53.8%) mampu dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak dapat diikutsertakan dalam model.
Uji Parsial (Uji T)
Uji T dilakukan untuk mengetahui hubungan dari masing-masing variabel bebas (ukuran perusahaan dari segi total saham, jumlah pemegang saham dan ukuran perusahaan dari segi total aktiva) terhadap variabel tidak bebas (disclosure). Tabel berikut ini menyajikan ringkasan hasil uji parsial (uji T).
Tabel 5
Hasil Pengujian Uji Parsial (Uji T)
Variabel
t
Sig
Kesimpulan
Ukuran perusahaan_sa
2.912
0.007
Ho ditolak
Jumlah pemegang saham
-2.390
0.024
Ho ditolak
Ukuran perusahaan_ak
1.799
0.084
Ho diterima
Bahwa ukuran perusahaan dari segi total saham menghasilkan p-value sebesar 0.007 lebih kecil dari 0.05 (atau t-hitung sebesar 2.912 lebih besar dari t-tabel 1.697). Dari hasil tersebut maka dapat ditarik kesimpulan bahwa Ho ditolak, yang berarti terdapat pengaruh yang signifikan antara ukuran perusahaan dari segi total saham terhadap disclosure. Jumlah pemegang saham menghasilkan p-value sebesar 0.024 lebih kecil dari 0.05 (atau t-hitung sebesar -2.390 lebih kecil dari t-tabel -1.697). Dari hasil tersebut maka dapat ditarik kesimpulan bahwa Ho ditolak, yang berarti terdapat pengaruh yang signifikan antara jumlah pemegang saham terhadap disclosure. Dan ukuran perusahan dari segi total aktiva menghasilkan p-value sebesar 0.084 lebih besar dari 0.05 (atau t-hitung sebesar 1.799 lebih besar dari t-tabel 1.697). Dari hasil tersebut maka dapat ditarik kesimpulan bahwa Ho diterima, yang berarti tidak terdapat pengaruh yang signifikan antara ukuran perusahaan dari segi total aktiva terhadap disclosure.
Uji Serentak (Uji F)
Dari pengujian regresi dengan melihat tabel anova diketahui bahwa p-value sebesar 0.000 lebih kecil dari 0.05 (F-hitung sebesar 9.289 lebih besar dari F-tabel 3.35) maka Ho ditolak, yang berarti secara bersama-sama terdapat pengaruh yang signifikan antara seluruh variabel independen (ukuran perusahaan dari segi total saham, jumlah pemegang saham dan ukuran perusahaan dari segi total aktiva) terhadap variabel dependen (disclosure). Hal ini menunjukkan bahwa variabel-variabel independen merupakan faktor penjelas yang nyata bagi variasi dalam variabel dependen.
Rangkuman Hasil Penelitian
Dari hasil analisis regresi linear berganda dapat diambil kesimpulan bahwa dari ketiga variabel independen yang digunakan dalam penelitian hanya dua yang berpengaruh signifikan terhadap mandatory disclosure yaitu ukuran perusahaan dari segi total saham dan jumlah pemegang saham. Sedangkan ukuran perusahaan dari segi total aktiva tidak berpengaruh signifikan terhadap mandatory disclosure dikarenakan tingkat pengungkapan laporan tahunan masih sangat rendah dan dalam ukuran perusahaan dari segi total aktiva tidak dilakukan stratifikasi.
8
KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis statistik dengan menggunakan software SPSS 15.0 seperti yang telah diuraikan pada bab sebelumnya, maka dapat dilihat dan ditarik kesimpulan sebagai berikut :
1. Pengujian statistik terhadap variabel ukuran perusahaan dari segi total saham menunjukkan adanya pengaruh signifikan antara ukuran perusahaan dari segi total saham terhadap disclosure. Hal ini ditunjukkan dari uji t yang menghasilkan p-value sebesar 0.007 lebih kecil dari 0.05 (atau t-hitung sebesar 2.912 lebih besar dari t-tabel 1.697). Dari hasil tersebut maka dapat ditarik kesimpulan bahwa Ho ditolak.
2. Pengujian statistik terhadap variabel jumlah pemegang saham menunjukkan adanya pengaruh signifikan antara jumlah pemegang saham terhadap disclosure. Hal ini ditunjukkan dari uji t yang menghasilkan p-value sebesar menghasilkan p-value sebesar 0.024 lebih kecil dari 0.05 (atau t-hitung sebesar -2.390 lebih kecil dari t-tabel -1.697). Dari hasil tersebut maka dapat ditarik kesimpulan bahwa Ho ditolak.
3. Pengujian statistik terhadap variabel ukuran perusahaan dari segi total aktiva menunjukkan tidak adanya pengaruh signifikan antara ukuran perusahaan dari segi total aktiva terhadap disclosure. Hal ini ditunjukkan dari uji t menghasilkan p-value 0.084 lebih besar dari 0.05 (atau t-hitung sebesar 1.799 lebih besar dari t-tabel 1.697). Dari hasil tersebut maka dapat ditarik kesimpulan bahwa Ho diterima.
4. Koefisien determinasi, dari hasil pengolahan Regresi Berganda diketahui bahwa Adjusted R² = 0.462. Artinya seluruh variabel independen (ukuran perusahaan dari segi total saham, jumlah pemegang saham dan ukuran perusahaan dari segi total aktiva) hanya mampu menjelaskan variasi dari variabel dependen (disclosure) adalah sebesar 46.20%. sedangkan sisanya dapat dijelaskan oleh faktor-faktor yang tidak diikutsertakan dalam model.
Saran
Berdasarkan kesimpulan yang telah dihasilkan dalam penelitian ini, untuk tujuan perbaikan pada hasil yang akan datang, maka penulis memberikan saran-saran yang perlu diperhatikan dan dipertimbangkan, yaitu :
1. Bagi BAPEPAM diharapkan untuk mempertimbangkan penambahan jumlah item ungkapan wajib sehingga laporan tahunan emiten/perusahaan agar lebih baik dan lebih terinci lagi
2. Data yang digunakan sebaiknya berperiode minimal 2 tahun atau lebih untuk melihat perubahan luas ungkapan wajib yang dihasilkan dari tahun ke tahun.
3. Penelitian berikutnya diharapkan memasukkan variabel bebas lain yang dapat mempengaruhi luas ungkapan wajib.
4. Penelitian berikutnya sebaiknya memperluas populasi yang digunakan sehingga hasil penelitian yang dihasilkan lebih akurat. Bila dalam penelitian ini hanya menggunakan perusahaan real estate sebagai sampelnya, maka diharapkan penelitian berikutnya dapat menggunakan berbagai jenis sektor perusahaan yang terdapat di Indonesia ke dalam populasi dan sampel penelitian.
5. Dalam penelitian berikutnya diharapkan dapat menambah jumlah item pengungkapan wajib laporan keuangan tahunan perusahaan.
6. Dalam penelitian berikutnya diharapkan melakukan stratifikasi dalam ukuran perusahaan.
9
DAFTAR PUSTAKA
Annual Report 2007. Bursa Efek Indonesia.
Arifin, Pujiharto dan Hasyim. 2005. Praktek Voluntary Disclosure Dalam Laporan Keuangan Sebagai Pendukung Prinsip Good Corporate Governance Pada Perusahaan Publik Di Indonesia. Laporan Pelaksanaan Penelitian Hibah. FE-Universitas Diponegoro, Semarang.
Arsono. 2002. Fungsi dan Peran Pengungkapan (Disclosure) Dalam Pelaporan Keuangan. Majalah Ekonomi Tahun XII, No. 2, Hal 128-139.
Baridwan, Zaki. 1995. Intermediate Accounting. Yogyakarta: BPFE-UGM.
Belkaui, Ahmad Riahi. 2006. Theory Accounting. Jakarta: Salemba Empat.
Binsar dan Lusy. 2002 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kelengkapan Pengungkapan Laporan Keuangan. Jurnal Riset Akuntansi Indonesia, Vol. 7 No. 3, Hal 351-366.
Darsono dan Ashari. 2005. Pedoman Praktis Memahami Laporan Keuangan. Yogyakarta: Andi.
Eldon S. Hendriksen dan Breda. 2002. Teori Akunting.Batam: Interaksara.
Eldon, S, Hendriksen. 2001. Teori Akuntansi. Edisi Empat. Jakarta: Salemba Empat.
Evita. 2003. Disclosure Dari Perspektif Perusahaan Dan Pengguna, Mungkinkah Mencapai Ekuilibrium. Jurnal Ekonomi Manajemen dan Akuntansi, Vol. 1, No. 1, Hal 46-55.
Fachmi Basyaib. 2007. Keuangan Perusahaan Pemodelan Menggunakan Microsoft Excel. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.
Gagaring dan Abdul. 2003. Kajian Konsep dan Penelitian Empiris Disclosure Dalam Pelaporan Keuangan. Telaah Bisnis, Vol. 4, No. 1, Hal 1-15.
Ghozali, Imam dan Anis Chariri. 2007. Teori Akuntansi. Edisi 3. Semarang: Universitas Diponegoro.
Gozali, Imam. 2002. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Progam SPSS. Semarang: Badan Penerbit UNDIP.
Haryanto dan Ira. 2008. Analisis Likuiditas, Leverage, Ukuran Perusahaan Dan Profitabilitas Terhadap Pengungkapan Sukarela Laporan Keuangan (Studi Empiris Pada Perusahaan Real Estat). Jurnal Wahana Akuntansi, Vol. 3, Hal 19-39. Jakarta.
Horne, James C.Van dan John M. Wachowicz. Fundamental Finance Management.. USA: Prentice-Hall International,1998.

http://indonetasia.com/definisionline/?p=31

http://organisasi.org/pengertian-arti-definisi-saham-biasa-dan-saham-preferen-ilmu-pengetahuan-dasar-investasi-ekonomi-keuangan

http://www.google.co.id/search?hl=id&q=pengertian+pengungkapan+wajib&btnG=Telusuri+dengan+Google&meta=cr%3DcountryID&aq=f&oq=

http://www.rechtheory.blogspot.com/2008/11/hak-hak-pemegang-saham-menurut-uu.html

Ikatan Akuntansi Indonesia. 2007. Standar Akuntansi Keuangan. Jakarta: Penerbit Salemba Empat.
Indonesian Capital Market Directory 2008. Jakarta: Institut Informatika dan Bisnis Indonesia.
Jacqueline, L Birt, et al. 2006. Ownership, Competition, and Financial
10
Disclosure.Australian Journal of Management, Vol.31, No.2.
Jati, P Sitanggang. 2005. Faktor Penentu Tingkat Pengungkapan Sukarela Di Bursa Efek Jakarta. Majalah Ilmiah UPN ”Veteran”, Vol. 16, Hal 91-103.
Keiso, Donald E. dan Jerry J. Weygandt. 2002. Akuntansi Intermediate. Ke-10. Jakarta: Erlangga.
Kieso, Donald E. dan Jerry J Weygandt. 1995. Akuntansi Intermediate. Edisi Ke-7. Jakarta: Binarupa Aksara.
Luciana dan Ikka. 2007. Analisis Pengaruh Karakteristik Perusahaan Terhadap Kelengkapan Pengungkapan Dalam Laporan Tahunan Perusahaan. Proceeding Seminar Nasional, Hal 1-16.
Moh. Nasir. 1998. Metode Penelitian. Jakarta: GHALIA INDONESIA.
Murdoko, Ardi dan Lana S. 2007. Pengaruh Ukuran Perusahaan, Profitabilitas, Leverage Dan Tipe Kepemilikan Perusahaan Terhadap Luas Voluntary Disclosure Laporan Keuangan Tahunan. PESAT, Vol. 2.
Novi dan Negins. 2003. Pengaruh Tipe Industri dan Ukuran Perusahaan Terhadap Praktek Social Disclosure Dalam Laporan Tahunan Perusahaan Di Indonesia. Laporan Akhir Hasil Penelitian. FE-Universitas Muhammadiyah, Purwokerto.
PSAK. 2007. Jakarta: Salemba 4.
Riyanto, Bambang. 1995. Dasar-Dasar Pembelanjaan Perusahaan. Edisi 4. Yogyakarta: BPFE-UGM.
Santosa, Purbayu Budi dan Ashari. 2005. Analisis Statistik dengan Microsoft Excel dan SPSS. Edisi 1. Yogyakarta: ANDI.
Sugiarto. 2009. Struktur Modal, Struktur Kepemilikan Perusahaan, Permasalahan Keagenan dan Informasi. Yogyakarta: Graha Ilmu.
Sugiyono. 2003. Metode Penelitian Bisnis. Bandung: CV. ALFABETA.
Sumber : pksm.mercubuana.ac.id/modul/32015-14-290990353654.doc
Tuannakotta, Thedorus M. 2000. Teori Akuntansi. Buku 2. Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi UI
Walpole, Ronald E. 1995. Pengantar Statistika. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.
http://www.bapepam.co.id
http://www.idx.co.id

ANALISIS PENGARUH PENGUNGKAPAN SOSIAL DALAM LAPORAN TAHUNAN TERHADAP VOLUME PERDAGANGAN SAHAM

July 26, 2010 Leave a comment

(Studi Empiris Pada Perusahaan Manufaktur Yang Termasuk Dalam
Indeks LQ 45)
SKRIPSI
Untuk Memenuhi salah Satu Persyaratan Mencapai
Derajat Gelar Sarjana Ekonomi
Oleh:
Nama : Widi Dayan
NIM : 01.620.393
FAKULTAS EKONOMI
JURUSAN AKUNTANSI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2006
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
ANALISIS PENGARUH PENGUNGKAPAN SOSIAL DALAM LAPORAN
TAHUNAN TERHADAP VOLUME PERDAGANGAN SAHAM
(Studi Empiris Pada Perusahaan Manufaktur Yang Termasuk Dalam
Indeks LQ 45)
SKRIPSI
Untuk Memenuhi salah Satu Persyaratan Mencapai
Derajat Gelar Sarjana Ekonomi
Oleh:
Nama : Widi Dayan
NIM : 01.620.393
FAKULTAS EKONOMI
JURUSAN AKUNTANSI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2006
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
KATA PENGANTAR
Bismillahirohmanirrohim
Assalamualaikum Wr.Wb
Syukur alhamdulillah kehadirat Allah, karena atas petunjuk dan kehendak
Nya, penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik dan tepat pada waktunya.
Maksud dan tujuan skripsi ini adalah sebagai salah satu syarat untuk mencapai
derajat gelar Sarjana Ekonomi pada Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah
Malang.
Dalam penyusunan skripsi ini penulis menyadari bahwa banyak pihak
yang ikut membantu dan memberikan bantuan moril dan spirituil baik langsung
maupun tidak langsung, pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada:
1. Allah SWT karena dengan rahmat dan hidayahnya penulis bisa menyelesaikan
skripsi ini dengan baik.
2. Ayahanda Drs.Dikut dan ibunda Sumiati tercinta atas petuah, doa-doa serta
kasih sayang yang tulus sehingga penulis bisa menyelesaikan skripsi ini
3. Kakak-kakakku (Mbak Dini, Mas Faisal) terima kasih atas dorongan dan
pengertiannya selama ini.
4. Ibu Dra. Eny Suprapti, MM. Ak. dan Ibu Dra.Hj. Endang D.W. Msi, Ak
selaku dosen pembimbing I dan II yang telah meluangkan waktu, fikiran dan
tenaga untuk memberikan bimbingan dan pengarahan kepada saya mulai dari
judul sampai terselesaikannya skripsi ini.
5. Bapak/ Ibu petugas BEJ Brawijaya yang tidak bisa penulis sebutkan satu
persatu, terima kasih banyak telah mengijinkan penulis melakukan penelitian
dan pemberian data yang diperlukan.
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
6. Seseorang yang selama ini telah memberikan banyak dorongan, masukan,
semangat serta kasih sayangnya, Ningsih
7. Teman-temanku senasib sepenanggungan (Mex “Brewox”, Sofyan “Beng-
Beng”, Dian “Celeng”, Diky “Ticuz-Wadji”, Lany “Bagong”) Kapan neng
gone “Mbah Mo?” thanks for all the joy the good times and the bad,
goodbye wh****y
8. Teman-teman akuntansi “01” kelas G (Dedy, Imam, Hary, Deni, Fadhil,
Endro, Ari, Arik, Culiez, Vivi, Erna, Luluk, Lita, Furi, Roxete, Desi, Azima)
Thanks Untuk kebersamaannya selama ini, semoga ini adalah awal bukan
akhir dari segalanya.
9. Teman-teman KKN kel. 48 (Awank, Tyo, Kucing, Kartolo, Windy, Rexy,
Udin, Saleho, Ocha, Itax, Wati, dan semuanya)
10. Semua teman-teman dan fihak yang telah membantu penulis selama ini dan
tidak bisa kami sebutkan satu per satu, terima kasih atas semua bantuannya.
Dengan segala keterbatasan, penulis menginginkan masukan dan
kritikan dari berbagai pihak, krtitikan dan masukan yang membangun sehingga
skripsi ini bisa lebih sempurna lagi.
Wassalamualaikum Wr.Wb
Malang, Desember 2006
Penulis
Widi Dayan
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN
LEMBAR KONSULTASI
BERITA ACARA
SURAT KETERANGAN PENELITIAN
PERNYATAAN
ABSTRAKSI
KATA PENGANTAR ………………………………………………………………………….. i
DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………………. ii
DAFTAR TABEL ……………………………………………………………………………….. iii
DAFTAR GAMBAR …………………………………………………………………………… iv
DAFTAR LAMPIRAN ………………………………………………………………………… v
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang…………………………………………………………………………. 1
B. Perumusan Masalah …………………………………………………………………. 5
C. Batasan Masalah ……………………………………………………………………… 5
D. Tujuan dan Manfaat Penelitian ………………………………………………… 6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Penelitian Terdahulu ………………………………………………………………… 8
B Landasan Teori………………………………………………………………………… 10
1. Tanggung Jawab Sosial Perusahaan……………………………………….. 10
2. Pengungkapan………………………………………………………………………. 12
2.1 Definisi Pengungkapan……………………………………………………… 12
2.2 Tujuan Pengungkapan……………………………………………………… 14
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
2.3 Kualitas Informasi Yang Seharusnya Digunakan………………… 15
2.4 Metode Pengungkapan……………………………………………………………18
3. Pengungkapan sosial (social disclosure)……………………………… 21
4. Pengukuran Dan Pelaporan Dalam Akuntansi
Pertanggung Jawaban Sosial…………………………………………. 23
5. Indeks Pengungkapan………………………………………………… 27
6. Volume Perdagangan Saham…………………………………………. 27
7. Hubungan Pengungkapan Sosial Dengan Volume
Perdagangan Saham…………………………………………………… 30
C. Hipotesis…………………………………………………………………… 31
BAB III METODE PENELITIAN
A. Jenis Penelitian…………………………………………………………………………. 32
B. Definisi Operasional Variabel dan Pengukurannya ……………………… 32
C. Populasi dan Sampel ……………………………………………………………….. 36
D. Data dan Sumber Data …………………………………………………………….. 37
E. Tehnik Pengumpulan Data………………………………………………………… 38
F. Tehnik Analisis Data…………………………………………………………………. 38
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Gambaran Hasil Penelitian………………………………………………………… 42
1. Menghitung Proporsi Masing-Masing Sub Tema ……………………… 42
2. Menghitung Indeks Pengungkapan Sosial Secara Keseluruhan….. 49
B. Volume Perdagangan Saham……………………………………………………… 51
C. Uji Hipotesis …………………………………………………………………………….. 52
1. Deskriptif Statistik…………………………………………………………………. 52
2. Normalitas Data…………………………………………………………………….. 53
3. Simple Regresi (Analisa Regresi Sederhana) …………………………….. 54
a. Tabel Model Summary………………………………………………………… 54
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
b. Koefisien Regresi………………………………………………………………… 55
c. Uji t (t Test) ……………………………………………………………………….. 56
D Pembahasan……………………………………………………………………………… 57
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan ……………………………………………………………………………… 59
B. Saran ………………………………………………………………………………………. 61
DAFTAR PUSTAKA
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
DAFTAR TABEL
Tabel 1. populasi dan Sampel……………………………………………………………….. 36
Tabel 2. Tema Kemasyarakatan …………………………………………………………… 42
Tabel 3. Tema Produk dan Konsumen ………………………………………. 44
Tabel 4. Tema Ketenagakerjaan ……………………………………………… 45
Tabel 5. Tema Lingkungan Hidup …………………………………………… 47
Tabel 6. Indeks Pengungkapan sosial ………………………………………… 49
Tabel 7. Volume Perdagangan Saham ………………………………………… 51
Tabel 8. Deskriptif Statistik …………………………………………………… 52
Tabel 9. One Sample Kolmogorov-Smirnov Test……………………………. 53
Tabel 10. Variables Entered/Removedb …………………………………………. 54
Tabel 11. Model Summary ………………………………………………………. 54
Tabel 12. ANOVAb ……………………………………………………………… 55
Tabel 13. Coefficientsa…………………………………………………………… 55
Tabel 14. Uji t (T Test)…………………………………………………………. 56
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Pengaruh pengungkapan sosial terhadap volume perdagangan
saham……………………………………………………………… 30
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Tema Kemasyarakatan
Lampiran 2. Tema Produk dan Konsumen
Lampiran 3. Tema Ketenagakerjaan
Lampiran 4. Tema Lingkungan Hidup
Lampiran 5. Indeks Pengungkapan sosial
Lampiran 6. Volume Perdagangan Saham
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
DAFTAR PUSTAKA
Adi, Puguh Siswanto, 2005. Pengaruh Pengungkapan Sosial dalam Laporan
Tahunan Perusahaan Terhadap Reaksi Investor (Studi Kasus Pada
Perusahaan High Profile Yang Listing di BEJ). Jurnal Akuntansi Dan
Keuangan Balance Vol. 2 No. 4 Universitas Muhammadiyah Malang
Belkoui, Ahmed Riahi, 2000. Teori Akuntansi. Buku Satu, Edisi Satu. Salemba
Empat. Jakarta
Chiriri, Anis, dan Ghozali, Imam, 2003. Teori Akuntansi. Edisi Revisi.
Eldon, S, Hendriksen, 1998. Teori Akuntansi. Penerbit Ak Group. Yogyakarta.
Ghozali, Imam. 2001. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS, Edisi
Ke Dua. Undip. Semarang
Harahap, Sofyan Syafri, 1999. Teori Akuntansi. Cetakan Ketiga. PT Raja Grafindo
Persada. Jakarta.]
Ikatan Akuntan Indonesia (IAI), 2004). Standart Akuntansi Keuangan. Buku Satu.
Salemba Empat. Jakarta
Indriantono, N dan Supomo B, 1999. Metodologi Penelitian Bisnis Untuk Akuntansi
Dan Manajemen. Edisi Satu. BPFE. Yogyakarta.
Kieso and Weygrandt, 1995. Akuntansi Intermediete. Edisi Ketujuh. Jilid Tiga. Bina
Rupa Aksara. Jakarta.
Kuncoro, Mudrajad. 2003. Metode Riset Untuk Bisnis & Ekonomi. Erlangga. Jakarta
Lutfi, Andi P.I, 2001. Analisis Praktek Pengungkapan Sosial Terhadap Harga
Saham Pada Perusahaan Yang Terdaftar Di BEJ. Skripsi Tidak
Dipublikasikan. FE. UB. Malang. Malang
Maghfiroh, Rosyidatul Diana, 2004. Analisis Aktivitas Sosial Perusahaan Serta
Pelaporannya Dalam Laporan Keuangan. Jurnal Akuntansi Dan
Keuangan Balance Vol. 1 No. 2 Universitas Muhammadiyah Malang
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com
Purwati, Indah, 2001. Analisis Pengaruh Pengungkapan Sosial Dalam Laporan
Tahunan Perusahan Terhadap Reaksi Investor (Studi Kasus Pada
Perusahan High Profile Yang Listing Di BEJ dan BES). Skripsi Tidak
Dipublikasikan. FE. UB Malang. Malang
Santoso, Singgih, 2002. Buku latihan SPSS Statistik Parametrik. PT Elex Media
Komputindo Kelompok Gramedia Jakarta.
2004. Mengatasi Berbagai Masalah Statistik Dengan SPSS
versi 11.5. PT. Elex Media Komputindo Kelompok Gramedia. Jakarta
Utomo, Muhammad Muslim, 2000. Praktek pengungkapan Sosial Pada Laporan
Tahunan Perusahaan Di Indonesia (Studi Perbandingan Antara
Perusahaan-Perusahaan High Profile dan Low Profile). Makalah
disajikan pada SNA III.
Widiatmojo, Sawidji, 1996. Cara Sehat Investasi DI Pasar Modal Pengetahuan
Dasar. Cetakan Ke Tiga PT. Jurnalindo Aksara Grafika. Jakarta.
Wijanarko, Bambang. 2003. Analisis Pengaruh Stock Spilit Terhadap Volume
Perdagangan (TVA) (Studi Kasus Pada Perusahaan Manufaktur Yang
Terdaftar di BEJ Tahun 200-2002). Skripsi Tidak Dipublikasikan. FE.
UB malang. Malang
Yuningsih, 2004. Pengaruh Karakteristik Perusahaan Terhadap Praktek
Pengungkapan Tanggung Jawab Sosial Dan Lingkungan perusahaan
Publik. Jurnal Akuntansi dan Keuangan Balance Vol. 1 No. 2 Universitas
Muhammadiyah Malang
Zulhawati, 2000. Aktivitas Volume Perdagangan di Pasar Modal Indonesia Tahun
Laporan Keuangan 1996. Kompak, No. 22. Jakarta
Zuhroh, Diana, dan Sukmawati Heri IP, 2003. Analisis Pengaruh Luas
Pengungkapan Sosial Dalam Laporan Tahunan Perusahaan Terhadap
Reaksi Investor (Studi Kasus Pada Perusahaan High Profile di BEJ).
Makalah Disajikan Pada SNA VI.
PDF created with FinePrint pdfFactory Pro trial version http://www.pdffactory.com

PENGARUH RISIKO LITIGASI DAN TIPE STRATEGI TERHADAP HUBUNGAN ANTARA KONFLIK KEPENTINGAN DAN KONSERVATISMA AKUNTANSI

July 26, 2010 Comments off

DR. AHMAD JUANDA, AK, MM
Universitas Muhammadiyah Malang
ABSTRACT
This research studies existence and determinant of accounting conservatism, especially related to conflict of interest between investor and creditor considering manager incentive due litigation risk and firm strategy typess. The objectives of this research are: (1) to investigate the effect of conflict of interest on accounting conservatism; (2) to investigate the effect of litigation risk on the relation between conflict of interest and accounting conservatism; (3) to investigate the effect of strategy types on the relation between conflict of interest and accounting conservatism.
Result of the research shows that there are variation accounting conservatism level inter-firm. The first testing hypothesis result shows that conflict of interest influence positively on accounting conservatism. The second testing hypothesis result shows litigation risk moderate the relation between conflict of interest and accounting conservatism, but the moderation role is weaken. This result is not support predicted hypothesis. The third testing hypothesis result shows firm strategy types moderate the relation between conflict of interest and accounting conservatism. The result shows when firm strategy is prospector, the positive relation conflict of interest and accounting conservatism is weaker. When firm strategy is defender, the positive relation conflict of interest and accounting conservatism is stronger. The result support predicted hypothesis.
This research shows litigation risk and strategy types can be assumed as condition that motivate manager in responding conflict of interest between investor and creditor related to conservative financial report. By unsupported the second hypothesis, possible reason for this matter because of the weakness of law enforcement in Indonesia, that influence manager in anticipating litigation risk.
Key words: conservatism, conflict of interest, litigation risks, strategy types
AKPM‐10   2
A. PENDAHULUAN
Konservatisma merupakan prinsip akuntansi yang jika diterapkan akan menghasilkan angka-angka laba dan aset cenderung rendah, serta angka-angka biaya dan utang cenderung tinggi. Kecenderungan seperti itu terjadi karena konservatisma menganut prinsip memperlambat pengakuan pendapatan serta mempercepat pengakuan biaya. Akibatnya, laba yang dilaporkan cenderung terlalu rendah (understatement).
Di kalangan para peneliti, prinsip konservatisma akuntansi masih dianggap sebagai prinsip yang kontroversial. Di satu sisi, konservatisma akuntansi dianggap sebagai kendala yang akan mempengaruhi kualitas laporan keuangan. Di sisi lain, konservatisma akuntansi bermanfaat untuk menghindari perilaku oportunistik manajer berkaitan dengan kontrak-kontrak yang menggunakan laporan keuangan sebagai media kontrak (Watts, 2003).
Perkembangan yang terjadi justru menunjukkan bahwa eksistensi praktik konservatisma akuntansi semakin meningkat. Eksistensi konservatisma yang dipraktikkan masing-masing perusahaan bisa berbeda, karena adanya berbagai alternatif pilihan metoda akuntansi. Disamping itu, disebabkan pula oleh adanya perbedaan kondisi masing-masing perusahaan.
Salah satu determinan yang dapat menjelaskan adanya variasi praktik konservatisma antarperusahaan adalah adanya konflik kepentingan antara investor dan kreditor. Konflik kepentingan di antara mereka dapat terjadi karena investor berusaha mengambil keuntungan dari dana kreditor melalui pembayaran dividen yang berlebihan, transfer aktiva, perolehan aktiva, dan penggantian aktiva. Sementara itu, pihak kreditor mempunyai kepentingan terhadap keamanan dananya yang diharapkan akan menghasilkan keuntungan bagi dirinya di masa mendatang. Untuk menghindari transfer kekayaan yang dilakukan pihak investor, maka pihak kreditor menginginkan pelaporan keuangan yang konservatif.
Hasil penelitian yang menyatakan bahwa konflik kepentingan antara investor dan kreditor berhubungan dengan konservatisma akuntansi belum konsisten. Ahmed et al. (2002) menyatakan bahwa konflik kepentingan antara investor dan kreditor berpengaruh positif terhadap tingkat konservatisma akuntansi. Namun, mereka tidak menyangkal adanya kemungkinan bagi perusahaan untuk tidak menggunakan akuntansi konservatif karena
AKPM‐10   3
untuk menerapkannya akan mengorbankan aspek lainnya, yakni kinerja laba yang dilaporkan akan lebih rendah yang menyebabkan penilaian dari pihak luar kurang baik [Sari (2004); Watt dan Zimmerman (2003)].
Untuk memperjelas hasil yang masih belum konsisten tersebut, perlu mempertimbangkan posisi manajer sebagai pihak yang berperan sebagai agen bagi investor dan kreditor, yang sudah barang tentu memiliki kepentingan sendiri. Posisi yang diperankan oleh manajer akan mempengaruhi dorongan mereka dalam menyikapi risiko ketidakpastian di masa mendatang. Jika mekanisma kontrak lebih berorientasi pada terciptanya kontrak efisien maka manajer akan mengambil jalan tengah yang bisa mengakomodasi kepentingan-kepentingan yang ada, termasuk kepentingan dirinya sendiri.
Dorongan manajer untuk memenuhi kepentingan investor dan kreditor akan semakin kondusif bila terdapat kondisi baik internal maupun eksternal yang mendukung terciptanya mekanisma kontrak efisisen. Penelitian ini mencoba untuk mempertimbangkan risiko litigasi sebagai faktor kondisi eksternal dan tipe strategi perusahaan sebagai faktor kondisi internal yang mempengaruhi dorongan manajer dalam menyikapi konflik kepentingan antara investor dan kreditor, yang pada gilirannya akan berpengaruh pada konservatisma akuntansi.
B. TINJAUAN PUSTAKA
Secara umum, beberapa literatur akuntansi antara lain [Belkaoui (1985); Hendriksen dan Van Breda (1995); dan Wolk et al. (1997)] mendefinisi konservatisma sebagai preferensi terhadap metoda-metoda akuntansi yang menghasilkan nilai paling rendah untuk aset dan pendapatan di satu sisi, dan menghasilkan nilai paling tinggi untuk utang dan biaya, di sisi lain. Atau dengan kata lain, konservatisma menghasilkan nilai buku ekuitas yang paling rendah.
Konservatisma dapat timbul pada kondisi yang didalamnya perusahaan melakukan investasi pada projek yang NPV-nya positif. Kelebihan present value seharusnya bisa direfleksikan dalam aliran kas dan laba, tapi historical cost accounting tidak memperbolehkan peng-akuan terhadap kelebihan tersebut pada saat perolehan. Dengan demikian terjadi keterlambatan dalam mengakui keuntungan ekonomis.
AKPM‐10   4
Menurut Beaver (1998), akuntansi berbasis historical cost akan mendorong adanya penundaan pengakuan (delayed recognition) nilai buku dibandingkan nilai pasarnya. Delayed recognition dapat mendorong adanya lag angka-angka akuntansi dengan harga sahamnya. Akibatnya, kandungan informasi harga saham lebih cepat dalam merespon peristiwa ekonomi dibanding laba akuntansi. Jika penundaan pengakuan laba tersebut berlangsung terus-menerus dalam beberapa perioda, maka akan terjadi bias pengakuan yang berakibat pada perbedaan nilai buku dan nilai pasarnya. Bias pengakuan tersebut merupakan indikator terjadinya praktik konservatisma.
Banyak kritik mengenai kegunaan konsep konservatisma berkaitan dengan kualitas laporan keuangan, karena penggunaan metoda yang konservatif akan menghasilkan angka-angka yang cenderung bias dan tidak mencerminkan realita. Namun, akhir-akhir ini banyak peneliti yang melihat konservatisma dari sisi manfaatnya, khususnya eksistensi konservatisma pada level perusahaan.
Salah satu penjelasannya adalah bahwa konservatisma muncul karena merupakan bagian dari mekanisma kontrak yang efisien antara perusahaan dengan berbagai pihak (Watts 2003). Atas dasar penjelasan kontrak, konservatisma akuntansi dapat digunakan untuk meng-hindari moral hazard yang disebabkan oleh pihak-pihak yang mempunyai informasi asimetris, pembayaran asimetris, harison waktu yang terbatas, dan tanggung jawab yang terbatas. Misalnya, konservatisma dapat menahan perilaku oportunistik manajer dalam melaporkan ukuran-ukuran akuntansi yang digunakan dalam kontrak. Kwon (2005) menyatakan bahwa laba akuntansi yang dijadikan media kontrak akan lebih bermanfaat untuk mengurangi biaya keagenan yang timbul dari moral hazard, jika disajikan secara konservatif.
Di Indonesia, studi konservatisma masih terbatas. [Mayangsari dan Wilopo (2002), dan Wibowo (2003)] menyatakan bahwa hubungan kontraktual yang diproksi dengan struktur kepemilikan, struktur utang, dan ukuran perusahaan mempengaruhi konservatisma akuntansi. Selain itu penelitian-penelitian tersebut memberikan bukti terjadinya praktik konservatisma akuntansi pada perusahaan-perusahaan di Indonesia. Sari (2004) membuktikan bahwa konservatisma akuntansi bermafaat untuk mengatasi konflik kepentingan di seputar kebijakan dividen. Selain itu dia membuktikan juga bahwa konservatisma berpengaruh terhadap penurunan biaya modal utang yang ditunjukkan dengan
AKPM‐10   5
meningkatnya rating obligasi. Widya (2004) membuktikan bahwa pilihan kebijakan akuntansi yang cenderung konservatif dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain, tingkat leverage, ukuran perusahaan dan tingkat kepemilikan.
Dari uraian beberapa hasil penelitian tersebut di atas, penelitian yang mempelajari tentang konservatisma akuntansi dengan berbagai determinannya, masih belum mempertimbangkan dorongan manajer sebagai pihak yang mempunyai posisi sentral dalam proses penyu-sunan laporan keuangan. Misalnya, Ahmed et al. (2002), mereka meneliti tentang hubungan antara konflik kepentingan dan konservatisma tapi mengabaikan posisi manajer yang mempunyai dorongan dan kepentingan yang bisa jadi berbeda dengan pihak prinsipal.
Upaya manajer untuk menjalankan fungsinya sebagai agen tidak terlepas dari dorongan mereka yang dipengaruhi kondisi eksternal dan internal perusahaan. Kondisi eksternal yang mendorong manajer adalah risiko litigasi, sedangkan kondisi internal yang mendorong manajer adalah tipe strategi perusahaan.
Risiko litigasi sebagai faktor kondisi eksternal, didasarkan pada pandangan bahwa investor dan kreditor adalah pihak yang memperoleh perlindungan secara hukum. Investor maupun kreditor dalam memperjuangkan hak dan kepentingannya dapat melakukan litigasi dan tuntutan hukum kepada perusahaan. Johnson et al. (2000) dan Qiang (2003) menyatakan bahwa risiko potensial terjadinya litigasi dipicu oleh potensi yang melekat pada perusahaan berkaitan dengan tidak terpenuhinya kepentingan investor dan kreditor.
Tuntutan litigasi dapat timbul dari pihak kreditor, investor atau pihak lain yang berkepentingan dengan perusahaan. Bagi perusahaan, upaya untuk menghindari tuntutan dan ancaman litigasi mendorong manajer mengungkapkan informasi yang cenderung mengarah pada: (i) pengungkapan berita buruk dengan segera dalam laporan keuangan, (ii) menunda berita baik, (iii) memilih kebijakan akuntansi yang cenderung konservatif (Seetharaman et al. 2002).
Tipe strategi perusahaan dapat dikaitkan dengan sistem akuntansi yang diterapkannya, bahkan strategi menjadi salah satu komponen untuk melengkapi penelilaian kinerja perusahaan. Beberapa studi telah membuktikan bahwa tipe strategi yang berbeda akan menghasilkan sistem pengendalian akuntansi yang berbeda pula, termasuk dalam hal pemilihan metoda akuntansinya apakah cenderung konservatif atau tidak
AKPM‐10   6
C. PERUMUSAN HIPOTESIS PENELITIAN
1. Konservatisma dan Konflik Kepentingan
Teori keagenan menyatakan bahwa pihak investor dan kreditor mempunyai konflik kepentingan. Konflik tersebut tercermin dari kebijakan dividen, pendanaan, dan kebijakan investasi (Jensen and Meckling 1976; Begley 1994). Ketiga kebijakan tersebut dapat digunakan oleh investor untuk mengatur manajer dan mentransfer keuntungan dari kekayaan kreditor. Myer (1977) dan Jensen dan Meckling (1976) menyatakan bahwa investor dapat mengambil keuntungan dari kekayaan kreditor dengan cara menerima sejumlah deviden yang berlebihan. Hasil penelitian yang sama dilakukan oleh Eastterbrook (1984), Jensen (1986), Hart dan Moore (1994), Ziewel (1996), dan Fluck (1998, 1999) yang menyatakan tentang potensi terjadinya konflik kepentingan antara kreditor dan investor maupun manajer. Investor melalui manajernya, dapat menggunakan sumberdaya perusahaan atas kepentingan dirinya dibanding untuk kepentingan kreditor.
Pemilihan metoda akuntansi yang lebih konservatif adalah salah satu cara yang dapat mengurangi risiko kepada kreditor yakni menghindari pembayaran dividen secara berlebihan. Pengurangan risiko tersebut semakin penting ketika konflik antara kepentingan investor dan kreditor berkaitan dengan kebijakan dividen semakin tinggi dan melebar pada bentuk konflik lainnya, seperti kebijakan pendanaan utang baru dan kebijakan investasi. Ahmed et.al (2002) meneliti tentang pengaruh konflik kepentingan terhadap konservatisma, namun konflik yang dimaksudkan masih bersifat parsial dan lebih ditekankan pada konflik kebijakan dividen. Atas dasar penjelasan tersebut, hipotesis yang diajukan adalah:
H1: Semakin tinggi intensitas konflik kepentingan antara kreditor dan investor, maka semakin tinggi kecenderungan diterapkannya konservatisma akuntansi.
2. Konflik Kepentingan, Konservatisma, dan Litigasi
Lingkungan hukum yang berlaku pada suatu wilayah tertentu mempunyai dampak yang signifikan terhadap kebijakan diskresioner manajer dalam melaporkan keuangannya (Ball et al. 1999 dan 2000). Manajer akan melakukan penyeimbangan antara kos litigasi yang akan timbul dengan keuntungan yang akan diperoleh karena akuntansi yang agresif.
AKPM‐10   7
Pada lingkungan hukum yang sangat ketat, kecenderungan manajer untuk melaporkan keuangan secara konservatif semakin tinggi. Pada lingkungan hukum yang longgar dorongan untuk melaporkan keuangan secara konservatif akan berkurang (Francis et al. 1994). Hal yang hampir sama, Ball et al. (2000) menyatakan bahwa pada negara common law yang di dalamnya penyedia modal tergantung pada laporan publikasian, tuntutan pengungkapan yang tepat waktu lebih tinggi daripada di negara code law yang konsekuensi hukum dan aturan pengungkapan informasi kepada publik relatif rendah.
Berbagai peraturan dan penegakan hukum yang berlaku dalam lingkungan akuntansi, menuntut manajer untuk lebih mencermati praktik-praktik akuntansi agar terhindar dari ancaman ketentuan hukum. Tuntutan penegakan hukum yang semakin ketat inilah akan berpotensi menimbulkan litigasi bila perusahaan melakukan pelanggaran sehingga akan semakin mendorong manajer untuk bersikap hati-hati dalam menerapkan akuntansinya. Demikian juga, bagi akuntan yang menyiapkan maupun yang memeriksa laporan keuangan akan cenderung lebih konservatif.
Karena kesalahan dalam memperkirakan kemungkinan keuntungan lebih berbahaya dibanding kesalahan karena memperkirakan kemungkinan rugi. Jadi semakin tinggi risiko litigasi yang akan dialami perusahaan, maka semakin besar pengaruh positif konflik kepentingan terhadap konservatisma akuntansi. Atas dasar hal tersebut, maka hipotesis kedua dirumuskan sebagai berikut:
H2 : Pada kondisi perusahaan berisiko litigasi tinggi, hubungan positif antara
konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi semakin kuat.
3. Konflik Kepentingan, Konservatisma, dan Tipe Strategi
Konservatisma adalah reaksi yang hati-hati (prudent-reaction) dalam menghadapi ketidakpastian yang melekat dalam perusahaan untuk mencoba memastikan bahwa ketidakpastian dan risiko yang inheren dalam lingkungan bisnis sudah cukup diper-timbangkan (Dewi 2003). Selain merupakan konvensi penting dalam akuntansi, konservatisma berimplikasi pada strategi perusahaan dalam menghadapi ketidakpastian. Bukti empiris yang mengkaitkan antara strategi perusahaan dalam kaitannya dengan konflik kepentingan dan konservatisma masih terbatas.
AKPM‐10   8
Bushman et al. (2003) menemukan bahwa mekanisma corporate governance berhubungan erat dengan konservatisma dan strategi perusahaan. Mereka menemukan bahwa variasi ketepatan waktu akuntansi dengan kondisi sekarang sebagian dapat dijelaskan oleh struktur governance, pertumbuhan perusahaan, fluktuasi return, ukuran perusahaan, umur perusahaan, masa jabatan manajer, strategi diversifikasi dan kinerja masa lalu.
Keterkaitan konservatisma akuntansi dengan strategi dapat dilihat dari orientasi srategi yang diterapkan dalam memprioritaskan efisiensi dan inovasi. Perusahaan dengan strategi prospektor memiliki karakter inovasi produk-produk baru, variasi dan diversi-fikasi produk. Untuk menopang strategi tersebut, investasi di bidang pengembangan tenaga kerja, pengeluaran riset dan pengembangan, dan pengeluaran modal relatif lebih tinggi dibanding perusahann defender (Ittner dan Larcker 1997).
Hamid (2000), yang mengembangkan risetnya dari Ittner & Larcker (1997) dan Anthony & Ramesh (1992), menunjukan bahwa strategi yang berbeda akan menghasilkan rata-rata pertumbuhan laba dan penjualan yang berbeda pula. Rata-rata pertumbuhan perusahaan bertipe prospektor lebih besar dibanding dengan rata-rata pertumbuhan penjualan perusahaan bertipe defender. Demikian juga, rata-rata pertumbuhan laba perusahaan bertiplogi prospektor lebih besar dibanding dengan rata-rata pertumbuhan laba pada perusahaan bertipe defender.
Bagi manajer, dorongan untuk memilih kebijakan akuntansi harus disesuaikan dengan tipe strategi perusahaan yang sedang dijalankan. Perusahaan bertipe prospektor cenderung memiliki rata-rata pertumbuhan laba dan penjualan tinggi dibanding perusahaan bertipe defender. Jadi, ketika perusahaan bertipe defender, hubungan konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi akan cen-derung menguat karena searah dengan dorongan manajer yang cenderung memeprtahankan laba dan penjualannya. Sebaliknya, ketika perusahaan bertipe prospektor hubungan konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi akan cenderung melemah karena berlawanan dengan dorongan manajer yang ingin meningkatkan pertumbuhan penjualan dan labanya. Atas dasar penjelasan tersebut, penelitian ini mengajukan hipotesis:
H3: Pada kondisi perusahaan bertipe prospektor, hubungan positif antara konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi semakin lemah.
AKPM‐10   9
atau
Pada kondisi perusahaan bertipe defender, hubungan positif antara konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi semakin kuat.
D. METODA PENELITIAN
1. Definisi dan Pengukuran Variabel
Penelitian ini menggunakan variabel-variabel sebagai berikut: 1) konservatisma akuntansi, 2) konflik kepentingan, 3) risiko litigasi, dan 4) tipe strategi.
Konservatisma akuntansi adalah perbedaan antara nilai buku dan nilai pasar yang terjadi secara persisten selama jangka waktu beberapa perioda atau dikenal dengan bias permanen. Untuk mengukur konservatisma mengacu pada Beaver dan Ryan (2000) yang mengukur komponen bias dan lag dengan cara meregresi rasio BTM (book to market) pada return saham perioda sekarang dan perioda lag. Model regresi tersebut bertujuan untuk mencari pengaruh tetap antar-perusahaan (fixed effect).
Konflik kepentingan merupakan gambaran konflik yang terjadi antara kreditor dan investor. Proksi yang digunakan untuk mengukur konflik tersebut mengacu pada Ahmed, et al. (2002) yakni terdiri atas tiga proksi: operating uncertainty, level of dividend, dan leverage. Karena masing-masing proksi tidak bisa dilihat secara parsial, maka ketiga proksi tersebut digabung dengan melakukan analisis faktor untuk mencari satu indeks intensitas konflik kepentingan yang terjadi dalam perusahaan.
Risiko litigasi diartikan sebagai risiko yang melekat pada perusahaan yang memungkinkan terjadinya ancaman litigasi oleh pihak-pihak yang berkepentingan dengan perusahaan yang merasa dirugikan. Pihak-pihak yang berpentingan terhadap perusahaan meliputi kreditor, investor, dan regulator. Risiko litigasi dapat diukur dari berbagai indikator keuangan yang menjadi determinan kemungkinan terjadinya litigasi. Penelitian ini mengacu pada Qiang (2003) dan Johnson et al. (2001), yang mengukur biaya atau risiko litigasi dari sisi ex-ante yakni mengukur beberapa indikator yang dapat menimbulkan litigasi. Untuk mengukur risiko litigasi, penelitian ini melakukan analisis faktor (component factor analysis) terhadap variabel-variabel: (1) beta saham dan perputaran volume saham, keduanya merupakan proksi volatilitas saham; (2) likuiditas dan solvabilitas, keduanya
AKPM‐10   10
merupakan proksi dari risiko keuangan; (3) ukuran perusahaan yang merupakan proksi dari risiko politik.
Klasifikasi Strategi yang digunakan dalam penelitian ini didasarkan pada konsep Miles dan Snow (1978) untuk merepresentasi tipe strategi perusahaan, yakni tipe prospektor dan tipe defender. Penentuan sampel yang tergolong prospektor dan defender meng-gunakan model yang dikembangkan oleh Ittner dan Larcker (1997), Skinner (1993), dan Kallapur dan Trombbley (1999). Tipe strategi diukur dengan melakukan komposit melalui analisis faktor komponen terhadap variabel-veriabel yang menjadi proksi ukuran strategi, yakni: 1) rasio jumlah karyawan dibagi dengan total penjualan (KARPENJ); 2) rasio nilai pasar ekuitas dibandingkan dengan nilai buku ekuitas (PBV); 3) rasio pengeluaran modal dibagi dengan nilai pasar ekuitas (CEMVE); 4) rasio pengeluran modal dibagi dengan total asset (CETA).
2. Model Analisis
Penelitian ini mengunakan tiga model. Pertama, model yang digunakan untuk menguji pengaruh konflik kepentingan terhadap konservatisma. Kedua, model yang digunakan untuk menguji pengaruh variabel moderasi yakni litigasi terhadap hubungan antara konflik kepentingan dan konservatisma. Ketiga, model yang digunakan untuk menguji pengaruh variabel moderasi yakni tipe strategi terhadap hubungan antara konflik kepentingan dan konservatisma. Adapun model keempat merupakan model analisis tambahan. Tahapan model analisisnya sebagai berikut:
Model (1): KONit = β0 + β1 KONFLit + ei
Model (2a): KONi t= β0 + β1KONFLit + β2LITit + ei
Model(2b): KONit =β0+β1KONFLit+β2LITit+β3KONFL*LITit+ei
Model (3a): KONit= β0 + β1KONFLit + β2STRit + ei
Model (3b): KONit= β0+ β1KONFLit +β2STRit +β3KONFL* STRit +ei
KON adalah konservatisma akuntansi; KONFL adalah konflik kepentingan antara investor dan kreditor; LIT adalah risiko litigasi perusahaan; dan STR adalah tipe strategi
AKPM‐10   11
perusahaan. Hipotesis H1, H2, dan H3 diuji dengan menguji signifikansi koefisien β1 pada (model 1); koefisien β3 (model 2b), koefisien β3 (model 3b).
3. Data dan Pemilihan Sampel
Data akuntansi dikutip dari laporan keuangan tahunan yang diterbitkan oleh perusahaan-perusahaan yang mempublik di Bursa Efek Jakarta, untuk periode 1995 sampai 2003. Data laporan keuangan diperoleh dari berbagai sumber antara lain, Data Pasar Modal UGM, Pojok BEJ FE-UMM. Populasi penelitian ini adalah seluruh perusahaan pemanufakturan yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta (BEJ).
Sampel penelitian dipilih dari seluruh populasi dengan menggunakan metoda penyampelan bersasaran (purposive sampling), dengan kriteria-kriteria: 1) termasuk dalam sektor industri manufaktur sesuai dengan klasifikasi sektor industri yang ada dalam Indonesian Capital Market Directory selama 9 tahun yakni mulai tahun 1995-2003, 2) memiliki akhir tahun fiskal 31 Desember dan laporan keuangan auditan, 3) memiliki data return yang ada dalam Data Pasar Modal–UGM, 4) memiliki data dividen. Sampel dibatasi hanya pada perusahaan yang berada dalam kelompok industri pemanufakturan. Pembatasan ini dimaksudkan untuk mengendalikan variabilitas sifat aset perusahaan yang disebabkan oleh karakteristik industri sehingga tidak dapat menggambarkan sifat pertumbuhan perusahaan dengan tepat. Analisis didasarkan pada 972 observasi dari 98 perusahaan-perusahaan pemanufakturan yang memenuhi kriteria untuk dianalisis.
E. HASIL PENELITIAN
1. Hasil Pengukuran Konservatisma Akuntansi
Konservatisma akuntansi berkaitan dengan bias yang sifatnya permanen yang tercermin dari koefisien intersep hubungan return saham dengan perbedaan nilai buku dan nilai pasar. Untuk menentukan bias permanen, diperlukan data gabungan time series dan crossection yang dianalisis dengan cara regresi BTM dengan RET pada tahun yang sama maupun tahun-tahun sebelumnya (lag). Penentuan panjangnya lag, didasarkan pada pertimbangan nilai signifikansi variabel lag terhadap BTM. Dalam penelitian ini, panjangnya lag ditentukan selama 3 tahun sebelumnya, sedangkan lag lebih dari tiga tahun akan menghasilkan nilai t yang tidak signifikan.
AKPM‐10   12
Tujuan dari analisis regresi tersebut adalah untuk mencari nilai koefisien fixed effect yang merupakan intersep dari masing-masing perusahaan sampel yang berasal dari data panel yang ada. Langkah-langkah dalam melaksanakan regresi fixed effect mengikuti tahapan dalam Gujarati (1995). Penggunaan model ini menggunakan asumsi bahwa intersep antarperusahaan akan berbeda sedangkan slopenya tetap sama. Koefisisen fixed effect yang dihasilkan dari model regresi dijadikan surogat untuk indeks konservatisma akuntansi dengan cara mengalikan nilai koefisien tersebut dengan (-1).
2. Hasil Pengukuran Konflik Kepentingan, Risiko Litigasi, dan tipe strategi.
Pengukuran variabel konflik kepentingan, risiko litigasi dan tipe strategi menggunakan analisis faktor. Konflik kepentingan (KONFL) diperoleh dari komposit beberapa ukuran antara lain deviasi standar ROA (std_ROA), level dividen (level_dvd), dan tingkat leverage (totlev). Risiko litigasi (LIT) diperoleh dari komposit beberapa ukuran antara lain risiko saham (BETA), rata-rata perputaran volume saham (TOS), likuiditas (LIKUID), solvabilitas (LEV), dan ukuran perusahaan (LG_aset). Tipe strategi (STR) diperoleh dari komposit beberapa ukuran antara lain rasio pengeluaran modal dengan nilai pasar (CEMVE), rasio pengeluaran modal dengan total aset (CETA), rasio jumlah karyawan dengan penjualan (KARPENJ), dan rasio nilai pasar dengan nilai buku (PBV).
Tahapan dalam melakukan analisis mengikuti tahapan analisis faktor dalam Hair et al. (1995) khususnya yang menggunakan pendekatan component factor analisys. Pendekatan ini dapat digunakan untuk menentukan satu ukuran nilai variabel dari komposit berbagai ukuran. Pertama, adalah menaksir signifikansi keseluruhan matrik korelasi dengan menggunakan Bartlett’s Test of Sphericity. Korelasi keseluruhan set variabel harus signifikan dan besarnya measure of sampling adequacy (MSA) harus bernilai minimal 0,50. Apabila MSA secara keseluruhan masih kurang dari 0,50 maka variabel yang mempunyai MSA terkecil atau kurang dari 0,50 harus tidak disertakan dalam analisis. Kedua, menghitung faktor matriks dan memilih jumlah faktor yang akan dipertahankan. Kemampuan penjelas relatif masing-masing faktor yang ditunjukkan oleh eigenvalue. Faktor yang dipilih sebagai wakil adalah faktor yang mempunyai eigenvalue sama dengan atau lebih besar dari satu (Hair et al. 1995).
3. Statistik Diskriptif
AKPM‐10   13
Nilai rata-rata untuk konservatisma akuntansi menunjukkan nilai –1,677. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan secara umum melakukan praktik konservatisma akuntansi, walaupun masih tergolong rendah karena nilai maksimumnya -0,270. Nilai rata-rata variabel konflik kepentingan sebesar –0,113. Hal ini menunjukkan perusahaan dalam sampel secara umum mengalami konflik kepentingan yang masih rendah. Nilai rata-rata LIT sebesar -0,0485 menunjukkan bahwa secara umum perusahaan sampel tidak memiliki risiko litigasi yang besar. Nilai rata-rata variabel STR sebesar 0,049. Nilai indeks cukup bervariasi berkisar dari nilai –2,094 sampai dengan 3,587. Hal ini menunjukkan bahwa nilai tipe strategi dalam sampel bervariasi.
4. Hasil Pengujian Hipotesis
a. Hipotesis 1
Hasil pengujian pada model 1, berhasil mendukung hipotesis 1, artinya konflik kepentingan berpengaruh positif terhadap konservatisma akuntansi yang ditunjukkan dengan nilai signifikansi t lebih kecil dari α yang ditetapkan (α=0,05), yaitu 0,028 atau nilai t hitung lebih besar dari t tabel (2,236 > 1,980). Dari hasil analisis diperoleh nilai Adj R2 = 0.040. Angka ini menunjukkan bahwa variasi nilai konservatisma akuntansi (Y) yang dapat dijelaskan oleh model regresi sebesar 4% sedangkan sisanya, yaitu 96%, dijelaskan oleh variabel lain di luar model.
b. Hipotesis 2
Pada model 2b, pengaruh utama konflik kepentingan terhadap konservatisma ditunjukkan oleh β1 sebesar 2,852 dan nilai t-hitung sebesar 5,083 dengan nilai probabilitas 0,000 berarti secara statistik signifikan pada α 1%. Hipotesis 2 (H2) diuji dengan t-test yaitu menguji secara parsial siginifikansi koefisien LIT*KONFL pada model 2b. Pengaruh pemoderasian atau interaksi variabel LIT ditunjukkan oleh koefisien LIT*KONFL (β3). Koefisien interaksi antara risiko litigasi dan konflik kepentingan (β3) adalah negatif -0,526. Nilai statistik t-hitung dari koefisien ini adalah -4,398 dengan nilai probabilitas sebesar 0,000.
Dari hasil interaksi pada model 2b, dapat dijelaskan bahwa pengaruh risiko litigasi sebagai variabel pemoderasi bersifat memperlemah yang ditunjukkan dari nilai koefisien (β3) sebesar -0,526. Hal ini ditunjukkan pula oleh pengaruh bersih dari model tersebut
AKPM‐10   14
yakni sebesar 2,326 (2,852 – 0,526), yang berarti bahwa pengaruh konflik kepentingan terhadap konservatisma semakin melemah. Hasil pengujian ini tidak berhasil mendukung hipotesis 2 yang menyatakan bahwa ketika risiko litigasi tinggi hubungan positif antara konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi semakin kuat. Hasil temuan justru menunjukkan sebaliknya, yakni ketika risiko litigasi tinggi, hubungan positif antara konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi semakin lemah.
c. Hipotesis 3
Hipotesis (H3) diuji dengan t-test yaitu menguji secara parsial siginifikansi koefisien KONFL*STR pada model 3b. Pengaruh pemode-rasian atau interaksi variabel STR pada hubungan KONFL dengan KON ditunjukkan oleh koefisien KONFL*STR (β3). Koefisien interaksi antara tipe strategi dan konflik kepentingan (β3) adalah -0,760. Nilai statistik t dari koefisien ini adalah -2,177 dengan nilai probabilitas sebesar 0,032.
Hasil pengujian ini berhasil mendukung hipotesis 3 bahwa tipe strategi berpengaruh terhadap hubungan antara konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi. Dalam kondisi tipe strategi prospector, hubungan antara konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi semakin lemah, bahkan mengarah pada hubungan yang negatif. Demikian untuk sebaliknya, pada kondisi perusahaan bertipe strategi defender, hubungan positif antara konflik kepentingan dan konser-vatisma akuntansi semakin kuat.
F. SIMPULAN DAN SARAN
Hasil penelitian ini mendukung argumen bahwa konservatisma akuntansi merupakan praktik umum yang dilakukan perusahaan secara diskresioner. Selanjutnya, terkait dengan pola hubungan yang diteliti, dapat disimpulkan bahwa, pertama, bukti empiris menunjukkan bahwa konflik kepentingan berpengaruh positif terhadap konservatisma akuntansi. Hal ini mendukung prediksi bahwa semakin tinggi intensitas konflik kepentingan, maka semakin tinggi kecenderungan penerapan konservatisma akuntansi. Hasil ini mendukung penelitian Ahmed et al. (2002).
Kedua, pengaruh pemoderasian risiko litigasi terhadap hubungan konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi bersifat memperlemah. Hal ini menunjukkan bahwa semakin tinggi risiko litigasi perusahaan, maka hubungan positif konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi semakin lemah. Hasil ini tidak mendukung
AKPM‐10   15
hipotesis yang diprediksi. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh masih lemahnya penegakan hukum (law enforcement) di Indonesia, yang berakibat pada lemahnya antisipasi manajer terhadap risiko litigasi.
Ketiga, pengaruh pemoderasian tipe strategi perusahaan terhadap hubungan antara konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi bersifat memper-lemah. Hal ini menunjukkan bahwa ketika perusahaan bertipe pros-pektor, maka hubungan positif konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi semakin lemah. Demikian sebaliknya, ketika perusahaan bertipe defender, maka hubungan positif konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi semakin kuat. Hasil ini berhasil mendukung hipotesis yang diprediksikan. Hasil ini konsisten dengan penelitian Hamid (2000) yang menyatakan bahwa rata-rata pertumbuhan laba perusahaan prospektor lebih tinggi dibanding perusahaan defender.
Hasil penelitian ini memberi kontribusi memperluas literatur terkait melalui pengujian dampak risiko litigasi dan tipe strategi perusahaan terhadap hubungan antara konflik kepentingan investor versus kreditor dan konservatisma akuntansi. Dampak dari kedua faktor kondisional tersebut akan semakin mempertegas eksistensi dan determinan konservatisma pada level perusahaan yang telah didukung oleh banyak penelitian dengan menggunakan teori hubungan keagenan dan mekanisma kontrak efisien.
Selain itu, hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi regulator dalam mempertimbangkan penetapan persyaratan pengungkapan laporan keuangan yang tidak saja mempertimbangkan kepentingan investor, tapi juga kepentingan kreditor maupun manajer. Juga, bukti empiris ini diharapkan bermanfaat bagi profesi auditor sebagai pendorong untuk ikut bertanggungjawab meningkatkan kualitas laporan keuangan perusahaan.
Berkaitan dengan risiko litigasi yang memperlemah hubungan antara konflik kepentingan dan konservatisma akuntansi, maka informasi ini sangat bermanfaat bagi regulator pasar modal (BAPEPAM) untuk lebih meningkatkan penegakan hukum agar risiko litigasi akan diapresiasi oleh manajer dan berdampak positif terhadap praktik konservatisma akuntansi.
Perbaikan atas penelitian ini dapat dilakukan dengan cara: 1) menggunakan ukuran konservatisma selain Beaver dan Ryan (2000); 2) meneliti potensi konflik
AKPM‐10   16
kepentingan selain konflik antara investor dan kreditor; 3) membedakan sampel perusahaan antara jenis perusahaan regulated dan unregulated, 4) mempertimbangkan faktor tingkat kesulitan keuangan perusahaan; 5) mempertimbangkan kualitas auditor.
AKPM‐10   17
DAFTAR PUSTAKA
Ahmed, AS., R.M. Morton and T.F. Schaefer, 2000. Accounting Conservatism and The Valuation of Accounting Numbers: Evidence on The Feltham-Ohlson (1996) Model. Journal of Accounting, Auditing and Finance (summer): 271-293.
Ahmed, AS., B. Billing, M.S. Haris, and R.M. Morton, 2002. The Role of Accounting Conservatism in Mitigating Bondholder-Shareholder Conflicts over Dividens Policy and In Reducing Debt Costs. The Accounting Review 77 No. 4 pp 867-890.
Anthony, H.J., and Ramesh, K., 1992. Association Between Accounting Performance Measures and Stock Prices: Corporate Life Cycle Perspective. Journal of Accounting and Economics 15:203-227.
Ball, R., Robin A., and Wu Y., 2000. Incentives Versus Standard: Properties of Accounting Income in Four East Asian Countries, and Implication for Acceptance of IAS. Working Paper, University of Chicago.
Ball, R., Kothari SP., and Robin A., 2002. The Effect of International Institution Factors on Properties of Accounting Earnings. Journal of Accounting and Economics 29:1-51.
Basu, Sudipta, 1997. The Conservatism Principle and The Asymetric Timeliness of Earnings. Journal of Accounting and Economis, 24: 3-37.
Beaver, WH., 1998. Financial Reporting: An Accounting Revolution. 3th Prentice Hall International, Inc.
Beaver WH., Clarke R., and Wright W., 1979. The Assosiation Between Asymetric Security Return And The Magnitude Of Earnings Forcast Errors. Journal of Accounting Research 17: 316-340.
_________, W., and S. Ryan, 2000. Biases and Lags In Book Value and Their Effect on Adibility of The Book-To-Market Rasio to Predict Book Return on Equity. Journal of Accounting Research 38 (1):127-148
AKPM‐10   18
Begley, J., 1994. Restrictive Covenants Included In Public Debt Agreements: An Empirical Investigation. Working paper, University of British Columbia.
Belkoui, Ahmed Riahi, Accounting Theory. Forth Worth: The Dryden Press, 1993
Bourgeois, L.J, 1980. Strategy and Environment : A Conceptual Integration. Academy of Management Review.
Brown S., Hillegeist S.A., and Lo, K., 2004. Management Forecasts and Litigation Risk. Working Paper, Goizueta Business School, Emory University
Bushman, R.M., and Piotroski, E., 2004. Encouraging Pessimism or Discouraging Optimism: The Influence of Legal, Political and Financial Institutions on Accounting Conservatism. Working Papers, the Kenan-Flagler Business School.
Cao, Z., and Narayanamoorthy, G., 2005. Accounting and Litigation Risk. Working Paper, Yale School of Management.
Dewi, Ratna AAA., 2003. Pengaruh Konservatisma Laporan Keuangan Terhadap Earnings Response Coefficient. Makalah SNA VI
Easterbrook, Frank, 1984. Two Agency Cost Expalanations of Dividens. American Economic Review 74, 650-659
Fluck, Z., 1998. Optimal Financing Contracts: Debt versus Outside Equity. Review of Financial Study 11, 383-418.
Fluck, Z., 1999. The Dynamics of The Management Shareholder Conflict. Review of Financial Study 12, 347-377.
Francis, J., D. Philbrick and K. Schipper, 1994, Shareholder Litigation and Corporate
Disclosures, Journal of Accounting Research, 32, 2, 137-164
Francis, J., LaFond, R.Z., Ohlson, P., and K. Schipper, 2003. Costs of Capital and Earnings Attributes. Working Paper, Duke University.
Gujarati, D., 1995. Essenetial Of Econometrics, International Editions, McGrawHill, Inc.
AKPM‐10   19
Hamid, H.A., 2000. Studi Terhadap Pengukuran Kinerja Akuntansi Perusahaan Prospektor And Defender, dan Hubungannya Dengan Harga Saham. SNA II. Jakarta.
Hart, oliver and J. Moore, 1994. A Theory of Debt Based on Inalienability of Human Capital, Quarterly Journal of Economis 109: 841-880.
Hendriksen ES., and Van Breda MF., 1992. Accounting Theory, 5th Edition, Irwin, Homewood, Boston.
Ittner, DC., Larcker D.F., and Rajan MV., 1997. The Choice Of Performance Measure In Annual Bonus Contract. The Accounting Review, 72, April, 231-255.
Jensen MC., and Meckling WH., 1976. Theory of The Firm: Managerial Behaviour, Agency Cost and Ownership Structure. Journal of Financial Economics (Oktober), 193-228.
Johnson, M.F., Kasznik, R., and Nelson, K.K., 2001. The Impact of Securities Litigation Reform on the Disclosure of Forward-Looking Information by High Technology Firms. Journal of Accounting Research 39 (2): 297-327.
Kalay, A., 1982. Stockholder-bondholder Conflict and Dividend Constraints. Journal of Financial Economics 10 (2): 211-33.
Kam, Vernon, 1990. Accounting Theory. New York: John Wiley & Sons.
Kasznik, R. and Lev, B. 1995. To Warn or Not to Warn: Management Disclosures in the Face of an Earnings Surprise. Accounting Review 70 (1): 113-34.
Kellogg, R.L., 1984. Accounting Activities, Security Prices, and Class Action Lawsuits. Journal of Accounting & Economics 6 (3): 185-204.
Kim Langfield & Smith. Management Control System and Strategy : A Critical Review. Accounting, Organization and Society, Vol. 22, 1997.
Kormendi R., and Lipe R., 1987. Earnings Innovations, Earnings Persistence and Stock Returns. Journal of business, 323-346.
AKPM‐10   20
Kothari SP., 1992. Price-Earnings Regression in The Presence of Price Leading Earnings: Earnings Level versus Change Specification and Alternative Deflators. Journal of Accounting and Economics 15, 173-202.
__________., and Sloan RG., 1992. Information in Earnings about Future Earnings : Implication for Earnings Responses Coefficients. Journal of Accounting and Economics 15, 143-171.
__________., and Zimmerman L., 1995. Price and Return Model. Journal of Accounting and Economics, 20, 155-192.
Kwon YK., Newman DP., and Suh Y., 2001. The Demand for Accounting Conservatism for Management Control. Reviev of Accounting Studies, 6, 29-51
Kwon, S. S., 2002. Value Relevance of Financial Information and Conservatism: High-Tech versus Low-Tech Stocks. Working Paper, Rutgers University- Camden.
Kwon, Y. P., 2005. Accounting Conservatism and Managerial Incentives, Forthcoming in Management Science.
Kothari, S. P., and R. G. Sloan, 1992, Information in Prices About Future Earnings:
Implications for Earnings Response Coefficients, Journal of Accounting an Economics 15: 143-171
Mayangsari, S.,and Wilopo, 2002. Konservatisma Akuntansi, Value Relevance And Discretionery Accruals: Implikasi Empiris Model Feltham and Ohlson (1996). Jurnal Riset Akuntansi Indonesia. Vol. 5, No. 3 (September): 229-310.
Mile, R., and Snow, 1978. Organizational Strategi, Structure And Process. New York, NY: McGraw-Hill.
Miler. D., and Friesen, P.H., 1982. Inovation in Conservative and Entrepreneurial Firm : Two Models of Strategic Momentum. Strategic Management Journal.
Monahan, 1999. Conservatism, Growth and the Role of Accounting Numbers in the Equity Valuation Process. Working Paper, the University of North Carolina.
Penman,S., and X. Zhang, 2002. Accounting Conservatism, Quality of Earnings, and Stock Returns. The Accounting Review, 77 (2): 237 –264.
AKPM‐10   21
Qiang, Xinrong, 2003. The Economic Determinants of Self-imposed Accounting Conservatism. Disertation, Ph.D. Candidate in Accounting Department of Accounting and Law School of Management State University of New York at Buffalo.
Rezaee, Z., and Jain, P.K., 2004. The Sarbanse-Oxley Act and Accounting Conservatism. Working paper. University of Memphis.
Sari, Dahlia, 2004. Hubungan Antara Konservatisma Akuntansi Dengan Konflik Bondholder-Shareholder Seputar Kebijakan Dividen dan Peringkat Obligasi Perusahaan. SNA IV , Denpasar
Seetharaman,A., B. Srinidhi., Zane, Swanson, 2002. The Effect of the Private Securities Litigation Reform Act of 1995 on Accounting Conservatism. Working Paper, Saint Louis University.
Smith CW., Jr., and Warner M., 1979. On Financial Contracting: An Analysis of Bond Covenants. Journal of Financial Economics (June), 117-161.
Sterling RR., 1967. Conservatism : The Fundamental Principle of Valuation in Traditional Accounting. Abacus, June:109-132.
Suko Priyono, B., 2004. Analisis Pengaruh Hubungan Ideal Tipologi Strategi and Budaya Organisasi Terhadap Kinerja. Jurnal Bisnis and Ekonomi, Vol 11 No. 1, UGM. Jogjakarta
Watts RL., 2003. Conservatism In Accounting Part I : Explanation and Implication. Accounting Horizons, September 17 No 3, 207-221.
Watts RL., 2003. Conservatism In Accounting Part II : Evidence and Research Opportunities. Accounting Horizons, Desember Vol. 17 No. 4, 287-302.
Watts RL., and Zimmerman JL., 1986. Positive Accounting Theory. Pretice Hall, Englewood Cliff, New Jersey.
Warfield, T., and J. Wild, 1992. Accounting Recognition And The Relevance Of Earnings As An Explanatory Variable For Returns. The Accounting Review 67, 821-842.
AKPM‐10   22
Wibowo, Joko, 2002. Implikasi Konservatisme Dalam Hubungan Laba-Return And Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi. Thesis, PPS Akuntansi UGM.
Widya, 2004. Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pilihan Perusahaan Terhadap Akuntansi Konservatif. Thesis, PPS-UGM.
Wolk, Harry I., Michael G Tearney, and James L.D., 2001. Accounting Theory: A Conceptual and Institutional Approach. South Western College Publishing
Zwiebel, J., 1996. Dynamic Capital Structure Under Managerial Entrenchment. American Economic Review 86, 1197-1215.
AKPM‐10   23
LAMPIRAN:
1. Statistik Deskriptif
2. Hasil Regresi Pengujian H1: konflik kepentingan dan konservatisma
3. Hasil Regresi Pengujian H2: interaksi konflik kepentingan dan risiko litigasi
4. Hasil Regresi Pengujian H3: interaksi konflik kepentingan dan tipologi strategi
Tabel 1: statistik deskriptif
KON
KONFL
STR
LIT
Valid
96
96
96
96
N
Missing
0
0
0
0
Mean
-1,677
-,113
,049
-,0485
Median
-1,483
-,133
,029
-,190
Std. Deviation
1,031
,247
,877
,866
Minimum
-6,140
-1,154
-2,094
-1,680
Maximum
-,270
1,635
3,587
3,965
Keterangan:
KON = Konservatisma akuntansi , KONFL = Konflik kepentingan, LIT= Risiko litigasi, STR= tipologi strategi
Tabel 2: hasil regresi pengujian H1
Model 1: KONit = β0 + β1 KONFLit + ei
Variabel
koefisien
T hitung
Sig.
Keterangan
intercept
-1,623
-15,130
0,000
KONFL
0,238
2,236
0,028
Signifikan
R
Adj R Square
F hitung
Sign. F
= 0,225
= 0,040
= 5,000
= 0,028
AKPM‐10   24
Tabel 3: hasil regresi pengujian H2
Model 2a: KONit = β0 + β1KONFLit + β2LITit + ei
Model 2b: KONit = β0 + β1KONFLit + β2LITit + β3KONFL*LITit+ ei
Variabel
koefisien
T hitung
Sig.
Keterangan
Model 2a
Intercept
-1,620
KONFL
0,433
3,570
0,001
Signifikan
LIT
-0,367
-2,987
0,004
Signifikan
R
Adj R Square
F hitung
Sign. F
= 0,366
= 0,115
= 7,172
= 0,000
α
Model 2b
= 0,05
intercept
-1,304
KONFL
2,852
5,083
0,000
Signifikan
LIT
-0,342
-3,046
0,003
Signifikan
KONFL*LIT
-0,526
-4,398
0,000
Signifikan
R
Adj R Square
= 0,533
= 0,261
F hitung
= 12,173
Sign. F
= 0,000
α
= 0,05
AKPM‐10   25
Tabel 4: hasil regresi pengujian H3
Model 3a: KONit = β0 + β1KONFLit + β2STRit + ei
Model 3b: KONit = β0+ β1KONFLit + β2STRit + β3KONFL* STRit + ei
Variabel
koefisien
T hitung
Sig.
Keterangan
Model 3a
Intercept
-1,623
KONFL
0,246
2,322
0,022
Signifikan
STR
-0,149
-1,386
0,169
Tidak Signifikan
R
Adj R Square
F hitung
Sign. F
α
Model 3b
= 0,264
= 0,050
= 3,485
= 0,035
= 0,05
Intercept
-1,578
KONFL
0,382
3,151
0,002
Signifikan
STR
-0,198
-1,835
0,078
Tidak Signifikan
KONFL*STR
-0,760
-2,177
0,032
Signifikan
R
Adj R Square
F hitung
= 0,340
= 0,086
= 3,997
Sign. F
= 0,010
α
= 0,05

ADVANCE PRICING AGREEMENT DALAM KAITANNYA DENGAN UPAYA MEMINIMALISASI POTENTIAL TAX RISK

July 26, 2010 Leave a comment

JURNAL AKUNTANSI PEMERINTAH
Vol. 3, No. 1, Oktober 2008
Hal 1 – 12
ADVANCE PRICING AGREEMENT DALAM KAITANNYA
DENGAN UPAYA MEMINIMALISASI POTENTIAL TAX RISK
Mardiasmo*
A b s t r a c t
Transfer pricing has been discussed as a serious problem in multinational company
business. It is not only related with the price determination among members of groups,
but also includes the obligation on taxation. Transactions commited within members of
multinational corporation involve cross border transaction. Thus, these transactions
might create an opportunity to shift the tax burden from one country to another.
In such way, potential losses on national revenues from corporate tax might be existed.
To overcome the problem, the government has attempted to minimize the potential tax
risk by introducing an Advance Pricing Agreement (APA). The APA gives authority to
tax officials to redetermine arm’s length prices over the transactions made among
related parties. Therefore, there is certainty in assessing tax liability for each transaction
made by groups of multinational company.
To what extent that the APA will be effective to minimize potential losses on revenue
collection, and what kind of risks that might be faced by the companies if they do not
make any contract arrangement with the tax authority? To answer these questions, this
paper tries to develop a tax planning with the study case on PT XYZ.
Keywords: transfer pricing, potential tax risk, tax planning, Advance Pricing Agreement,
* Prof. Dr. Mardiasmo, Ak., MBA saat ini menjabat sebagai Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan,
Departemen Keuangan
JAP Vol. 3, No. 1, Oktober 2008
2
PENDAHULUAN
Pesatnya pertumbuhan kegiatan
ekonomi internasional turut merangsang
berkembangnya korporasi multinasional
(multinational company). Kegiatan korporasi
multinasional sebagai group-group
perusahaan telah menembus batas-batas
negara berkembang sehingga menjadi
unit-unit bisnis yang besar dan berkuasa,
dengan konsep dan strategi yang lebih
meluas.
Ada beberapa alasan utama yang
mendorong munculnya korporasi multinasional.
Brigham dan Houston (2003)
mengidentifikasi alasan utama pertumbuhan
korporasi multinasional yaitu untuk
memperluas pasar, mencari sumber bahan
baku, mencari teknologi baru, mencapai
efisiensi, menghindari peraturan atau
kebijakan pemerintah, dan diversifikasi.
Namun demikian, terdapat tiga
permasalahan khusus yang dihadapi
korporasi multinasional (Anthony dan
Govindarajan, 2004), yaitu :
1. perbedaan budaya (cultural differences)
2. transfer pricing
3. nilai tukar mata uang (exchange rate)
Sebagian besar transaksi yang terjadi
antar anggota group korporasi multinasional
dapat dikategorikan dalam
beberapa transaksi, seperti penjualan
barang dan jasa, lisensi, royalti, paten
dan know-how, penjaminan hutang,
penjualan komponen untuk kegiatan
produksi, dan seterusnya.
Penentuan harga atas berbagai
transaksi antar anggota group korporasi
multinasional tersebut dikenal dengan
sebutan transfer pricing (harga transfer).
Transfer pricing dapat ditentukan berbeda
dengan harga wajar atau harga
yang berlaku di pasaran bebas, serta
dapat pula ditetapkan lebih tinggi atau
lebih rendah.
Transfer pricing merupakan isu
klasik di bidang perpajakan, khususnya
menyangkut transaksi internasional yang
dilakukan oleh korporasi multinasional.
John Neighbour (2002) menyatakan bahwa
transfer pricing pada awalnya hanya
merupakan isu utama bagi administrasi
perpajakan dan ahli perpajakan saja,
akan tetapi pada masa sekarang ini
transfer pricing telah menjadi pembicaraan
para politisi, ahli ekonomi dan juga
lembaga-lembaga swadaya masyarakat
menyangkut kewajiban pembayaran
pajak atas aktivitas bisnis korporasi
multinasional.
Survey yang dilakukan oleh Ernst
and Young International pada tahun
1995 menunjukkan bahwa lebih dari
80% responden mengindikasikan transfer
pricing sebagai masalah utama dalam
perpajakan yang dihadapi oleh korporasi
multinasional (Ernst and Young, 1996).
Responden tersebut terdiri dari korporasi
multinasional di delapan negara termasuk
Kanada, Amerika Serikat, Jepang dan
Inggris.
Sementara itu, berdasarkan penelitian
tim UNTC PBB yang diketuai Silvain
Plasschaert sebagaimana dinyatakan
kembali oleh Gunadi (1999) disebutkan
bahwa motivasi transfer pricing di
Indonesia terkait dengan beberapa hal
antara lain: (i) Pengurangan objek pajak,
terutama pajak penghasilan; (ii) Pelonggaran
pengaruh pembatasan kepemilikan
luar negeri; (iii) Penurunan pengaruh
depresiasi rupiah; (iv) Menguatkan tuntutan
kenaikan harga atau proteksi terhadap
saingan impor; (v) Mempertahankan
sikap low profile tanpa mempedulikan
tingkat keuntungan usaha; (vi)
Mengamankan perusahaan dari tuntutan
atas imbalan atau kesejahteraan karyawan
dan kepedulian lingkungan; dan
(vii) Memperkecil akibat pembatasan
dan risiko bisnis di luar negeri.
Advance Pricing Agreement dalam Kaitannya
dengan Upaya Meminimalisasi Potential Risk
3
Dari uraian di atas nampak bahwa
pada prinsipnya praktik transfer pricing
dapat didorong oleh alasan pajak (tax
motive) maupun alasan bukan pajak
(non-tax motive).
Transaksi-transaksi yang terjadi antar
unit bisnis group korporasi multinasional
kebanyakan merupakan cross border
transaction yang menyebabkan otoritas
pajak menduganya sebagai salah satu
bentuk pengalihan (shifting) beban pajak
dari suatu negara yang mempunyai tarif
tinggi (high tax countries) ke negara
lainnya yang mempunyai tarif pajak
lebih rendah (low tax countries). Dengan
demikian, perlu kiranya untuk menentukan
berapa besar penghasilan kena pajak
yang wajar dari unit bisnis atau cabangcabang
perusahaan dari satu group yang
beroperasi di wilayah yurisdiksinya.
Untuk mengurangi terjadinya praktik
penyalahgunaan transfer pricing oleh
korporasi multinasional, Undang-undang
Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 1983
tentang Pajak Penghasilan memberikan
kewenangan otoritas pajak untuk
menentukan kembali harga wajar transaksi
antar pihak-pihak yang mempunyai
hubungan istimewa (associated enterprise/
related parties) dan mewajibkan Wajib
Pajak yang mempunyai transaksi dengan
pihak-pihak yang mempunyai hubungan
istimewa agar membuat perjanjian dengan
Direktur Jenderal Pajak dalam bentuk
Advance Pricing Agreement/APA (kesepakatan
harga transfer) mengenai harga
wajar produk dalam transaksi mereka.
Terkait dengan pengaturan tersebut,
paper ini akan membahas mengenai
implikasi APA terhadap perencanaan
pajak, khususnya untuk meminimalkan
potensi risiko naiknya pajak terhutang.
Selain itu, paper ini juga akan membahas
mengenai risiko yang mungkin
dihadapi perusahaan bila tidak mengadakan
kesepakatan tersebut dengan
Direktorat Jenderal Pajak.
Dengan demikian, output dari
penulisan paper ini adalah sebuah ide
tentang tax planning (perencanaan pajak)
dalam upaya meminimalisasi potential
tax risk perusahaan. Sebagai gambaran
atas implementasi dan implikasi APA,
paper ini akan mendeskripsikannya
dengan menggunakan studi kasus terhadap
PT XYZ.
Transaksi-transaksi hubungan istimewa
PT XYZ dengan related party-nya
yang berkaitan dengan penjualan, pembelian
bahan baku dan transaksitransaksi
yang terkait seperti pembayaran
royalti, paten, dan sales commission
menjadi objek permasalahan yang
dianalisis dalam paper ini dengan
mempergunakan data time series laporan
keuangan dan kontrak perjanjian
(contract agreement) dalam kaitannya
dengan tax planning sebagai upaya
meminimalisasi potential tax risk yang
berkaitan dengan transaksi hubungan
istimewa.
TAHAPAN-TAHAPAN DALAM TAX
PLANNING
Tax planning (perencanaan pajak)
merupakan bagian dari perencanaan
strategis (strategic planning) yang apabila
dikelola dengan baik akan menambah
nilai positif suatu perusahaan, begitu
pula sebaliknya, apabila tidak dikelola
dengan baik dapat menurunkan nilai
suatu perusahaan.
Dalam memformulasi tax planning,
tahapan-tahapan yang dilakukan adalah
sebagai berikut:
1. Analisis profil/topografi bisnis perusahaan.
Tahapan ini menggambarkan karakteristik
bisnis perusahaan dengan
menggali sumber data internal yang
berupa laporan keuangan dan dokumendokumen
pendukungnya, serta kontrakkontrak
perjanjian.
JAP Vol. 3, No. 1, Oktober 2008
4
2. Analisis transaksi hubungan istimewa.
Tahapan ini dilakukan untuk mendapatkan
gambaran mengenai transaksitransaksi
hubungan istimewa dan
perilaku transaksi-transaksi tersebut.
3. Analisis mengenai potential tax risk.
Tahapan ini dilakukan untuk mendapatkan
gambaran mengenai potential
tax risk atas transaksi-transaksi hubungan
istimewa, baik pengaruh internal
maupun eksternal.
4. Penyusunan tax planning untuk mereduksi
atau mengeliminasi potential tax
risk.
Pada tahapan ini akan mencari
alternatif solusi untuk meminimalisasi
potential tax risk.
ANALISIS TOPOGRAFI BISNIS DAN
TRANSAKSI HUBUNGAN ISTIMEWA
PT XYZ
PT XYZ adalah perusahaan PMA
yang mayoritas sahamnya dimiliki oleh
SG Co yang berkedudukan di Singapura
dan merupakan anak perusahaan dari
MNE Co yang berkedudukan di Jepang.
PT XYZ merupakan unit bisnis
manufaktur yang sangat bergantung pada
mitra bisnis utamanya yaitu:
1. MNE Sales & Marketing Co, adalah
unit bisnis pemasaran MNE Co yang
berkedudukan di Jepang, berperan
sebagai pemesan/pembeli (buyer)
produk PT XYZ sekaligus sebagai
pemasok utama bahan baku.
2. HKG Co, merupakan unit bisnis MNE
Co Ltd yang berkedudukan di Hongkong.
Perusahaan ini sebagai pemasok
bahan baku kedua terbesar
setelah MNE Sales & Marketing Co.
3. MNE Co berkedudukan di Jepang dan
merupakan pemilik hak paten,
informasi teknologi, know-how atau
hak intelektual lainnya dalam kegiatan
manufakturing yang dilaksanakan
oleh PT XYZ.
Laporan keuangan PT XYZ dapat dilihat
pada tabel berikut:
2004 2003 2002
(unit: US$)
Purchase of Material 397,851,796 4 28,162,194 2 02,947,429
Third parties 1 1,587,916 2.9% 1 8,072,951 4.2% 3 ,979,361 2.0%
Related parties 3 86,263,880 97.1% 410,089,243 95.8% 198,968,068 98.0%
Net Sales 542,994,892 5 19,857,898 2 95,648,222
Third parties 3 0,358,870 5.6% 4 0,489,955 7.8% 4 4,197,620 14.9%
Related parties 5 12,636,022 94.4% 479,367,943 92.2% 251,450,602 85.1%
Royalty and Patent 17,612,267 1 6,581,997 9 ,863,274
Third parties 36,986 0.2% 3 4,822 0.2% 2 0,713 0.2%
Related parties 1 7,575,281 99.8% 1 6,547,175 99.8% 9 ,842,561 99.8%
Sales Commission 110,062 1 87,512 2 95,156
Third parties 7,869 7.2% 1 5,207 8.1% 3 2,880 11.1%
Related parties 102,193 92.9% 1 72,305 91.9% 2 62,276 88.9%
Tabel 1 : Transaksi-Transaksi Hubungan Istimewa
Advance Pricing Agreement dalam Kaitannya
dengan Upaya Meminimalisasi Potential Risk
5
Income Statements
(Unit: US$) 2004 2003 2002
Net sales 5 42,994,892 5 19,857,898 2 95,648,222
Operating costs 5 26,153,692 5 09,031,028 2 80,021,033
EBITDA 1 6,841,200 1 0,826,870 1 5,627,189
Depreciation and amortization 1 1,897,040 1 2,306,877 1 3,161,741
EBIT 4 ,944,160 ( 1,480,007) 2 ,465,448
Less interest 8 76,227 9 45,140 1 ,423,198
EBT 4 ,067,933 ( 2,425,147) 1 ,042,250
Income tax credit/(expense) ( 949,173) 2 ,740,240 ( 3,030,018)
Net Profit / (Loss) 3 ,118,760 3 15,093 ( 1,987,768)
Estimated income tax 1 ,469,764 3 40,434 1 ,675,247
Tabel 2 : Laporan Rugi Laba PT XYZ
Dalam Tabel 2 tersebut di atas,
estimated income tax dikalkulasi berdasarkan
angka-angka laporan keuangan
komersial yang telah disesuaikan dengan
Undang-undang Pajak Penghasilan.
Dari Tabel 1 dan Tabel 2 di atas
dapat diturunkan suatu grafik yang
menggambarkan tren antara variabelvariabel
analisis terhadap pajak penghasilan
sebagai berikut:
Grafik 1 : Tren Variabel-variabel Analisis Terhadap PPh
Angka penjualan tahun 2003
mencapai US$519,857,898 atau naik
1.76 kali dibandingkan dengan angka
penjualan tahun 2002 yang berjumlah
US$295,648,222. Operating cost tahun
2003 naik 1.82 kali dibandingkan tahun
sebelumnya yaitu dari US$280,021,033
menjadi US$509,031,028. Jumlah pem-
-
100,000,000
200,000,000
300,000,000
400,000,000
500,000,000
600,000,000
Net sales Op cost s HAKI Inc tax
2004
2003
2002
JAP Vol. 3, No. 1, Oktober 2008
6
bayaran HAKI -termasuk dalam operating
cost- tahun 2003 meningkat 1.68 kali
dibandingkan tahun 2002 yaitu dari
US$9,865,274 menjadi US$16,581,997.
Sebaliknya pajak penghasilan tahun
2003 hanya US$340,434 atau 0.2 kali
dibandingkan tahun 2002 yang berjumlah
US$1,675,247.
Penjualan tahun 2004 adalah
sebesar US$542,994,892 atau 1.04 kali
angka penjualan tahun 2003. Operating
cost 2004 sebesar US$526,153,692 atau
mengalami kenaikan 1.03 kali dibandingkan
tahun 2003 termasuk di
dalamnya pembayaran HAKI 2004 sebesar
US$17,612,267 yang meningkat
1.06 kali dibandingkan tahun sebelumnya.
Sementara pajak penghasilan
tahun 2004 mencapai US$1,469,764
atau meningkat 4.32 kali lebih besar
dibandingkan tahun 2003.
Dari Grafik 1 tersebut dapat ditarik
suatu kesimpulan terkait dengan
variabel-variabel analisis yaitu bahwa
naiknya jumlah penjualan selalu diikuti
dengan naiknya operating cost termasuk
di dalamnya pembayaran HAKI akan
tetapi tidak selalu diikuti dengan dengan
kenaikan pajak penghasilan.
ANALISIS POTENTIAL TAX RISK
Banyak korporasi multinasional
mengabaikan ketentuan-ketentuan formal
dalam transaksi cross border, seperti
pembuatan kontrak atau perjanjian yang
melandasi transaksi antar mereka sehingga
banyak biaya, tenaga dan waktu dikeluarkan
jika terjadi audit pajak hanya
untuk menjelaskan formalitas dari suatu
transaksi (Enrique Macgregor, 2004).
Walaupun Undang-undang PPh
yang mengatur hal-hal yang bersifat
materiil mempunyai kedudukan lebih
tinggi (lex specialis) daripada Undangundang
KUP yang mengatur ketentuan
formal (lex generalis), kontrak atau perjanjian
antar pihak yang mendasari suatu
transaksi sangat diperlukan. Terlebih lagi
apabila transaksi tersebut melibatkan
pihak-pihak yang mempunyai hubungan
istimewa yang besarannya amat signifikan
sehingga akan menarik perhatian (eye
catching) fiskus.
Dari studi kasus pada PT XYZ, hasil
analisis terhadap potential tax risk dapat
dijabarkan berikut ini.
§ Tidak Ada Kontrak Perjanjian
- Perolehan Bahan Baku Free of Charge
Dalam penentuan harga jual assembled
product harga negosiasi yang di buat
antara PT XYZ dengan MNE Sales &
Marketing Co tidak mengikutsertakan
unsur bahan baku free of charge yang
dipergunakan dalam proses produksi
yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan
dari finished goods sehingga
harga jual dalam purchase contract
menjadi lebih rendah daripada yang seharusnya
(under valued) dan bila dibandingkan
dengan produk sejenis yang
dijual di Indonesia dapat menimbulkan
dugaan adanya transfer pricing sehingga
tidak tertutup kemungkinan fiskus akan
melakukan koreksi positif yang dapat
berakibat pada naiknya jumlah pajak
terhutang yaitu dengan menentukan
kembali harga jual produk tersebut.
- Revaluasi Nilai Persediaan
Terkait dengan sifat assembled product
yang cepat mengalami perubahan baik
model, features maupun teknologinya
sehingga mengakibatkan harga jualnya
mempunyai kecenderungan semakin
menurun. Dampak dari menurunnya
harga jual adalah nilai persediaan menjadi
over valued dan oleh karenanya harus
direvaluasi. Selisih nilai revaluasi persediaan
yang over valued setara dengan
aliran kas masuk ke PT XYZ dari MNE
Co.
Advance Pricing Agreement dalam Kaitannya
dengan Upaya Meminimalisasi Potential Risk
7
Revaluasi nilai persediaan yang dilakukan
secara rutin tiap akhir triwulan secara
potensial dapat menimbulkan dugaan
adanya praktik transfer pricing yang
tercermin dari adanya aliran kas ke PT
XYZ dari MNE Co sementara transaksi
pembelian bahan baku dilakukan dengan
MNE Sales & Marketing Co dan HKG Co.
Oleh karenanya ada kemungkinan harga
perolehan bahan baku akan dikoreksi
negatif oleh fiskus sesuai dengan arm’s
length price yang akan berdampak pada
menurunnya operating cost yang pada
akhirnya jumlah pajak terhutang akan
naik.
§ Variasi Tarif HAKI
Transaksi cross border dengan related
party seperti pembayaran royalti dan
management fee adalah salah satu target
pemeriksaan pajak. Untuk itu, kondisi
demikian harus menjadi salah satu
prioritas yang harus dipertimbangkan
dalam menyusun suatu tax planning
(Enrique Macgregor, 2004). Hal yang
sering menjadi sumber konflik antara
wajib pajak dengan fiskus dalam penggunaan
intangible assets tersebut adalah
besaran tarifnya (Glenn Desouza, 1997).
Banyaknya beban yang harus ditanggung
oleh PT XYZ berkaitan dengan penggunaan
HAKI termasuk juga perbedaan
tarif royalti yang ditetapkan dalam royalty
agreement. Terlebih untuk assembled
product, secara potensial dapat menimbulkan
dugaan adanya excessed burden
dan upaya pengalihan keuntungan dari
PT XYZ kepada MNE Co Ltd atau unit
bisnisnya sehingga fiskus dapat saja
melakukan koreksi negatif terhadap
pembayaran HAKI tersebut. Fiskus juga
akan memiliki pembenaran yang cukup
mendasar untuk melakukan koreksi
fiskal karena menduga adanya praktik
transfer pricing yang tercermin dari
meningkatnya angka penjualan secara
signifikan akan tetapi tidak diikuti oleh
meningkatnya jumlah pajak penghasilan.
§ Kewajiban Pengungkapan
Pengungkapan transaksi hubungan istimewa
dalam SPT sedikitnya memuat
informasi mengenai jenis dan besaran
transaksi serta pihak-pihak yang mempunyai
hubungan istimewa tesebut. Jika
informasi tersebut tidak diungkapkan
dalam SPT dapat berakibat SPT tersebut
dianggap tidak lengkap dan perusahaan
dapat dikira menyampaikan informasi
yang tidak benar.
§ Penetapan Kembali Jumlah Pajak
Terhutang
Direktur Jenderal Pajak diberikan kewenangan
oleh undang-undang untuk
menentukan kembali besarnya penghasilan
dan/atau biaya sesuai dengan keadaan
seandainya di antara para Wajib Pajak
tersebut tidak terdapat hubungan istimewa.
Kewenangan ini dirumuskan di Pasal 18
ayat (3) Undang-undang PPh Tahun
2000, yang berbunyi sebagai berikut:
“Direktur Jenderal Pajak berwenang
menentukan kembali besarnya penghasilan
dan pengurangan serta menentukan utang
sebagai modal untuk menghitung besarnya
penghasilan kena pajak bagi Wajib Pajak
yang mempunyai hubungan istimewa
dengan Wajib Pajak lainnya sesuai
dengan kewajaran dan kelaziman usaha
yang tidak dipengaruhi oleh hubungan
istimewa”.
Dalam menentukan kembali jumlah
penghasilan dan/atau biaya tersebut
dapat dipakai beberapa pendekatan,
misalnya data pembanding, alokasi laba
berdasar fungsi atau peran serta Wajib
Pajak yang mempunyai hubungan istimewa
dan indikasi serta data lainnya.
Sampai dengan saat ini belum ada peraturan
pelaksanaan tentang ketentuan di
atas sehingga berpotensi besar adanya
perbedaan penafsiran terhadap pasal
tersebut.
JAP Vol. 3, No. 1, Oktober 2008
8
§ Potensi Denda Pajak dan Pajak
Berganda
Dalam Surat Edaran Dirjen Pajak Nomor
SE-01/PJ.7/2003 tentang Kebijakan
Pemeriksaan Pajak disebutkan bahwa
untuk kasus-kasus transfer pricing jangka
waktu pemeriksaan ditetapkan selama 8
bulan dan dapat diperpanjang menjadi 2
tahun. Selain itu, disebutkan pula adanya
pemeriksaan yang didasarkan permintaan
khusus Direktur P4 yang waktunya
penyelesaiannya tidak disebutkan.
Secara umum semua jenis pemeriksaan
pajak akan daluwarsa selama 10 tahun.
Memang tidak mudah untuk mendefinisikan
dan menjabarkan angka-angka
koreksi fiskal yang menyangkut hubungan
istimewa sebagaimana juga halnya yang
terjadi di dalam transaksi-transaksi antara
PT XYZ dengan mitra bisnisnya. Akan
tetapi dengan mengacu kepada surat
edaran tersebut di atas diperkirakan
denda pajak yang harus ditanggung oleh
PT XYZ akan mencapai maksimum 48%
dari pajak yang kurang dibayar sebagai
akibat dilakukannya koreksi oleh fiskus
terhadap transaksi-transaksi hubungan
istimewa.
Disamping untuk menghindari pengenaan
pajak berganda, ketentuan tersebut juga
memberikan kewenangan apabila terjadi
masalah transfer pricing yang menurut
salah satu negara tidak mencerminkan
transaksi yang arm’s length, maka harga
transaksi dimaksud dapat dikoreksi oleh
otoritas pajak negara tersebut.
Pajak berganda dapat terjadi apabila atas
objek yang sama dikenakan pajak lebih
dari satu kali. Dalam hal ini sebagai
contoh adalah pembayaran HAKI
kepada MNE Co dan MNE Sales &
Marketing Co telah dipotong pajak
penghasilan (withholding tax) pasal 26
tapi kemudian biaya-biaya tersebut dikoreksi
oleh fiskus. Di lain pihak MNE
Co dan MNE Sales & Marketing Co
melaporkan pembayaran HAKI yang diterima
dalam laporan pajak mereka dan
withholding tax pasal 26 dijadikan uang
muka pajak (tax credit). Jika penetapan
pajak dimaksud merupakan hasil dari
koreksi terhadap transfer pricing, maka
negara lainnya, dalam hal ini Jepang,
wajib melakukan correlative adjustment.
Apabila Jepang menolak melakukannya
maka yang akan terjadi adalah pengenaan
pajak berganda yang harus ditanggung
oleh MNE Co dan MNE Sales &
Marketing Co.
Pada tahap ini, sesuai dengan ketentuan
pasal 9 dari OECD Model, kedua
competent authorities akan membahasnya.
Bila pembahasan antara competent
authorities tersebut tidak mencapai titik
temu maka tidak ada upaya hukum lain
untuk menyelesaikan masalah tersebut
kecuali mengajukan keberatan dan banding
atas putusan tersebut kepada Badan
Penyelesaian Sengketa Pajak (BPSP). Jika
ada pajak yang masih kurang dibayar
sebelum banding diajukan ke BPSP maka
50% dari kekurangannya tersebut harus
dilunasi terlebih dulu. Paling sedikit dibutuhkan
waktu selama 2 tahun untuk
mengajukan perkara ini, dimana satu
tahun diperlukan untuk pemeriksaan pajak
dan satu tahun lagi untuk proses keberatan.
Keputusan BPSP bersifat final dan sementara
itu kapan putusan harus dibuat dan
dikeluarkan oleh BPSP tidak ada peraturan
yang mengaturnya, sehingga kepastian
hukumnya menjadi tidak menentu
(uncertainty).
ADVANCE PRICING AGREEMENT
(APA) SEBAGAI SOLUSI TRANSFER
PRICING
Undang-undang PPh Tahun 2000
Pasal 18 ayat (3a) menyatakan, “Direktur
Jenderal Pajak berwenang melakukan
perjanjian dengan Wajib Pajak dan
bekerja sama dengan otoritas pajak
negara lain untuk menentukan harga
Advance Pricing Agreement dalam Kaitannya
dengan Upaya Meminimalisasi Potential Risk
9
transaksi antar pihak-pihak yang mempunyai
hubungan istimewa sebagaimana
dimaksud dalam ayat (4), yang berlaku
selama suatu periode tertentu dan mengawasi
pelaksanaannya serta melakukan
renegosiasi setelah periode tertentu tersebut
berakhir”.
Dalam penjelasan pasal tersebut
disebutkan “kesepakatan harga transfer
(Advance Pricing Agreement / APA)
adalah kesepakatan antara Wajib Pajak
dengan Direktur Jenderal Pajak mengenai
harga jual wajar produk yang dihasilkannya
kepada pihak-pihak yang mempunyai
hubungan istimewa (related parties)
dengannya. Tujuan diadakannya APA
adalah untuk mengurangi terjadinya
praktik penyalahgunaan transfer pricing
oleh perusahaan multinasional.
Persetujuan antara wajib pajak
dengan Direktur Jenderal Pajak dapat
mencakup beberapa hal antara lain
harga jual produk yang dihasilkan,
jumlah royalti, dan lain-lain, tergantung
pada kesepakatan. Keuntungan dari APA
selain memberikan kepastian hukum
dan kemudahan penghitungan pajak,
fiskus tidak perlu melakukan koreksi
atas harga jual dan keuntungan produk
yang dijual wajib pajak kepada perusahaan
dalam group yang sama. APA
dapat bersifat unilateral, yaitu merupakan
kesepakatan antara Direktur Jenderal
Pajak dengan wajib pajak atau bilateral,
yaitu kesepakatan antara Direktur Jenderal
Pajak dengan otoritas perpajakan negara
lain yang menyangkut wajib pajak yang
berada di wilyah yurisdiksinya”.
PENUTUP
a. Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis dan
pembahasan data sebagaimana telah
diuraikan di atas, dapat dibuat beberapa
kesimpulan sebagai berikut:
1. Potential tax risk dapat diakibatkan
karena faktor-faktor internal, antara
lain:
- Metode transfer pricing yang dipergunakan
mengakibatkan harga jual
produk, terutama produk OEM, lebih
rendah dari yang seharusnya karena
tidak menambahkan unsur bahan
baku free of charge sebagai komponen
produksi. Penetapan harga
jual yang lebih rendah tersebut dapat
mengakibatkan timbulnya koreksi
pajak pada sisi penjualan.
- Aliran kas masuk yang diterima
dari MNE Co Ltd atau sebaliknya
aliran kas keluar kepada MNE Co
Ltd sebagai konsekuensi dari revaluasi
persediaan yang disebabkan
oleh fluktuasi harga, dapat menimbulkan
adanya koreksi pajak terutama
pada sisi pembelian.
- Transaksi hubungan istimewa yang
tidak dilengkapi dengan dokumendokumen
perjanjian akan menimbulkan
beban pembuktian yang
sangat berat apabila terjadi pemeriksaan
pajak karena bagaimanapun
suatu transaksi yang terjadi yang
melibatkan pihak-pihak yang mempunyai
hubungan istimewa terlebih
lagi yang bersifat cross border
kelengkapan dokumen sangatlah
penting untuk dipersiapkan sebelum
transaksi tersebut dilaksanakan.
2. Sementara faktor-faktor eksternal yang
dapat menimbulkan potential tax risk,
antara lain:
- Penetapan kembali transaksitransaksi
PT XYZ berkaitan dengan
related party yang dapat mengakibatkan
naiknya jumlah pajak
terhutang.
- Denda kenaikan beban pajak
maksimum 48% dari pajak terhutang
sebagai akibat koreksi pajak oleh
fiskus.
JAP Vol. 3, No. 1, Oktober 2008
10
- Waktu audit pajak untuk transaksi
transfer pricing paling sedikit membutuhkan
waktu 8 bulan dan dapat
diperpanjang sampai 2 tahun.
- Apabila Wajib Pajak keberatan atas
hasil koreksi pajak oleh fiskus,
keberatan dapat diajukan dan
dapat diteruskan dengan banding
ke BPSP apabila keberatan Wajib
Pajak di tolak. Pengajuan banding
tidak menunda kewajiban pembayaran
pajak yang diakibatkan oleh
koreksi fiskus sementara jangka
waktu penyelesaian sengketa dan
keputusan hakim BPSP tidak dapat
dipastikan.
- Kemungkinan terjadi double taxation
apabila koreksi fiskal yang dilakukan
oleh otoritas pajak Indonesia
tidak diikuti dengan correlative
adjustment dari mitra P3B lainnya.
3. Undang-undang nomor 17 Tahun
2000 tentang Pajak Penghasilan pasal
18 ayat (4) telah memuat ketentuan
tentang APA, akan tetapi dari pihak
otoritas fiskal tidak pernah mengeluarkan
peraturan pelaksanaannya sehingga
membuat para Wajib Pajak tidak
mempunyai keyakinan dan kemauan
untuk membuat APA dengan Direktur
Jenderal Pajak. Walaupun demikian
para ahli dan praktisi perpajakan
yakin bahwa APA dapat mengeliminasi
potential tax risk akibat transaksi
hubungan istimewa.
4. Secara yuridis fiskal manfaat membuat
APA dengan Direktur Jenderal Pajak
akan memberikan manfaat-manfaat
antara lain:
- Adanya kepastian hukum sehingga
manajemen perusahaan dapat menjalankan
bisnisnya dengan lebih
tenang dan tidak khawatir mengenai
status transaksinya karena fiskus
tidak akan melakukan koreksi terhadap
transaksi-transaksi yang melibatkan
related party.
- Sengketa pajak yang disebabkan
oleh adanya perbedaan persepsi
atas suatu transaksi maupun peraturan
tertentu yang dapat berdampak
pada dikoreksinya pajak
terhutang dapat dieliminasi.
- Mudah dalam melakukan penghitungan
pajak, karena adanya
kepastian bahwa fiskus tidak akan
melakukan penghitungan atau penetapan
pajak terhutang yang diakibatkan
oleh adanya transaksitransaksi
yang melibatkan related
party.
- Jangka waktu pemeriksaan pajak
lebih singkat karena transaksitransaksi
yang melibatkan related
party tidak termasuk objek pemeriksaan
sehingga waktu yang dibutuhkan
hanya 2 bulan.
- Dimungkinkan melakukan renegosiasi
dengan otoritas pajak terhadap
APA yang pernah disepakati
sebelumnya sesuai dengan dinamika
usaha perusahaan.
b. Saran-Saran
Berdasarkan kesimpulan-kesimpulan
di atas, diusulkan beberapa saran untuk
dipertimbangkan oleh manajemen PT
XYZ untuk meminimalisasi potential tax
risk, antara lain:
1. Memperbaiki bentuk contract agreement
yang ada terutama yang
berkaitan dengan related party.
Contract agreement tersebut sebaiknya
memuat secara jelas definisi dan
dasar transaksi, sehingga tidak menimbulkan
pemahaman lain selain
apa yang tertulis di dalam contract
agreement tersebut.
2. Dokumentasi yang dapat menjelaskan
transaksi OEM dan hubungannya
dengan pembayaran royalti. Hal
Advance Pricing Agreement dalam Kaitannya
dengan Upaya Meminimalisasi Potential Risk
11
ini penting dilakukan karena konsep
OEM yang diaplikasikan oleh PT
XYZ jarang terjadi. Kebanyakan
produk OEM bersifat parsial dan
kontrak putus dalam arti produk
tersebut di pesan dan dipasarkan
tanpa ada kewajiban pembayaran
royalti.
3. Audit pajak yang berkaitan dengan
transfer pricing sangat erat hubungannya
dengan dokumentasi,
kekurangan atau ketiadaan dokumen
pendukung yang berkaitan dengan
transaksi tersebut dapat menjadi
objek koreksi fiskal. Disarankan agar
perusahaan mempersiapkan dokumendokumen
yang berkaitan dengan:
- Gambaran umum tentang bisnis
perusahaan dan hubungan keterkaitan
bisnis antar group korporasi.
- Jenis-jenis transaksi yang berkaitan
dengan related party.
- Metode transfer pricing yang dipergunakan.
- Informasi pendukung terkait
transaksi hubungan istimewa
berikut analisisnya termasuk
perbandingannya jika memungkinkan.
- Kondisi-kondisi khusus yang
mendorong terjadinya transfer
pricing seperti strategi penetrasi
pasar, dampak dari transfer pricing
terhadap perusahaan dan
related party-nya.
4. APA sebagai alternatif untuk menghindari
koreksi fiskal atas transaksi
hubungan istimewa layak untuk dipertimbangkan.
Disarankan sebelum
memutuskan membuat APA dengan
Direktur Jenderal Pajak, sebaiknya
PT XYZ berkonsultasi terlebih dahulu
dengan pihak-pihak related party
agar dapat tercipta kesamaan pandangan
serta manfaat yang maksimal
dari APA. Dikarenakan transaksi
antara PT XYZ dengan related partynya
merupakan cross border
transaction, penggunaan Mutual
Agreement Procedure sangat
disarankan untuk mengeliminasi
potential tax risk secara maksimal.
JAP Vol. 3, No. 1, Oktober 2008
12
DAFTAR PUSTAKA
Anthony, Robert N. and Govindarajan,
Vijay, 2003, Management Control
System. eleventh edition, Mc.
Graw-Hill.
Brigham, Eugene F. and Houston, F. Joel.,
2003, Fundamentals of Financial
Management, tenth edition,
Mc.Graw-Hill.
Desai, Nishith, 2002, Transfer Pricing
Problems, Strategies and Documentation:
Recent International
Case Law on Transfer Pricing,
White paper, Nishsith Desai
Associated, India, …………………….

http://www.nishithdesai.com

Gunadi, 1994, Transfer Pricing: Suatu
Tinjauan Akuntansi Manajemen
dan Pajak, Bina Rena Pariwara,
Jakarta
______ , 1997, Pajak Internasional, Edisi
Revisi. Lembaga Penerbit FEUI,
Jakarta.
Feinschreiber, Robert, 1992, Advance
Pricing Agreements: Advantageous
or Not?, CPA Journal Online,

http://www.luca.com/cpajournal/ol

d/12650269.htm
Hansen, Fay, 2004, Best Practices in Tax
Planning, International Transfer
Pricing Journal,…………………………

http://www.businessfinancemag.co

m
Henshall, John, 2006, Transfer Pricing
and Intellectual Property.
International Transfer Pricing
Journal,

http://www.buildingpvalue.com

Macgregor, Enrique, 2004, Transfer
Pricing: A Roadmap for CEOs.
International Transfer Pricing
Journal,

http://www.findarticles.com/p/articl

es/
Neubig, Tom, 2004, Tax Risk and Strong
Corporate Governance.
International Transfer Pricing
Journal,

http://www.findarticles.com/p/articl

es/
OECD, 1995, Transfer Pricing Guidelines
for Multinational Enterprises and
Tax Administrations, OECD, Paris
Santoso, Iman, 2004, Advance Pricing
Agreement dan Problematika
Transfer Pricing Dari Perspektif
Perpajakan Indonesia, Jurnal
Akuntansi dan Keuangan,
Universitas Kristen Petra,

http://puslit.petra.ac.id

Widiyanto, Agus, 2006, “Advance
Pricing Agreement Dan Implikasinya
Terhadap Perencanaan Pajak
Dalam Rangka Meminimalisasi
Potensi Risiko Kerugian Akibat
Beban Pajak (Studi Kasus Pada PT
XYZ)” 、Tesis Program MM,
Universitas Gadjah Mada,
Yogyakarta.
Zain, Mohammad, 2003, Manajemen
Perpajakan, Salemba Empat,
Jakarta.

PENGANTAR ILMU EKONOMI MAKRO

July 26, 2010 Leave a comment

Kebijakan Moneter dan Fiskal

(Modul 9)

Oleh : Ir. Sahibul Munir, SE, MEc.

FAKULTAS EKONOIM PROGRAM KELAS KARYAWAN

UNIVERSITAS MERCU BUANA

2007/2008

KEBIJAKAN MONETER (MONETARY POLICY)

Kebijakan Moneter (Monetary Policy)

Adalah kebijakan yang dilakukan oleh otoritas moneter (Bank Sentral) untuk mempengaruhi kegiatan ekonomi melalui pengawasan jumlah uang beredar atau suku bunga atau kombinasi keduanya. Kebijakan moneter secara garis besar dapat dibedakan menjadi 2 :

1) Kebijakan moneter yang bersifat kuantitatif

2) Kebijakan moneter yang bersifat kualitatif

Kebijakan moneter yang bersifat kuantitatif adalah kebijakan moneter yang ditujukan untuk mempengaruhi jumlah uang beredar melalui tindakan-tindakan tertentu dalam rangka memperbaiki kinerja ekonomi.

Kebijakan moneter kuantitatif dapat dibedakan dalam 3 tindakan:

1) Operasi pasar terbuka

2) Mengubah ubah suku bunga dan tingkat diskonto

3) Mengubah cadangan minimal

1) Operasi Pasar Terbuka

Operasi pasar terbuka yang dilakukan oleh Bank sentral adalah tindakan untuk mempengaruhi jumlah uang beredar melalui jual beli surat-surat berharga. Jika Bank sentral menginginkan adanya penambahan jumlah uang beredar dimasyarakat maka Bank sentral akan membeli surat-surat berharga dari Bank-bank umum dan dari masyarakat. Jika bank sentral ingin mengurangi jumlah uang beredar yang ada dimasyarakat maka bank sentral akan menjual surat-surat berharga kepada bank umum dan masyarakat.

Sedangkan bentuk langkah yang hendak diambil oleh bank sentral tergantung pada kondisi perekonomian yang dihadapi oleh negara apakah perekonomian dalam kondisi resesi atau inflasi.

  • Operasi Pasar terbuka jika perekonomian dalam kondisi resesi (Under employment)

Kondisi resesi / kelesuhan ekonomi / under-employment adalah keadaan perekonomian dimana banyak pengangguran faktor produksi dan menurunnya permintaan masyarakat tentang barang dan jasa sebagai pendapatan nasional yang sebenarnya terjadi (aktual) lebih kecil dari pendapatan nasional yang seharusnya terjadi yaitu pendapatan nasional full employment (YFE).

  • Agar kegiatan perekonomian dapat meningkat, maka bank sentral perlu menaikan jumlah uang beredar melalui pembelian surat-surat berharga dari bank – bank umum dan masyarakat.
  • Jika jumlah uang beredar bertambah banyak, maka permintaan masyarakat terhadap barang dan jasa juga ikut naik dan selanjutnya akan mendorong kegiatan produksi dalam perekonomian terjadi kenaikan penyerapan tenaga kerja dan kenaikan produksi / pendapatan nasional.Yaktual akan naik mendekati / sama dengan YFE resesi berkurang / hilang
  • Operasi pasar terbuka jika perekonomian dalam kondisi inflasi (over employment)

Kondisi inflasi/naiknya harga-harga umum dapat terjadi apabila kapasitas produksi perusahaan telah digunakan secara penuh tapi permintaan masyarakat terhadap barang dan jasa terus meningkat, sehingga pendapatan nasional aktual lebih besar dari pendapatan nasional full employment. Untuk mengatasi masalah tersebut dapat dilakukan dengan menurunkan / mengurangi jumlah uang beredar yang ada dimasyarakat melalui penjualan surat-surat berharga oleh bank sentral kepada bank-bank umum.

Dengan adanya penjualan surat-surat berhargaini maka tabungan giral masyarakat dan cadangan yang dimiliki oleh bank umum akan berkurang yang berarti jumlah uang beredar didalam perekonomian juga berkurang, pada gilirannya permintaan masyarakat terhadap barang dan jasa juga berkurang. Jika permintaan berkurang (ceteris paribus) maka hal ini akan menyebabkan terjadinya penurunan harga barang-barang dan jasa (inflasi berkurang).

2) Mengubah tingkat bunga dan diskonto

Terdapat 2 cara yang dapat  dilakukan oleh bank sentral didalam membantu bank-bank umum, yaitu dengan memberi pinjaman atau dengan membeli surat-surat berharga tertentu yang dimiliki oleh bank umum yang memerlukan bantuan.

Jika bank-bank umum menjual surat-surat berharga kepada bank sentral maka cara ini disebut mendiscontokan surat-surat berharga. Baik dalam memberikan pinjaman maupun dalam membeli surat-surat berharga dari bank-bank umum, maka bank sentral akan menetapkan tingkat disconto surat-surat berharga tersebut dan suku bunga pinjaman yang harus dibayar oleh bank-bank umum.

Peranan bank sentral sebagai sumber pinjaman atau tempat mendiscontokan surat-surat berharga dapat digunakan oleh bank sentral untuk mempengaruhi jumlah uang beredar dan tingkat kegiatan ekonomi.

Jika bank sentral menurunkan tingkat disconto dan suku bunga pinjaman yang diberikan kepada bank-bank umum, makabiaya / bunga yang harus dibayar oleh bank-bank umum menjadi lebih murah. Pada gilirannya bank-bank umum dapat memberikan pinjaman kepada nasabahnya dengan suku bunga yang rendah pula.Jika suku bunga kredit perbankan turun maka permintaan masyarakat terhadap kredit perbankan akan naik dan ini akan menyebabkan bertambahnya jumlah uang beredar yang ada dimasyarakat. Tindakan ini cocok diterapkan untuk perekonomian yang masih berada dalam kondisi resesi (under employment)

3) Mengubah tingkat cadangan minimal

Bank sentral dalam mempengaruhi jumlah uang beredar dapat juga dilakukan dengan mengubah-ubah ketetapan tingkat cadangan minimal (recerve requirement) yang harus dimiliki oleh bank-bank. Jika bank sentral ingin mengurani jumlah uang beredar maka bank sentral akan mewajibkan bank-bank umum untuk menaikan tingkat cadangan minimalnya, dan dengan meningkatnya cadangan minimal ini akan dapat mengurangi tabungan giral yang dapat diciptakan oleh bank-bank dengan sendirinya akan menurunkan jumlah uang beredar dan sebaliknya.

Kebijakan moneter kualitatif adalah kebijakan moneter melalui pengawasan pinjaman secara selektif dan pembujukan moral.

1)   Pengawasan pinjaman secara selektif dilakukan dengan menentukan jenis-jenis pinjaman mana yang harus dikurangi dan mana yang harus dikembangkan.

2)   Pembujukan moral yaitu bank sentral mengadakan pertemuan langsung dengan pimpinan bank-bank umum untuk meminta bank-bank umum melakukan langkah-langkah tertentu, yang dapat mempengaruhi kegiatan ekonomi.

*    Kebijakan Fiskal (Fiscal Policy)

Adalah kebijakan pemerintah yang ditujukan untuk memperbaiki kondisi perekonomian melalui pengeluaran (spending) dan perpajakan (taxation) atau kombinasi keduanya.

Fungsi Kebijakan Fskal :

1) Fungsi Alokasi

Yaitu untuk mengalokasikan faktor-faktor produksi yang tersedia dalam perekonomian sedemikian rupa sehingga kebutuhan masyarakat terhadap public goods dapat terpenuhi.

2) Fungsi Distribusi

Yaitu untuk terselenggaranya pembagian pendapatan nasional yang adil.

3) Fungsi Stabilisasi

Yaitu bertujuan untuk terpeliharanya tingkat kesempatan kerja yang tinggi, tingkat harga-harga yang relatif stabil dan tingkat pertumbuhan ekonomi yang cukup memadai.

Pengeluaran pemerintah (spending) dapat dibedakan menjadi :

1) Pengeluaran Belanja Pemerintah

Yaitu semua pengeluaran pemerintah dimana pemerintah secara langsung menerima balas jasa atas pengeluaran tersebut

Contoh : pembayaran gaji pegawai negeri, pembelian barang-barang dan jasa,

dll.

2) Transfer Pemerintah

Yaitu pengeluaran pemerintah dimana pemerintah tidak menerima balas jasa secara langsung atas pengeluaran tersebut.

Contoh : sumbangan bencana alam, pembayaran pensiun, pemberian beasiswa, dll.

Dalam kebijakan fiskal ini penerimaan pemerintah diasumsikan berasal dari pajak yang dipungutnya. Pajak adalah uang atau daya beli yang diserahkan oleh masyarakat kepada pemerintah dan dengan penyerahan tersebut masyarakat tidak menerima balas jasa langsung dari pemerintah.

Kebijakan fiskal secara garis besar dapat dibedakan menjadi :

1) Kebijakan Fiskal Defisit

Adalah kebijakan fiskal dimana pengeluaran pemerintah melebihi penerimaannya.

2) Kebijakan Fiskal Surplus

Adalah kebijakan fiskal dimana pengeluaran pemerintah lebih kecil dari penerimaannya.

3) Kebijakan Fiskal Berimbang

Adalah kebijakan fiskal dimana pengeluaran pemerintah sama dengan penerimaannya.

  • Tingkat Kegiatan Ekonomi dan Kebijakan Fiskal

1. Perekonomian dalam kondisi under employment (resesi)

Jika perekonomian dalam kondisi under employment (resesi) yang berarti dalam perekonomian banyak faktor produksi yang menganggur, permintaan masyarakat terhadap barang-barang dan jasa mengalami kelesuan sehingga pendapatan nasional yang sebenarnya terjadi (Yaktual) lebih kecil dari pendapatan nasional yang seharusnya terjadi (pengerjaan tenaga kerja penuh / YFE)

Jika perekonomian dalam kondisi under employement (resesi) yang  berarti didalam perekonomian banyak faktor produksi yang mengangur, permintaan masyarakat terhadap barang-barang dan jasa mengalami kelesuan sehingga pendapatan nasional yang sebenarnya terjadi (Yaktual) lebih kecil dari pendapatan nasional yang seharusnya terjadi (pengerjaan tenaga penuh/YFE).

Adanya deflationary gap (celah deflasi) menunjukan bahwa kegiatan ekonomi belum mencapai potensinya yang maksimal dan masih banyak terjadi pengangguran. Untuk menghilangkan/mengatasi deflationary gap dan pengangguran tersebut. Pemerintah dapat mengambil kebijakan fiskal defisit melalui kenaikan anggaran belanja pemerintah atau pengangguran pajak atau kombinasi keduanya.

Jika anggaran belanja pemerintah (G) dinaikan maka pendapatan nasional (Y) yang ada juga akan ikut mengalami kenaikan, sebab Y = C + l + G + (X – M). Penambahan pengeluaran belanja pemerintah ini harus dilanjutkan hingga Yaktual menjadi/mendekati YFE ® deflationary akan hilang / berkurang ® ekonomi mengalami penyehatan (recovery).

Bila yang dilakukan pemerintah adalah pengurangan pajak maka dengan adanya pengurangan pajak ini pendapatan disposable masyarakat akan naik. Kenaikan pendapatan tersebut akan mendorong naiknya pengeluaran konsumsi yang selanjutnya akan menaikan tingkat pendapatan nasional. Sehingga Yaktual akan meningkat menjadi/mendekati YFE dan selanjutnya akan terjadi penyehatan ekonomi.

2. Perekonomian dalam kondisi over-employment (inflasi)

Kondisi perekonomian yang overemployment menunjukan permintaan masyarakat terhadap barang dan jasa terus meningkat meskipun perusahaan sudah beroperasi pada kapasitas penuh dan para pekerja / buruh telah bekerja lembur. Adanya kelebihan permintaan yang melampaui kapasitas perekonomian untuk melayaninya akan mengakibatkan terjadinya inflasi dalam perekonomian. Untuk mengatasi masalah tersebut kebijakan fiskal yang dapat digunakan oleh pemerintah adalah kebijakan fiskal surplus sbb:

Kebijakan fiskal surplus G (belanja pemerintah) diturukan ® AD akan turun di ADaktual menjadi ADFE dan Yaktual menjadi YFE ® celah inflasi akan hilang ® inflasi berkurang ® harga-harga stabil kembali.

OLOGIT

July 19, 2010 Leave a comment

POL 681 STATA NOTES: ORDINAL LOGIT and ORDINAL PROBIT

Here is our dependent variable (attitudes toward affirmative action):

. table aff2

———————-

Pref.     |

Hiring    |

scale     |      Freq.

———-+———–

1 |      1,332

2 |        382

3 |        179

4 |        253

———————-

Suppose we estimate a regression model? Interpretation?

. reg aff2 white2 prej

Source |       SS       df       MS              Number of obs =    2084

————-+——————————           F(  2,  2081) =  234.85

Model |  414.673135     2  207.336567           Prob > F      =  0.0000

Residual |   1837.2309  2081  .882859633           R-squared     =  0.1841

————-+——————————           Adj R-squared =  0.1834

Total |  2251.90403  2083  1.08108691           Root MSE      =  .93961

——————————————————————————

aff2 |      Coef.   Std. Err.      t    P>|t|     [95% Conf. Interval]

————-+—————————————————————-

white2 |  -.8906507   .0516212   -17.25   0.000    -.9918853   -.7894162

prej |   .0391314   .0044243     8.84   0.000      .030455    .0478078

_cons |   1.558594   .1130557    13.79   0.000      1.33688    1.780308

Problems?  Suppose we rescale y:

. table pref2

———————-

pref2 |      Freq.

———-+———–

-10 |      1,332

-5 |        382

0 |        179

1 |        253

———————-

Now, let’s reestimate the model:

. reg pref2 white2 prej

Source |       SS       df       MS              Number of obs =    2084

————-+——————————           F(  2,  2081) =  208.05

Model |  6206.38305     2  3103.19152           Prob > F      =  0.0000

Residual |  31039.5479  2081  14.9156885           R-squared     =  0.1666

————-+——————————           Adj R-squared =  0.1658

Total |  37245.9309  2083  17.8809078           Root MSE      =  3.8621

——————————————————————————

pref2 |      Coef.   Std. Err.      t    P>|t|     [95% Conf. Interval]

————-+—————————————————————-

white2 |  -3.330481   .2121796   -15.70   0.000    -3.746588   -2.914375

prej |   .1657354   .0181851     9.11   0.000     .1300725    .2013983

_cons |  -7.918823   .4646954   -17.04   0.000    -8.830139   -7.007507

Uh oh.

Just for a sneak peek, suppose I apply a model for ordinal categorical data (like ordinal logit or ordinal probit) to this newly created variable? First, let’s take the original variable:

. ologit aff2 white2 prej

Iteration 0:   log likelihood = -2208.5474

Iteration 1:   log likelihood = -2046.6793

Iteration 2:   log likelihood = -2041.0539

Iteration 3:   log likelihood = -2041.0492

Ordered logit estimates                           Number of obs   =       2084

LR chi2(2)      =     335.00

Prob > chi2     =     0.0000

Log likelihood = -2041.0492                       Pseudo R2       =     0.0758

——————————————————————————

aff2 |      Coef.   Std. Err.      z    P>|z|     [95% Conf. Interval]

————-+—————————————————————-

white2 |  -1.527657   .1085576   -14.07   0.000    -1.740426   -1.314888

prej |   .0886513   .0101943     8.70   0.000     .0686709    .1086318

————-+—————————————————————-

_cut1 |   1.200597   .2541018          (Ancillary parameters)

_cut2 |   2.215088   .2574794

_cut3 |   2.950627   .2613229

——————————————————————————

Now, let’s take the rescaled version:

ologit pref2 white2 prej

Iteration 0:   log likelihood = -2208.5474

Iteration 1:   log likelihood = -2046.6793

Iteration 2:   log likelihood = -2041.0539

Iteration 3:   log likelihood = -2041.0492

Ordered logit estimates                           Number of obs   =       2084

LR chi2(2)      =     335.00

Prob > chi2     =     0.0000

Log likelihood = -2041.0492                       Pseudo R2       =     0.0758

——————————————————————————

pref2 |      Coef.   Std. Err.      z    P>|z|     [95% Conf. Interval]

————-+—————————————————————-

white2 |  -1.527657   .1085576   -14.07   0.000    -1.740426   -1.314888

prej |   .0886513   .0101943     8.70   0.000     .0686709    .1086318

————-+—————————————————————-

_cut1 |   1.200597   .2541018          (Ancillary parameters)

_cut2 |   2.215088   .2574794

_cut3 |   2.950627   .2613229

——————————————————————————

Moving on to probabilities.  To keep things simple, I’m only going to use a single binary covariate.  Let’s run the following model:

. ologit aff2 white2

Iteration 0:   log likelihood = -2256.8146

Iteration 1:   log likelihood = -2131.0014

Iteration 2:   log likelihood = -2126.6825

Iteration 3:   log likelihood = -2126.6804

Ordered logit estimates                           Number of obs   =       2128

LR chi2(1)      =     260.27

Prob > chi2     =     0.0000

Log likelihood = -2126.6804                       Pseudo R2       =     0.0577

——————————————————————————

aff2 |      Coef.   Std. Err.      z    P>|z|     [95% Conf. Interval]

————-+—————————————————————-

white2 |  -1.688567   .1051639   -16.06   0.000    -1.894684   -1.482449

————-+—————————————————————-

_cut1 |   -.839396   .0938652          (Ancillary parameters)

_cut2 |   .1540845   .0918702

_cut3 |   .8629134   .0954182

As with many Stata commands, we could use predict to generate predicted probabilities.  Note that I have to define the probabilities (why?):

. predict p1 p2 p3 p4

(option p assumed; predicted probabilities)

(26 missing values generated)

For illustrative purposes, let’s tabulate them by the value of the race indicator:

. table p1 white2

———————-

Pr(aff2== |   white2

1)        |    0     1

———-+———–

.301662 |  563

.7003931 |       1,896

———————-

. table p2 white2

————————

Pr(aff2== |    white2

2)        |     0      1

———-+————-

.1628688 |        1,896

.2367831 |   563

————————

. table p3 white2

————————

Pr(aff2== |    white2

3)        |     0      1

———-+————-

.0644109 |        1,896

.1648239 |   563

————————

. table p4 white2

————————

Pr(aff2== |    white2

4)        |     0      1

———-+————-

.0723271 |        1,896

.296731 |   563

————————

Of course I could have computed these by hand using the following functions (for the case when white2=1):

. display 1/(1+exp(_b[white2]*1-_b[_cut1]))

.70039314

. display  1/(1+exp(_b[white2]*1-_b[_cut2]))-1/(1+exp(_b[white2]*1-_b[_cut1]))

.16286881

. display  1/(1+exp(_b[white2]*1-_b[_cut3]))-1/(1+exp(_b[white2]*1-_b[_cut2]))

.06441093

. display  1-1/(1+exp(_b[white2]*1-_b[_cut3]))

.07232712

Verify these are identical to the above calculations.

Now let’s look at the cumulative probabilities (for the case of white2=0).  The first cumulative probability is Pr(y<=1), which is:

.  display p1

.301662

The second is Pr(y<=2):

.  display p1+p2

.53844507

The third is Pr(y<=3)

.  display p1+p2+p3

.70326896

The fourth is Pr(y<=4) (trivial case)

.  display p1+p2+p3+p4

.99999999

[Why must this one be 1?]

Now look at the following.  What is the difference between the second cumulative probability and the first?

.54-.30=.24

What is the difference between the third cumulative probability and the first and second?

.70-.54=.16

What is the difference between the fourth cumulative probability and the first three?

1.0-.70=.30.

What do these numbers correspond to?

<– – - – - – - – - – - – - – - – - – - – - – - – - – - – - – - – - – - – - – ->

y*                           |                     |              |

1                       2              3

Pr=0                    |                    |           |                  Pr=1

Pr(y<=1)            Pr(y<=2)    Pr(y<=3)

=.30             =.54         =.70

————–   ———   —————-

|                |          |

.24               .16        .30

These numbers should look familiar.  Return to the table of probabilities.  The differences across the cumulative probabilities are equal to conditional probabilities.  This is obvious. However, the important thing to note is that in this example, since white2=0, the only component that shifts the cumulative probabilities are the cutpoints.  This raises a more general point: since the regression coefficients, x’β, are the same for all J cutpoints, changes to the cumulative probability curves will be solely due to the cutpoints. This is what is known as the “parallel slopes” assumption.

Let’s turn now to ordinal probit. Here I estimate a model with the same covariate as before.  The coefficients are now expressed in terms of inverses of the cumulative normal distribution (i.e. 1/Φ).

. oprobit aff2 white2

Iteration 0:   log likelihood = -2256.8146

Iteration 1:   log likelihood = -2118.8459

Iteration 2:   log likelihood = -2118.7591

Ordered probit estimates                          Number of obs   =       2128

LR chi2(1)      =     276.11

Prob > chi2     =     0.0000

Log likelihood = -2118.7591                       Pseudo R2       =     0.0612

——————————————————————————

aff2 |      Coef.   Std. Err.      z    P>|z|     [95% Conf. Interval]

————-+—————————————————————-

white2 |  -1.019296   .0612999   -16.63   0.000    -1.139441   -.8991502

————-+—————————————————————-

_cut1 |  -.4874818   .0552574          (Ancillary parameters)

_cut2 |   .1004991   .0548217

_cut3 |   .4979683   .0557226

——————————————————————————

I can use Stata to compute the probabilities (note again I must identify the probabilities):

. predict pr1 pr2 pr3 pr4

(option p assumed; predicted probabilities)

(26 missing values generated)

For illustrative purposes, let’s tabulate them by the value of the race indicator:

. table pr1 white2

———————-

Pr(aff2== |   white2

1)        |    0     1

———-+———–

.3129585 |  563

.7025726 |       1,896

———————-

. table pr2 white2

————————

Pr(aff2== |    white2

2)        |     0      1

———-+————-

.1660268 |        1,896

.2270675 |   563

————————

. table pr3 white2

————————

Pr(aff2== |    white2

3)        |     0      1

———-+————-

.0668006 |        1,896

.1507208 |   563

————————

. table pr4 white2

————————

Pr(aff2== |    white2

4)        |     0      1

———-+————-

.0646 |        1,896

.3092532 |   563

————————

I could also compute these probabilities using Stata as a calculator.  For the case when white2=1, we obtain:

. display norm(_b[_cut1]-_b[white2]*1)

.70257259

. display norm(_b[_cut2]-_b[white2]*1)-norm(_b[_cut1]-_b[white2]*1)

.16602683

. display norm(_b[_cut3]-_b[white2]*1)-norm(_b[_cut2]-_b[white2]*1)

.06680057

. display 1-norm(_b[_cut3]-_b[white2]*1)

.06460001

Verify that these agree with Stata’s computations.  (They do).

One last little thing.  There is an equivalency between the binary version of these models and the ordinal version.  To “prove” this, return to logit.  Let’s apply ologit to a binary dependent variable:

. ologit hihi white2

Iteration 0:   log likelihood =   -673.904

Iteration 1:   log likelihood = -660.43261

Iteration 2:   log likelihood = -659.29047

Iteration 3:   log likelihood = -659.28661

Ordered logit estimates                           Number of obs   =       2459

LR chi2(1)      =      29.23

Prob > chi2     =     0.0000

Log likelihood = -659.28661                       Pseudo R2       =     0.0217

——————————————————————————

hihi |      Coef.   Std. Err.      z    P>|z|     [95% Conf. Interval]

————-+—————————————————————-

white2 |  -.8732477   .1561835    -5.59   0.000    -1.179362   -.5671336

————-+—————————————————————-

_cut1 |   1.857531   .1233321           (Ancillary parameter)

Now let’s apply logit:

. logit hihi white2

Iteration 0:   log likelihood =   -673.904

Iteration 1:   log likelihood = -660.43261

Iteration 2:   log likelihood = -659.29047

Iteration 3:   log likelihood = -659.28661

Logit estimates                                   Number of obs   =       2459

LR chi2(1)      =      29.23

Prob > chi2     =     0.0000

Log likelihood = -659.28661                       Pseudo R2       =     0.0217

——————————————————————————

hihi |      Coef.   Std. Err.      z    P>|z|     [95% Conf. Interval]

————-+—————————————————————-

white2 |  -.8732477   .1561835    -5.59   0.000    -1.179362   -.5671336

_cons |  -1.857531   .1233321   -15.06   0.000    -2.099257   -1.615804

What is the difference?  The coefficient is identical; however, in the ordered logit model, _cut1=-b0.  Why?

The answer is straightforward. Now figure it out.

Categories: Ekonometrik Tags:

ANALISIS PERILAKU PENAWARAN KREDIT PERBANKAN KEPADA SEKTOR UMKM DI INDONESIA (2002–2006)

July 19, 2010 Leave a comment

(Persoalan Dummy Ekonometric)

Luh Gede Meydianawathi

Jurusan Ilmu Ekonomi

Fakultas Ekonomi, Universitas Udayana, Denpasar

ABSTRAK

Membaiknya kondisi makroekonomi dalam beberapa tahun terakhir yang tercermin dari terkendalinya laju inflasi, stabilnya nilai tukar, dan turunnya suku bunga, namun kredit yang disalurkan perbankan belum cukup menjadi mesin pendorong pertumbuhan ekonomi untuk kembali pada level sebelum krisis. Apalagi platform ekonomi yang berbasis pada pengembangan usaha sektor mikro, kecil, dan menengah belum mampu dikembangkan secara maksimal, mengingat perilaku penawaran kredit perbankan kepada sektor ini sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh beberapa variabel terhadap penawaran kredit investasi dan modal kerja bank umum secara parsial dan serempak kepada sektor UMKM di Indonesia. Metode analisis yang digunakan adalah ordinary least square, dilanjutkan dengan uji signifikansi secara parsial dan serempak melalui uji t dan uji F.

Hasil penelitian dalam kurun waktu Januari 2002 – Pebruari 2006 memperoleh simpulan sebagai berikut. Pertama, pulihnya kepercayaan terhadap sistem perbankan dengan adanya program penjaminan pemerintah telah mendorong kenaikan Dana Pihak Ketiga (DPK). Selain itu, program rekapitalisasi perbankan mampu mengatasi permasalahan modal dan rentabilitas bank (yang tercermin dalam rasio CAR dan ROA) serta non performing loan (NPLs) yang berhasil ditekan telah meningkatkan kemampuan bank umum dalam menyalurkan kredit investasi dan modal kerja kepada sektor UMKM di Indonesia. Kedua, secara serempak variabel-variabel DPK, ROA, CAR, dan NPLs berpengaruh nyata dan signifikan terhadap penawaran kredit investasi dan kredit modal kerja bank umum kepada sektor UMKM di Indonesia. Ketiga, secara parsial variabel DPK, ROA, dan CAR berpengaruh positif dan signifikan terhadap penawaran kredit investasi dan modal kerja bank umum kepada sektor UMKM di Indonesia. Sebaliknya, NPLs berpengaruh negatif dan signifikan terhadap penawaran kredit investasi dan modal kerja bank umum kepada sektor ini.

Penelitian ini menjelaskan peran bank umum kepada sektor UMKM dari supply side saja. Untuk mendapatkan hasil yang cover both side, disarankan agar dilakukan juga penelitian lanjutan dari sisi permintaan kredit serta memasukkan faktor jarak waktu (lag) pada model sehingga bisa ditemukan akar dan solusi permasalahan dari disintermediasi bank umum kepada sektor UMKM di Indonesia.

Kata kunci: penawaran kredit, DPK, CAR, ROA, NPLs, sektor UMKM

THE ANALYSIS OF BANKING CREDIT OFFER BEHAVIOUR TO

UMKM SECTOR IN INDONESIA

ABSTRACT

The improvement of macroeconomic condition for several recent years is shown by controlled inflation rate, stable exchange rate and the decrease of interest rate, however, the credit distributed by banking has not been sufficient to be a supporting machine for economical growth to return to prior crisis level. More over, the economical platform based on the micro sector business development – small and medium business have no capability to be optimally developed, recalling that behavior of banking credit offer toward this is affected very much by  several sectors

The objective of this research is to analyze the effect of some variables to investment credit offer and public bank of working capital partially and simultaneously to UMKM sector in Indonesia. The analysis methods applied is ordinary least square, followed by significant test both partially and simultaneously through t-test and F-test.

The result of analysis in the period of January 2002 – February 2006 concludes as follows: first, the recovery of trust to banking conditions with the guarantee program from government has supported the increase of the third party fund (DPK). In addition, banking recapitulation program has been able to overcome bank capital and bank rentability (as shown in ratio of CAR and ROA) as well as Non Performing Loan (NPLs) which has been able to be suppressed, as a result it can increase bank capability to distribute investment credit and working capital to UMKM sector in Indonesia. Second, simultaneously, the variable of DPK, ROA, CAR and NPLs gives significant effect to investment credit offer of public bank of working capital credit to UMKM sector in Indonesia. Third, partially, DPK, ROA and CAR variable gives significant and positive impacts to investment credit offer and public bank of working capital to UMKM sector in Indonesia. On the other hand, NPL gives significant and negative effect to investment credit offer and working capital of public banks to this sector.        This research only describes the role of bank to UMKM sector from supply side, to obtain covered result from both side, it is suggested to be executed from credit demand, as well as by including lag sector on the model to find out the root and solution of the problems from public bank intermediation to UMKM sector in Indonesia.

Key words: credit offer, DPK, CAR, ROA, NPLs, UMKM sector


1. PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang

Sumber utama pembiayaan investasi di negara berkembang termasuk di Indonesia umumnya masih didominasi oleh penyaluran kredit perbankan sehingga wajar bila banyak pihak menuding lambatnya penyaluran kredit perbankan di Indonesia setelah krisis 1997 merupakan salah satu penyebab lambatnya pemulihan ekonomi Indonesia dibandingkan dengan negara Asia lainnya yang terkena krisis (Harmanta dan Ekananda, 2005:52). Membaiknya kondisi makroekonomi dalam beberapa tahun terakhir yang tercermin dari terkendalinya laju inflasi, stabilnya nilai tukar, dan turunnya suku bunga, namun kredit yang disalurkan perbankan belum cukup menjadi mesin pendorong pertumbuhan ekonomi untuk kembali pada level sebelum krisis. Ini berarti bahwa fungsi intermediasi perbankan di Indonesia masih belum pulih.

Agenor (2000) dalam studi literaturnya menyebutkan bahwa sebab-sebab menurunnya penyaluran kredit perbankan kepada sektor swasta di Asia setelah krisis tahun 1997 masih menimbulkan perdebatan di antara para ekonom. Sebagian ekonom berpendapat bahwa menurunnya penyaluran kredit perbankan disebabkan oleh ”credit crunch” yang menimbulkan fenomena credit rationing sehingga terjadi penurunan penawaran kredit oleh perbankan (supply side constraint). Menurut Perry Warjiyo (2004), dalam kenyataannya perilaku penawaran kredit perbankan tidak hanya dipengaruhi oleh dana yang tersedia yang bersumber dari DPK (Dana Pihak Ketiga), tetapi juga dipengaruhi oleh persepsi bank terhadap prospek usaha debitor dan kondisi perbankan itu sendiri seperti permodalan atau CAR (Capital Adequacy Ratio), jumlah kredit macet atau NPLs (Non Performing Loans), dan LDR (Loan to Deposit Ratio). Suseno dan Piter A. (2003), menambahkan bahwa indikator lain yang juga berpengaruh terhadap keputusan bank untuk menyalurkan kredit kepada debitur adalah faktor rentabilitas atau tingkat keuntungan yang tercermin dalam Return on Assets (ROA).

Laporan Bank Indonesia (2003) pun menyebutkan bahwa belum pulihnya fungsi intermediasi perbankan tersebut antara lain disebabkan oleh masih berlangsungnya konsolidasi internal perbankan dan belum mampunya sektor riil menyerap kredit. Dari sisi kebijakan moneter terjadinya credit crunch karena enggannya perbankan menyalurkan kredit menyebabkan kebijakan moneter yang relatif longgar tidak dapat ditransmisikan ke sektor riil melalui pemberian pinjaman. Selain itu, credit crunch juga dapat mengurangi ruang gerak bagi kebijakan moneter karena dalam kondisi yang demikian kebijakan moneter yang menaikkan suku bunga akan memperparah kondisi dunia usaha (Agenor, 2000).

Kondisi usaha yang buruk tersebut tentu akan berimbas pada sektor mikro, kecil, dan menengah di Indonesia. Apalagi mengingat usaha sektor mikro, kecil, dan menengah ini merupakan mayoritas pelaku usaha di Indonesia (data BPS, tahun 2002 jumlah UMKM di Indonesia adalah 99,9 persen dari total pengusaha di Indonesia). Sebagai pengusaha yang bergerak di bidang usaha informal, persoalan permodalan menjadi kendala dalam pengembangan ekses usaha. Struktur permodalan yang bersumber dari kredit perbankan, baik berupa kredit modal kerja maupun kredit investasi, menjadi sangat penting bagi pengembangan UMKM di Indonesia. Namun, bila penyaluran kredit perbankan kepada sektor UMKM terus menurun, bukan tidak mungkin bila usaha untuk mendorong pertumbuhan ekonomi akan terhambat.

Berdasarkan latar belakang tersebut di atas, studi ini mengkaji pengaruh beberapa variabel terhadap perilaku penawaran kredit investasi dan kredit modal kerja Bank Umum kepada sektor UMKM di Indonesia. Mengetahui pengaruh beberapa variabel tersebut terhadap penyaluran kredit perbankan sektor UMKM di Indonesia sangat penting karena mempunyai implikasi tertentu terhadap kebijakan ekonomi (fiskal, moneter, sektor riil), terutama dalam pengembangan dunia usaha di Indonesia. Analisis dilakukan secara agregat, yaitu terhadap kredit investasi dan modal kerja yang disalurkan bank umum kepada usaha mikro, kecil, dan menengah.

1.2 Tujuan

Tujuan penelitian ini adalah (1) menguji pengaruh beberapa variabel terhadap penawaran kredit investasi dan modal kerja bank umum secara parsial kepada sektor UMKM di Indonesia (Januari 2002 – Februari 2006); (2) menguji pengaruh beberapa variabel terhadap penawaran kredit investasi dan modal kerja bank umum secara serempak kepada sektor UMKM di Indonesia (Januari 2002 – Februari 2006).

2.  LANDASAN TEORETIS

2.1  Penawaran Uang Keynes

Produk yang ditawarkan sebuah bank dalam penawaran kredit adalah uang sehingga penawaran kredit bisa diartikan sebagai penawaran uang kepada masyarakat. Dalam teori moneter penawaran uang merupakan jumlah uang yang beredar. Uang beredar di masyarakat ditentukan oleh pemerintah, bank sentral, bank-bank umum, dan masyarakat (Nopirin, 1990). Sementara menurut Keynes penawaran uang sepenuhnya dikendalikan oleh bank sentral dan tidak dipengaruhi oleh suku bunga. Dalam Sadono Sukirno (2003) disebutkan bahwa banyak faktor yang mempengaruhi pemerintah dan sistem bank dalam menentukan jumlah penawaran uang pada suatu waktu tertentu. Yang pasti, tingkat bunga tidak mempunyai peranan dalam menentukan jumlah uang yang ditawarkan pada suatu waktu tertentu.

Sumbu tegak pada Gambar 2 menunjukkan tingkat bunga dan sumbu mendatar menunjukkan penawaran uang. Kurva MS1 dan MS2 masing-masing menunjukkan jumlah penawaran uang dalam waktu yang berbeda. Kedua kurva penawaran tersebut berbentuk tegak lurus (tidak elastis sempurna) dan berarti perubahan dalam tingkat bunga tidak akan mempengaruhi penawaran uang.

2.2  Perilaku Penawaran Kredit Perbankan

Sebagaimana diatur dalam UU No. 10, Tahun 1998 tentang Perbankan,  yang dimaksud dengan bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkan dana tersebut kembali kepada masyarakat dalam bentuk kredit atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. Dengan demikian, bank merupakan bagian dari lembaga keuangan yang memiliki fungsi intermediasi yang menjembatani kepentingan pihak yang kelebihan dana (penyimpan dana atau kreditor) dan pihak yang membutuhkan dana (peminjam dana atau debitor). Pihak-pihak yang kelebihan dana, baik perseorangan, badan usaha, yayasan, maupun lembaga pemerintah dapat menyimpan kelebihan dananya di bank dalam bentuk rekening giro, tabungan, ataupun deposito berjangka sesuai dengan kebutuhan dan preferensinya (Suseno dan Piter A., 2003:6). Sementara itu pihak-pihak yang kekurangan dan membutuhkan dana akan mengajukan pinjaman atau kredit kepada bank. Kredit tersebut dapat berupa kredit investasi, kredit modal kerja, dan kredit konsumsi.

Terdapat banyak faktor yang mempengaruhi keputusan bank umum untuk menyalurkan kredit kepada masyarakat. Lebih lanjut Melitz dan Pardue (1973) dalam Insukindro (1995) merumuskan model penawaran kredit oleh sistem perbankan sebagai berikut:

SK = g(S, ic, ib, BD) ……..  (2.1)

Keterangan:

SK =    jumlah kredit yang ditawarkan oleh bank

S    =    kendala-kendala yang dihadapi bank seperti tingkat cadangan bank  atau ketentuan mengenai nisbah cadangan wajib

ic    =    tingkat suku bunga kredit bank

ib    =    biaya oportunitas meminjamkan uang

BD =    biaya deposito bank

Model di atas selanjutnya disempurnakan oleh Perry Warjiyo (2004), yang memaparkan bahwa mekanisme transmisi kebijakan moneter melalui saluran uang secara implisit beranggapan bahwa semua dana yang dimobilisasi perbankan dari masyarakat dalam bentuk uang beredar (M1, M2) digunakan untuk pendanaan aktivitas sektor riil melalui penyaluran kredit perbankan. Dalam kenyataannya menurut Perry Warjiyo (2004), anggapan seperti itu tidak selamanya benar. Selain dana yang tersedia (DPK), perilaku penawaran kredit perbankan juga dipengaruhi oleh persepsi bank terhadap prospek usaha debitor dan kondisi perbankan itu sendiri, seperti permodalan (CAR), jumlah kredit macet (NPL), dan Loan to Deposit Ratio (LDR). Dengan demikian, dapat dinyatakan dalam suatu bentuk hubungan fungsi sebagai berikut:

KS =    f(DPK, prospek usaha debitor, kondisi perbankan itu sendiri)

=    f(DPK, prospek usaha debitor, CAR, NPL, LDR)…………… (2.2)

Keterangan:

KS =    kredit yang ditawarkan perbankan

DPK =    Dana Pihak Ketiga

Kondisi perbankan terdiri atas CAR = Capital Adequacy Ratio, NPL= Non Performing Loan, LDR = Loan to Deposit Ratio

Sementara menurut Suseno dan Piter A. (2003), selain faktor-faktor tersebut di atas, faktor rentabilitas atau tingkat keuntungan yang tercermin dalam Return on Assets (ROA) juga berpengaruh terhadap keputusan bank untuk menyalurkan kredit kepada debitor.

Berdasarkan tinjauan teori penawaran uang Keynes dan perilaku penawaran kredit di atas, maka penelitian ini menggunakan beberapa variabel bebas sebagai proksi dari faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku perbankan dalam menyalurkan kredit kepada sektor UMKM, yang akan dijelaskan pada uraian berikut.

(1)  Dana Pihak Ketiga (DPK)

Dana Pihak Ketiga atau biasa disingkat dengan DPK adalah seluruh dana yang berhasil dihimpun sebuah bank yang bersumber dari masyarakat luas (Kasmir, 2000). Dalam UU Perbankan No. 10, Tahun 1998 dana yang dihimpun bank umum dari masyarakat tersebut biasanya berbentuk simpanan giro (demand deposit), simpanan tabungan (saving deposit), dan simpanan deposito (time deposit). DPK diharapkan berkorelasi positif dengan penawaran kredit.

(2)  Capital Adequecy Ratio (CAR)

Modal bank yang cukup atau banyak menjadi sangat penting karena modal bank dapat berfungsi untuk memperlancar operasional sebuah bank. Tingkat kecukupan modal pada perusahaan perbankan tersebut diwakilkan pada rasio CAR (Capital Aduquecy Ratio). Rasio CAR dicari dengan rumus (Bank Indonesia, 2006):

CAR =

Keterangan:

Modal   =    terdiri atas modal inti dan modal pelengkap

ATMR =    Aktiva tertimbang menurut risiko

Menurut SK Dir. BI Nomor 26/20/KEP/DIR/29 Mei 1993 (dalam Suseno dan Piter Abdullah, 2003), di Indonesia jumlah modal minimum yang harus ada pada bank diatur oleh BI, yaitu sebesar 8% dari ATMR. CAR diharapkan berkorelasi positif dengan penawaran kredit.

(3)  Return on Assets (ROA)

ROA adalah salah satu metode penilaian yang digunakan untuk mengukur tingkat rentabilitas sebuah bank, yaitu tingkat keuntungan yang dicapai oleh sebuah bank dengan seluruh dana yang ada di bank. ROA membandingkan laba terhadap total aset, yang dapat dicari dengan rumus berikut (Bank Indonesia, 2006) :

Seperti halnya CAR dan DPK, ROA juga diharapkan berkorelasi positif dengan penawaran kredit.

(4) Non Performing Loans (NPLs)

NPLs menunjukkan kemampuan kolektibilitas sebuah bank dalam mengumpulkan kembali kredit yang dikeluarkan oleh bank sampai lunas. NPLs merupakan persentase jumlah kredit bermasalah (dengan kriteria kurang lancar, diragukan, dan macet) terhadap total kredit yang dikeluarkan bank. NPLs mempunyai hubungan negatif dengan penawaran kredit.

2.3 Kajian Sebelumnya

Hasil penelitian Harmanta dan Ekananda (2005) menyimpulkan bahwa penawaran kredit merupakan formula dari kapasitas kredit (lending capacity) bank umum, suku bunga kredit bank umum, suku bunga SBI, NPLs, dan variabel dummy sebelum dan setelah krisis tahun 1997. Dalam fungsi penawaran kredit tersebut seluruh variabel (kecuali variabel dummy krisis) secara statistik juga signifikan mempengaruhi penawaran kredit. Seluruh koefisien variabel bebas  mempunyai tanda (sign) sesuai dengan apa yang diharapkan dalam penelitian, yaitu tanda (hubungan) positif pada koefisien variabel kapasitas kredit dan variabel suku bunga kredit bank umum; tanda negatif pada koefisien variabel suku bunga SBI, NPLs, dan variabel dummy.

Muliama D. Hadad dkk. (2004) membuat kajian tentang model dan estimasi permintaan dan penawaran kredit konsumsi rumah tangga di Indonesia. Data tahunan dari 26 propinsi dengan masa observasi selama 8 tahun (1996-2003) menggunakan beberapa variabel bebas yang merupakan proksi dari perilaku permintaan dan penawaran kredit. Gambaran keseluruhan dari hasil estimasi menggunakan model perilaku penawaran kredit konsumsi di tingkat propinsi menunjukkan bahwa peningkatan aktivitas perekonomian cenderung akan direspons oleh perbankan dengan menaikkan porsi pemberian kredit dalam bentuk kredit konsumsi. Hal ini sejalan dengan fenomena bahwa salah satu penggerak utama pertumbuhan ekonomi, termasuk pertumbuhan ekonomi di tingkat daerah adalah konsumsi masyarakat. Kajian Paul Sutaryono (2005), yang menganalisis tentang Gairah Bank Nasional dalam UMKM dan Potensi Risiko Persaingan menyimpulkan bahwa sebagian besar bank nasional masih menganggap bahwa kredit UMKM banyak menyimpan potensi risiko. UMKM memiliki pengaruh yang signifikan dalam perekonomian regional dan nasional. Tahun 2003 UMKM telah memberikan kontribusi sekitar 2,4 persen dari 4,1 persen pertumbuhan PDB nasional dengan penyerapan tenaga kerja sebanyak 79 juta tenaga kerja dan berkontribusi terhadap sektor moneter dengan tingkat kredit macet sekitar 3,9% pada tahun 2002.

3. METODE PENELITIAN

3.1  Sumber dan Jenis Data

Dalam menguji pengaruh variabel DPK, ROA, NPLs, dan CAR terhadap perilaku penawaran kredit investasi dan kredit modal kerja yang dikeluarkan bank umum kepada sektor UMKM di Indonesia, digunakan data sekunder yang diperoleh dari hasil publikasi Bank Indonesia serta kebijakan-kebijakan lain dalam media harian, jurnal ilmiah, atau internet. Pengumpulan data dilakukan, baik melalui observasi terhadap dokumen atau laporan instansi terkait maupun hasil-hasil publikasi, kemudian dilakukan pencatatan terhadap data yang dibutuhkan.

3.2  Metode Analisis

Penelitian ini menggunakan teknik analisis data regresi berganda. Teori regresi berganda digunakan untuk menguji adanya pengaruh variabel DPK, ROA, NPLs, dan CAR terhadap perilaku penawaran kredit investasi dan kredit modal kerja yang dikeluarkan bank umum kepada sektor UMKM di Indonesia dengan menggunakan model persamaan yang dapat dirumuskan sebagai berikut :

1)  ………….(3.1)

2)  …………..(3.2)

Keterangan:

KINV =    Jumlah kredit investasi sektor UMKM pada Bank Umum (Januari 2002– Februari 2006).

KMK =    Jumlah kredit modal kerja sektor UMKM pada Bank Umum (Januari 2002– Februari 2006).

DPKt =    Dana Pihak Ketiga pada Bank Umum (Januari 2002– Februari 2006).

CARt =    Capital Adequecy Ratio pada Bank Umum (Januari 2002– Februari 2006).

ROAt =    Return on Asset pada Bank Umum (Januari 2002– Februari 2006).

NPLINVt, MKt = Non Performing Loans untuk kredit investasi, kredit modal kerja pada Bank Umum (Januari 2002– Februari 2006).

i =    Tingkat kesalahan atau tingkat gangguan

Estimasi regresi tersebut menggunakan metode ordinary least square dengan bantuan program komputer (Eviews). Selanjutnya koefisien regresi yang didapat diuji dengan uji koefisien regresi parsial (t test) dan uji koefisien regresi serempak (F test). Mengingat penelitian ini menggunakan data menurut deret waktu (time series), maka dilakukan langkah pengujian terhadap kemungkinan ada tidaknya autokorelasi. Dalam penelitian ini pendeteksian ada tidaknya autokorelasi dilakukan melalui uji Lagrange Multiplier. Pengujian asumsi klasik lain yang juga dilakukan dalam penelitian ini adalah uji multikolinearitas dan heteroskedastisitas.

4. ANALISIS DAN PEMBAHASAN

Interaksi antara perbankan dengan para pelaku ekonomi secara langsung melalui penyaluran kredit perbankan akan berpengaruh terhadap perkembangan berbagai aktivitas perekonomian. Dari sisi produksi perkembangan pembiayaan dalam bentuk kredit perbankan akan berpengaruh terhadap kemampuan produksi dunia usaha sehingga akan menentukan tingkat output riil dari berbagai sektor ekonomi.

Dalam instrumen-instrumen pengendalian moneter penyaluran kredit langsung merupakan instrumen langsung berupa penyaluran kredit secara langsung (atau melalui agen pemerintah) kepada sektor, program proyek, dan/atau kegiatan tertentu (Ascarya, 2005). Menurut Alexander (1995) umumnya kredit langsung ini diberikan kepada sektor yang sedang digalakkan oleh pemerintah, namun belum cukup menarik bagi sektor swasta atau diberikan untuk membiayai program, proyek, dan/atau kegiatan yang diprioritaskan oleh pemerintah. Instrumen ini banyak digunakan di negara-negara dalam transisi.

Sejak dicanangkannya tahun 2005 sebagai Tahun Mikro Kredit Indonesia, pemerintah mulai gencar memberdayakan sektor Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM), sebagai upaya dalam menggerakkan sektor riil yang pernah terpuruk setelah krisis ekonomi melanda beberapa negara di wilayah Asia Tenggara. UMKM diharapkan mampu mengembangkan ekonomi masyarakat menengah ke bawah (pedesaan) dan struktur permodalan masyarakat (pedesaan) melalui berbagai usaha informal.

Secara umum jumlah kredit investasi dan modal kerja yang disalurkan bank umum kepada UMKM selama periode penelitian menunjukkan angka yang terus meningkat meskipun dengan nilai yang cukup berfluktuatif. Bila kedua jenis kredit ini dibandingkan, maka terlihat bahwa jumlah kredit modal kerja yang disalurkan bank umum kepada UMKM memiliki proporsi yang lebih tinggi dibandingkan dengan kredit investasi. Kredit modal kerja berkisar antara Rp 25.000,00 – Rp 70.000,00 milyar, sedangkan kredit investasi hanya berkisar antara Rp 8.000,00 – Rp 22.000,00 milyar. Data ini menunjukkan bahwa kebutuhan sektor UMKM akan permodalan yang bersumber dari kredit perbankan lebih banyak diperuntukkan bagi pengembangan modal usaha produksi daripada perluasan usaha dengan investasi baru.

Sementara dari sisi supply, perilaku penawaran kredit kepada UMKM, baik berupa kredit modal kerja maupun investasi, lebih menekankan pada kondisi internal perbankan itu sendiri. Hal itu terbukti dari hasil penelitian yang menunjukkan sebesar 94 dan 96 persen dari variasi kredit investasi dan kredit modal yang dikucurkan bank umum dipengaruhi oleh variabel DPK, CAR, ROA, dan NPLs, sedangkan sisanya dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak dimasukkan dalam model. Secara serempak hasil uji signifikansi juga menunjukkan bahwa DPK, CAR, ROA, dan NPLs berpengaruh nyata terhadap perilaku penawaran kredit bank umum, baik berupa kredit investasi maupun kredit modal kerja kepada sektor UMKM di Indonesia.

Permasalahan likuiditas perbankan pada masa krisis 1997/1998, ternyata masih berefek pada perilaku penawaran kredit perbankan, terutama pada permulaan tahun 2002 hingga medio 2004. Akibatnya, kredit investasi dan kredit modal kerja yang disalurkan bank umum kepada sektor UMKM cukup rendah dan stabil (Gambar 4 dan 5). Terjadinya bank run dan meningkatnya kewajiban luar negeri serta tingginya suku bunga juga telah menyebabkan terjadinya negative interest margin pada perbankan. Hal ini pada gilirannya telah menurunkan modal perbankan secara drastis.

Dalam kondisi ini wajar jika bank-bank kemudian bertahan untuk tidak menyalurkan kredit karena kenaikan kredit yang disalurkan akan menambah aset berisiko sehingga mengharuskan bank menambah modal untuk memenuhi ketentuan Capital Adequacy Ratio (Gambar 6: awal periode penelitian nilai CAR cukup tinggi). Fenomena ini mengakibatkan turunnya kemampuan bank menyalurkan kredit sebagai akibat menurunnya permodalan. Di sisi lain pada kurun waktu yang sama pertumbuhan DPK juga masih lambat (Gambar 3), yang pada gilirannya berdampak terhadap rendahnya kemampuan perbankan dalam menyalurkan kredit investasi dan modal kerja kepada sektor UMKM.

Memasuki Juli 2004 sampai akhir periode observasi kredit investasi dan modal kerja yang disalurkan bank umum kepada sektor UMKM menunjukkan peningkatan yang signifikan dengan meningkatnya DPK pada bank. Hasil ini juga dibuktikan melalui uji signifikansi secara parsial, yaitu pada tingkat signifikansi 10 persen, DPK berpengaruh nyata dan positif terhadap penawaran kredit investasi dan kredit modal kerja bank umum kepada sektor UMKM. Hasil ini menunjukkan bahwa peran intermediasi perbankan dalam menghidupkan sektor UMKM di Indonesia masih sangat dipengaruhi oleh jumlah dana pihak ketiga yang berhasil dihimpun bank umum di Indonesia.

Pengaruh yang positif dan signifikan secara parsial juga ditunjukkan oleh variabel ROA dan CAR. Stabilnya rasio CAR dan ROA mencerminkan stabilnya jumlah modal dan laba bank umum. Kondisi perbankan yang stabil akan meningkatkan kemampuan bank umum dalam menyalurkan kredit kepada sektor UMKM. Slope positif dari kedua variabel tersebut menunjukkan bahwa selama periode penelitian, Januari 2002– Februari 2006, jumlah kredit investasi dan modal kerja yang disalurkan bank umum kepada sektor UMKM akan bertambah apabila:

- rasio kecukupan modal bank umum dinaikkan serta

- rentabilitas bank umum yang terus meningkat.

Sementara pada tingkat signifikansi yang sama (10 persen), NPLs justru berpengaruh signifikan, namun negatif terhadap penawaran kredit perbankan kepada sektor UMKM di Indonesia. Selama masa observasi NPLs kredit investasi dan modal kerja yang tinggi menyebabkan penawaran kredit investasi dan modal kerja bank umum kepada sektor UMKM berkurang. Sebaliknya, NPLs yang rendah secara signifikan meningkatkan penawaran kredit bank umum kepada sektor ini. Hasil ini sejalan dengan fenomena di mana NPLs yang tinggi menyebabkan bank harus membentuk cadangan penghapusan yang lebih besar sehingga dana yang dapat disalurkan lewat pemberian kredit juga semakin berkurang.

5.  SIMPULAN DAN SARAN

5.1  Simpulan

Selain dana yang tersedia (DPK), perilaku penawaran kredit perbankan juga dipengaruhi oleh persepsi bank terhadap prospek usaha debitor dan kondisi perbankan itu sendiri seperti permodalan (CAR), jumlah kredit macet (NPLs), serta perbandingan laba terhadap total aset (ROA). Dari hasil analisis dan pembahasan diperoleh simpulan sebagai berikut.

(1)    Pulihnya kepercayaan terhadap sistem perbankan dengan adanya program penjaminan pemerintah telah mendorong kenaikan Dana Pihak Ketiga (DPK). Selain itu, program rekapitalisasi perbankan mampu mengatasi permasalahan modal dan rentabilitas bank (yang tercermin dalam rasio CAR dan ROA) serta non performing loan (NPLs) yang berhasil ditekan telah meningkatkan kemampuan bank umum dalam menyalurkan kredit investasi dan modal kerja kepada sektor UMKM di Indonesia.

(2)    Hasil uji F selama masa observasi menunjukkan bahwa secara serempak variabel-variabel DPK, CAR, ROA, dan NPLs berpengaruh nyata dan signifikan terhadap penawaran kredit investasi dan kredit modal kerja yang disalurkan bank umum kepada sektor UMKM di Indonesia.

(3)    Pada tingkat signifikansi 10 persen, variabel DPK, CAR, dan ROA secara parsial menunjukkan pengaruh yang positif dan signifikan terhadap penawaran kredit investasi dan kredit modal kerja bank umum kepada sektor UMKM. Sebaliknya, NPLs menunjukkan hubungan yang negatif dan signifikan terhadap penawaran kedua jenis kredit tersebut.

5.2  Saran

(1)    Pemberian kucuran kredit kepada dunia usaha khususnya di sektor UMKM perlu ditingkatkan dalam upaya meningkatkan peran perbankan nasional sebagai lembaga intermediasi. Upaya yang dapat ditempuh bank umum antara lain dengan mengaktifkan pos-pos keuangan mikro serta membuat inovasi baru dalam perannya sebagai micro banking di berbagai wilayah di Indonesia, dengan manajemen yang lebih baik untuk menghindari kemungkinan risiko-risiko kredit macet yang dapat merugikan bank umum di Indonesia.

(2)    Mengingat hasil penelitian yang menunjukkan bahwa perilaku penawaran kredit bank umum kepada sektor UMKM sangat dipengaruhi oleh indikator-indikator perbankan itu sendiri (seperti DPK, CAR, ROA, dan NPLs), maka menurut hemat penulis perlu dilakukan langkah-langkah kompromi dalam kebijakan moneter dan perbankan dengan harapan semakin stabilnya kondisi perbankan. Di samping itu, juga akan meningkatkan kembali peran intermediasi bank umum dalam upaya menyelaraskan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi di Indonesia.

(3)    Penelitian ini menjelaskan peran bank umum kepada sektor UMKM dari supply side saja. Untuk mendapatkan hasil yang cover both side, penulis menyarankan agar dilakukan juga penelitian lanjutan dari sisi permintaan kredit, sehingga bisa ditemukan akar dan solusi permasalahan dari disintermediasi bank umum kepada sektor UMKM di Indonesia. Selain itu, masalah yang dapat timbul dari adanya faktor jarak waktu (lag) dari kebijakan-kebijakan moneter dan perbankan juga dapat dimasukkan dalam model studi lanjutan. Dengan demikian, nantinya dapat memberikan saran kebijakan yang lebih realistik dengan memperhatikan adanya masalah jarak waktu (lag).

DAFTAR PUSTAKA

Agenor, P.R., J. Aizenman, dan A. Hoffmaister. 2000. The Credit Crunch in East Asia : What Can Bank Excess Liquid Assets Tell Us? NBER, Inc., Cambridge. Working Paper 7951.

Badan Pusat Statistik. Statistik Indonesia Tahun 2000. Jakarta.

Bank Indonesia. 2004. Laporan Triwulanan Perkembangan Moneter, Sistem Pembayaran, dan Perbankan Vol.4, No.1, Januari – Maret 2004.

Harmanta dan Mahyus Ekananda. 2005. “Disintermediasi Fungsi Perbankan di Indonesia Pasca Krisis 1997 : Faktor Permintaan atau Penawaran Kredit, Sebuah Pendekatan dengan Model Disequilibrium”. Buletin Ekonomi Moneter dan Perbankan. Juni 2005.

Insukindro. 1995. Ekonomi Uang dan Bank. Teori dan Pengalaman di Indonesia. –Yogyakarta: BPFE.

Muliaman D.Hadad dkk.. 2004. Model Estimasi Permintaan dan Penawaran Kredit Konsumsi Rumah Tangga di Indonesia. Direktorat Penelitian dan Pengaturan Perbankan. Bank Indonesia. Jakarta. (www.bi.go.id)

Nopirin. 1990. Ekonomi Moneter.Yogyakarta: BPFE.

Sukirno, Sadono. 2003. Pengantar Teori Makroekonomi. Edisi Kedua. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

Suseno dan Piter Abdullah. 2003. Sistem dan Kebijakan Perbankan di Indonesia. Jakarta: Pusat Pendidikan dan Studi Kebanksentralan BI.

Sutaryono, Paul. 2005. “Gairah Bank Nasional dalam UMKM dan Potensi Risiko Persaingan”. Economic Review Journal. No. 20 / Juni 2005.

Undang-undang Republik Indonesia No. 10, Tahun 1998 tentang Perbankan (Perubahan atas Undang-undang No. 7, Tahun 1992).

Warjiyo, Perry. 2004. Mekanisme Transmisi Kebijakan Moneter di Indonesia. Jakarta: Pusat Pendidikan dan Studi Kebanksentralan BI.


LAMPIRAN:

Gambar 1

Kredit Investasi dan Modal Kerja Sektor UMKM Di Indonesia

Tahun 2002 – 2005 (Miliar Rupiah)

Gambar 2

Penawaran Uang Keynes


Gambar 3

Dana Pihak Ketiga pada Bank Umum di Indonesia (2002-2006)

Gambar 4

Posisi Kredit Investasi sektor UMKM dan NPLs Kredit Investasi pada Bank Umum di Indonesia (2002-2006)

Gambar 5

Posisi Kredit Modal Kerja sektor UMKM dan NPLs Kredit Modal Kerja pada Bank Umum di Indonesia (2002-2006)

Gambar 6

Rasio ROA dan CAR Pada Bank Umum di Indonesia (2002 –  2006)


Tabel 1

Hasil Regresi Persamaan Penawaran Kredit Investasi Bank Umum

Dependent Variable: UMKM_INV
Method: Least Squares
Sample(adjusted): 2002:02 2006:02
Included observations: 49 after adjusting endpoints
Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.
C -38633.61 4124.228 -9.367475 0.0000
DPK 0.051364 0.004928 10.42176 0.0000
ROA 1164.610 555.6166 2.096067 0.0419
CAR 258.7073 126.5564 2.044206 0.0469
NPL_INV(-1) -0.203969 0.103162 -1.977168 0.0543
R-squared 0.941564 Mean dependent var 13748.18
Adjusted R-squared 0.936252 S.D. dependent var 4436.883
S.E. of regression 1120.244 Akaike info criterion 16.97693
Sum squared resid 55217687 Schwarz criterion 17.16998
Log likelihood -410.9348 F-statistic 177.2399
Durbin-Watson stat 1.183794 Prob(F-statistic) 0.000000

Tabel 2

Hasil Regresi Persamaan Penawaran Kredit Modal Kerja Bank Umum

Dependent Variable: UMKM_MK
Method: Least Squares
Sample(adjusted): 2002:02 2006:02
Included observations: 49 after adjusting endpoints
Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.
C -100543.3 9071.268 -11.08371 0.0000
DPK 0.155939 0.014262 10.93372 0.0000
ROA 1916.843 1322.661 1.449233 0.1544
CAR 548.6913 279.5891 1.962492 0.0560
NPL_MK(-1) -0.758872 0.316763 -2.395713 0.0209
R-squared 0.963525 Mean dependent var 43688.37
Adjusted R-squared 0.960209 S.D. dependent var 12442.96
S.E. of regression 2482.069 Akaike info criterion 18.56802
Sum squared resid 2.71E+08 Schwarz criterion 18.76107
Log likelihood -449.9166 F-statistic 290.5788
Durbin-Watson stat 0.962676 Prob(F-statistic) 0.000000

PENAWARAN EKSPOR KAKAO INDONESIA

July 19, 2010 1 comment

(Persoalan Dummy)

NURHIDAYANI1)

AUGUSTINA KURNIASIH2)

ANIK HERMININGSIH3)

Abstract

This study analyze some factors that influence Indonesian’s export of cacao, the size of the impact, and the elasticity of each variables. Using linier multivariate regression we find that cacao’s exports supply were influenced by domestic production, domestic price, and exchange rate.

  1. Pendahuluan

Kakao merupakan salah satu komoditas hasil perkebunan dan juga salah satu komoditas ekspor utama sektor pertanian di Indonesia.  Pengembangan kakao ke depan secara global diarahkan pada upaya mewujudkan agribisnis kakao yang efisien dan efektif sehingga tercipta peningkatan pendapatan petani (khususnya petani kakao) dan hasil kakao yang berdaya saing.

Indonesia merupakan produsen kakao dunia pada urutan ke-tiga (lihat Tabel l.) Produksi kako Indonesia menurun pada tahun 2002, namun terus meningkat hingga 2004/2005.

Tabel 1.  Produksi Kakao Dunia, 2001-2005 (000 ton)

Kelompok Negara 2001-2002 2002-2003 2003-2004 2004-2005
Cote d”Ivoire 1.264,7 1.351,5 1.407,2 1.273,0
Ghana 340,6 497,0 737,0 586,0
Indonesia 455,0 410,0 420,0 435,0
Nigeria 185,0 173,2 175,0 190,0
Total Dunia 2.868,4 3.166,7 3.521,6 3.289,0

Sumber           : International Cocoa Organization,  2005

Selain produsen ke-tiga dunia, Indonesia juga merupakan negara pengekpor kakao dunia. Pada tahun 2003/4 Indonesia merupakan pengekspor ke-tiga dunia.

Tabel 2. Eksportir Biji Kakao, 2000/1 – 2003/2004

No. Negara Eksportir Jumlah Ekspor ( 000 ton)
2000/01 2001/02 2002/03 2003/04
1 Cameroon 101,56 95,63 108,19 136,08
2 Pantai Gading 903,39 1.019,25 1.070,98 1.039,48
3 Ghana 306,83 284,68 310,33 608,10
4 Nigeria 149,37 160,29 145,09 161,84
5 Brazil 2,48 3,50 3,59 1,56
6 Rep. Dominika 33,81 40,25 38,39 40,44
7 Equador 57,19 58,86 57,37 85,88
8 Venezuela 7,59 8,20 8,30 7,39
9 Indonesia 326,46 364,81 365,65 314,10
10 Malaysia 17,17 18,45 21,11 11,84
11 Papua New Guinea 38,80 37,92 39,07 38,70
12 Lainnya 42,07 46,80 47,92 74,38
Total 1.986,72 2.138,62 2.215,97 2.519,80

Sumber : International Cocoa Organization, 2004

Jumlah produksi kakao Indonesia pada tahun 2002/2003 menurut Lembaga Riset Perkebunan Indonesia (2004), sebesar 425.000 ton sedangkan konsumsinya sebesar 12.000 ton, kelebihan produksi ini ditawarkan Indonesia kepada negara lain melalui kegiatan ekspor.  Oleh karena itu secara spesifik masalah yang dikaji dalam penelitian ini adalah :

1)        Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi penawaran ekspor kakao Indonesia ?

2)        Seberapa besar pengaruh faktor-faktor tersebut terhadap penawaran ekspor kakao Indonesia ?

3)        Seberapa besar elastisitas masing-masing faktor yang mempengaruhi penawaran ekspor kakao ?

II.  TINJAUAN TEORITIS

2.1. Kakao

Kakao merupakan tanaman tropis tahunan yang berasal dari Amerika Selatan.  Dari Amerika Selatan tanaman ini menyebar ke Amerika Utara, Afrika, dan Asia (Anonymous, 2005). Di Indonesia, budidaya kakao diusahakan oleh perusahaan Perkebunan Negara dan Swasta serta Perkebunan Rakyat.  Lokasi perusahaan  perkebunan skala besar yang diusahakan negara terletak di Sumatera Utara, Jawa Tengah, dan Jawa timur.

Beberapa produk olahan yang dapat dihasilkan dari kakao yaitu, cocoa liquor, cocoa butter, cocoa cake dan cocoa powder. Produk tersebut dapat dijelaskan melalui pohon industri kakao, pada Gambar 1.

2.2 Teori Penawaran

Penawaran suatu komoditas, baik barang atau jasa merupakan jumlah komoditas yang ingin dijual pada berbagai tingkat harga di pasar pada jangka waktu tertentu.  Hukum penawaran menyatakan bahwa semakin tinggi harga suatu barang maka akan semakin banyak jumlah barang yang ditawarkan oleh para produsen.  Sebaliknya, jika harga rendah maka semakin berkurang jumlah barang yang ditawarkan oleh produsen.  Hal ini dapat diartikan adanya hubungan searah (positif) antara harga suatu barang tertentu dengan jumlah barang yang akan dijual, ceteris paribus (Gilarso, 1993).

Banyaknya suatu komoditas yang akan dihasilkan dan ditawarkan oleh perusahaan dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktor-faktor tesebut antara lain : 1) Harga barang itu sendiri, 2)  Harga barang substitusi, 3) Harga faktor produksi, 4) Teknologi , dan 5) Harapan produsen terhadap harga produksi di masa mendatang.

2.3.      Teori Perdagangan Internasional

Menurut Gonarsyah dalam Safitri (2004), ada beberapa faktor yang mendorong timbulnya perdagangan internasional (ekspor-impor) suatu negara dengan negara lain.  Faktor-faktor tersebut antara lain, 1) keinginan untuk memperluas pemasaran komoditas ekspor, 2) memperbesar penerimaan devisa negara bagi kegiatan pembangunan, 3) adanya perbedaan biaya relatif dalam menghasilkan komoditas tertentu, serta 4) adanya perbedaan penawaran dan permintaan antar negara karena tidak semua negara mampu menyediakan kebutuhan masyarakatnya.

Adam Smith dalam Tatakomara (2004), menyatakan bahwa perdagangan antar dua negara didasarkan pada keunggulan absolut (absolut advantage).  Jika

SHEEL &

PULP

BAHAN BAKAR
ASSENCE

(FLAVOUR)

PLASTIK FILLER
SINGLE CEEL PROTEIN
COCOA BUTTER
OLEO CHEMICAL
JELLY
ALKOHOL
PEKTIN
GAS BIO
PUPUK HIJAU
VITAMIN D
FATTY ACID
PEKTIN
TAMMIN
LECITHIN
Rumah Tangga
Industri Kimia
Industri Kimia
Industri Kimia
Industri Kimia
Rumah Tangga
Pakan Ternak
Rumah Tangga
In.Kimia/Farmasi
Industri Kimia
Obat-obatan
Industri Kimia
Makanan
Industri Kimia
Industri Kimia
Obat-obatan
Makanan
CONCENTRATE
Kosmetika
Minuman
Makanan
Obat-obatan
POWDER
PASTE
Minuman
Rice
Bars
Confectionary

Gambar 1.  Pohon Industri Kakao

Sumber : Departemen Pertanian, 2001

sebuah negara lebih efisien daripada (atau memiliki keunggulan absolut terhadap) negara lain dalam memproduksi sebuah komoditas, namun kurang efisien dibanding (atau memiliki kerugian absolut terhadap) negara lain dalam memproduksi komoditas lainnya, maka kedua negara tersebut dapat memperoleh keuntungan dengan cara masing-masing melakukan spesialisasi dalam memproduksi komoditas yang memiliki keunggulan absolut, dan menukarkannya dengan komoditas lain yang memiliki kerugian absolut.

Sedangkan Ricardo dalam Salvatore (2004), menyatakan bahwa perdagangan antar dua negara didasarkan pada keunggulan komparatif, meskipun sebuah negara kurang efisien dibanding (atau memiliki kerugian absolut terhadap) negara lain dalam memproduksi kedua komoditas, namun masih tetap  terdapat dasar untuk melakukan  perdagangan yang menguntungkan kedua belah pihak.  Negara pertama harus melakukan spesialisasi dalam memproduksi dan mengekspor komoditas yang memiliki kerugian absolut lebih kecil (ini merupakan komoditas dengan keunggulan komparatif) dan mengimpor komoditas yang memiliki kerugian absolut lebih besar (komoditas ini memiliki kerugian komparatif).

2.4. Teori Ekspor

Ekspor suatu negara merupakan selisih antara jumlah komoditas yang tersedia untuk ditawarkan dengan permintaan dalam negeri dan stok pada tahun berjalan.  Menurut Soekartawi (2005), ekspor sebagai bagian dari perdagangan internasional bisa dimungkinkan oleh beberapa kondisi, antara lain :

1)         Adanya kelebihan produksi dalam negeri, sehingga kelebihan tersebut dapat dijual ke luar negeri melalui kebijaksanaan ekspor.

2)        Adanya permintaan luar negeri untuk suatu produk walaupun produk tersebut hanya tersedia sedikit karena adanya kekurangan produk dalam negeri.

3)         Adanya keuntungan yang lebih besar dari penjualan ke luar negeri daripada penjualan di dalam negeri, dikarenakan harga di pasar dunia yang lebih menguntungkan.

4)        Adanya kebijaksanaan ekspor yang bersifat politik.

5)        Adanya barter antarproduk tertentu dengan produk lain yang diperlukan dan tak dapat diproduksi di dalam negeri.

Besarnya ekspor suatu komoditas di pasar internasional dalam perdagangan internasional akan sama dengan besarnya impor komoditas tersebut.  Harga yang terjadi pada pasar internasional merupakan keseimbangan antara penawaran dan permintaan dunia.  Perubahan dalam produksi dunia akan mempengaruhi penawaran dunia dan perubahan dalam konsumsi dunia akan mempengaruhi permintaan dunia.  Kedua perubahan tersebut pada akhirnya akan mempengaruhi harga (Salvatore, 2004).

Banyak faktor yang mempengaruhi penampilan ekspor. Menurut Darmansyah dalam Soekartawi (2005), faktor-faktor ini adalah harga internasional komoditas tersebut, nilai tukar uang (exchange rate), kuota ekspor-impor, kuota, dan tarif serta nontarif.

2.5 Kerangka Pemikiran Operasional

Penawaran ekspor kakao Indonesia dipengaruhi oleh berbagai macam faktor.  Faktor-faktor tersebut diperkirakan adalah produksi kakao Indonesia, konsumsi kakao domestik, jumlah ekspor kakao tahun sebelumnya, harga kakao domestik, nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika, serta situasi perekonomian (dummy).  Produksi kakao Indonesia diduga berpengaruh karena bila produksi dalam negeri berlebih maka kelebihan ini dapat ditawarkan ke negara lain melalui kegiatan ekspor. Naik-turunnya jumlah konsumsi kakao domestik diduga berpengaruh terhadap jumlah penawaran ekspor kakao Indonesia. Harga kakao internasional dan harga kakao domestik digunakan dalam penelitian ini, karena dalam hukum penawaran maupun permintaan, harga dapat mempengaruhi jumlah penawaran dan permintaan. Jumlah ekspor kakao pada tahun sebelumnya digunakan sebagai faktor yang mempengaruhi, karena naik turunnya jumlah ekspor kakao pada saat ini dapat diperkirakan oleh jumlah ekspor kakao pada tahun sebelumnya. Nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika merupakan faktor pendukung yang memungkinkan terjadinya perdagangan Internasional. Serta Situasi perekonomian sebelum dan setelah terjadinya krisis moneter (Dummy), karena diduga mempengaruhi jumlah penawaran ekspor kakao.  Kerangka pemikiran operasional ditunjukkan pada Gambar 3.

Diolah dengan Program SPSS
Ekspor Kakao Indonesia

Gambar 3. Skema Kerangka Pemikiran Operasional

2.6. Hasil Penelitian Terdahulu

Kesimpulan penelitian yang dilakukan oleh Sambudi (2005), faktor-faktor  yang mempengaruhi ekspor kopi Arabika Indonesia adalah harga ekspor kopi Arabika, harga domestik kopi Arabika, nilai tukar rupiah terhadap dollar, trend waktu, pendapatan perkapita, lag ekspor, produksi, dan dummy.  Semua variabel yang terdapat dalam model ekspor masing-masing berpengaruh nyata terhadap ekspor kecuali pendapatan perkapita dan trend waktu.  Dalam jangka pendek semua variabel dalam model ekspor memiliki nilai elastisitas kurang dari satu.  Sedangkan dalam jangka panjang ekspor kopi Arabika Indonesia responsif  terhadap perubahan harga domestik, nilai tukar, produksi, dan lag ekspor.  Sedangkan ekspor kopi Arabika Indonesia tidak responsif terhadap perubahan harga ekspor.  Peningkatan jumlah ekspor ini disebabkan oleh faktor kurs, yaitu terdepresiasinya rupiah terhadap dollar Amerika yang membuat harga kopi Arabika Indonesia relatif lebih murah (variabel dummy).

Karabain (2001), mengkaji perdagangan kakao Indonesia ke Malaysia.  Ekspor kakao Indonesia ke Malaysia dipengaruhi secara nyata oleh harga kakao Indonesia ke Malaysia, konsumsi kakao Indonesia, dan tidak dipengaruhi secara nyata oleh produksi Indonesia. Sedangkan impor kakao Malaysia dari Indonesia secara nyata dipengaruhi oleh produksi kakao Malaysia, konsumsi kakao Malaysia, dan pendapatan per kapita Malaysia.

III. METODE PENELITIAN

3.1.  Data

Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder dengan menggunakan data deret waktu  (time series).  Data diperoleh dari Badan Pusat Statistik (BPS), Bank Indonesia (BI), Asosiasi Kakao Indonesia (ASKINDO), Departemen Pertanian, dan Direktorat Jenderal Perkebunan Indonesia.

3.2. Analisis Data

Data dianalisis secara deskriptif dan kuantitatif.  Metode deskriptif digunakan untuk mengetahui perkembangan produksi dan perkembangan ekspor kakao Indonesia, sedangkan metode kuantitatif digunakan untuk mengetahui dan menganalisis faktor-faktor yang berpengaruh terhadap penawaran ekspor kakao Indonesia.

Metode kuantitatif yang digunakan adalah model ekonometrika dengan menggunakan persamaan tunggal (single equation) dalam persamaan model regresi linier berganda.  Model penawaran ekspor untuk kakao dalam penelitian ini dapat dituliskan sebagai berikut :

JEK = bo+  b1 PDt +  b2 KDt + b3 JEt-1 + b4 HIt + b5 HDt- +  b6 NTt- + b7 D + ε … (1)

Dimana :

PDt = Produksi Domestik Kakao Indonesia (ton) pada tahun t

KDt = Konsumsi Kakao Domestik (ton) pada tahun t

JEt-1 = Jumlah Ekspor Kakao (ton) pada tahun sebelumnya t-1

HIt = Harga Kakao Internasional (US $/ton) pada tahun t

HDt = Harga Kakao Domestik (Rp/ton) pada tahun t

NTt = NIlai Tukar Rupiah terhadap Dollar AS (Rp/US$) pada tahun t

D       = Situasi Perekonomian, sebelum (0) dan setelah (1) krisis ekonomi

JEK     = Jumlah Ekspor Kakao Indonesia (ton)

ε          = Variable pengganggu

b0 = intersep

b1-b6 = parameter

Tanda parameter yang diharapkan adalah :

b1 > 0, b2 < 0,  b3 > 0, b4 > 0, b5 < 0, b6 > 0, b7 > 0

3.3. Pengolahan Data

Pengolahan data dilakukan secara bertahap, dimulai dengan pengelompokan data, perhitungan penyesuaian yang dilakukan dengan program Microsof Excel, kemudian ditabulasikan sesuai dengan keperluan. Data  ditabulasikan  untuk diolah dan dianalisis dengan program komputer SPSS 12.0.

3.4. Pengujian Statistik

Untuk menguji apakah  secara statistik peubah-peubah bebas yang dipilih berpenguruh nyata atau tidak terhadap peubah tidak bebas, digunakan uji statistik-F dan uji statistik-t.  Pengujian statistik-F dilakukan untuk mengetahui apakah semua variabel independen secara bersama-sama (simultan) berpengaruh terhadap variabel dependen (Gujarati, 2005).  Tingkat signifikasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebesar 1% dan 5%.  Pengujian juga dapat dilakukan menggunakan distribusi F dengan membandingkan antara nilai kritis F dengan nilai Fhitung yang terdapat pada tabel Analysis of Variance (ANOVA) dari hasil perhitungan komputer.

Mekanisme yang digunakan untuk menguji hipotesis dari koefisien regresi secara serentak adalah :

Ho : b1 = b2 = b3 = …. = bi = 0

(tidak ada pengaruh peubah-peubah dalam persamaan)

Hi : paling sedikit ada satu nilai bi ¹ 0

(paling sedikit ada satu peubah yang mempengaruhi)

Kriteria Uji : Fhitung ≤ Ftabel = terima H0

Fhitung > Ftabel = tolak H0

Jika hasil pengujian menolak H0 berarti minimal ada satu peubah yang berpengaruh nyata terhadap peubah tidak bebas.  Sebaliknya jika hasil pengujian menerima H0, maka secara bersama-sama peubah yang digunakan tidak dapat menjelaskan variasi dari peubah tidak bebas.

Pengujian statistik-t digunakan untuk menguji koefisien regresi dari masing-masing peubah apakah secara terpisah peubah ke-i berpengaruh nyata terhadap peubah tidak bebas (Gujarati, 2005).  Pengujian statistik-t dilakukan dengan menguji hipotesis terhadap koefisien regresi semua variabel independen. Pengujuian hipotesis dari koefisien regresi masing-masing dilakukan dengan menggunakan uji-t, yaitu dengan hipotesis :

Ho : bi = 0

Hi : bi ≠ 0

Kriteria Uji : thitung ≤ ttabel = terima H0

thitung > ttabel = tolak H0

Jika hipotesis nol ditolak berarti peubah bebas yang diuji berpengaruh nyata terhadap peubah tidak bebas. Sebaliknya jika hipotesis nol diterima maka peubah yang diuji tidak berpengaruh nyata terhadap peubah tidak bebas.

3.5. Pengukuran Elastisitas

Koefisien-koefisien yang diperoleh dari hasil perhitungan regresi selanjutnya dijadikan bahan perhitungan untuk menentukan nilai dugaan elastisitas.  Nilai elastisitas tersebut digunakan untuk mengetahui derajat kepekaan suatu fungsi terhadap perubahan yang terjadi pada variabel-variabel yang mempengaruhi.  Besarnya nilai elastisitas penawaran ekspor kakao pada penelitian ini  ditentukan sebagai berikut :

_    _

E (x) = b ( X / Y )  …………………………………………………………………………………..(6)

Dimana :   E (x) = Elastisitas Y terhadap X

b       = koefisien regresi

_

X      = rata-rata variabel bebas

_

Y      = rata-rata variabel tidak bebas

Apabila nilai elastisitas lebih besar dari satu (E > 1) dikatakan elastis (peka), karena perubahan satu persen peubah bebas mengakibatkan perubahan peubah tidak  bebas lebih  dari satu persen.  Jika nilai elastisitas antara nol dan satu (0 < E <1) dikatakan inelastis, karena perubahan satu persen peubah bebas mengakibatkan perubahan peubah tidak bebas kurang dari satu persen.  Jika elastisitas sama dengan nol artinya inelastis sempurna, jika tak terhingga artinya elastisitas sempurna, dan jika sama dengan satu disebut unitary elastis.

3.6. Hipotesis Penelitian

1)        Produksi kakao diduga berpengaruh positif terhadap jumlah ekspor, karena semakin meningkatnya produksi, maka jumlah yang ditawarkan untuk ekspor akan semakin besar.

2)        Konsumsi kakao domestik diduga berpengaruh negatif terhadap jumlah ekspor kakao, karena jika konsumsi dalam negeri tinggi maka produksi kakao terlebih dahulu digunakan untuk memenuhi permintaan kakao dalam negeri.

3)        Jumlah ekspor kakao pada tahun sebelumnya diduga berpengaruh positif terhadap jumlah ekspor kakao pada saat ini, karena semakin besar jumlah ekspor kakao Indonesia pada tahun sebelumnya, maka akan semakin besar pula jumlah penawaran ekspor kakao Indonesia pada tahun berikutnya.

4)        Harga kakao internasional diduga berpengaruh positif terhadap jumlah ekspor Indonesia, karena semakin semakin tinggi harga kakao di pasar internasional, maka jumlah penawaran ekspor kakao Indonesia akan semakin besar.

5)        Harga kakao domestik diduga berpengaruh negatif terhadap jumlah ekspor kakao Indonesia, karena jika harga domestik meningkat, maka produksi kakao yang dihasilkan akan ditawarkan terlebih dahulu untuk keperluan dalam negeri (meningkatnya penawaran domestik terhadap kakao) yang mengakibatkan penawaran ekspor kakao berkurang.

6)        Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS diduga berpengaruh positif terhadap jumlah ekspor kakao Indonesia, dimana peningkatan nilai tukar dollar AS menyebabkan penawaran kakao Indonesia meningkat.

7)        Situasi perekonomian (Dummy) diduga berpengaruh positif terhadap jumlah penawaran ekspor kakao Indonesia, dimana situasi perekonomian yang kondusif dapat meningkatkan jumlah penawaran ekspor kakao Indonesia.

IV. PERKEMBANGAN KAKAO INDONESIA

4.I.  Produksi

Produksi biji kakao Indonesia pernah mengalami penurunan pada tahun 1997 dan 1999, hal tersebut disebabkan terjadinya musim panas dan penurunan luas areal tanaman kakao itu sendiri.  Jika sebelum tahun 1987, produksi biji kakao Indonesia didominasi oleh perkebunan besar Negara dengan porsi 50 sampai 80%, maka semenjak tahun 1987 (lebih dari 50%) pangsa pasar terbesar untuk produksi kakao diduduki oleh Perkebunan Rakyat.

Tabel 3. Perkembangan   Produksi    Tanaman   Kakao   Indonesia  Menurut

Status Pengusahaan, Tahun 1980-2004

Tahun

Perkebunan

Rakyat (PR)

Perkebunan Besar

Negara (PBN)

Perkebunan Besar

Swasta (PBS)

Total

Produksi

(Ton) (%) (Ton) (%) (Ton) (%) (Ton) (%)
1980 1.058 10,29 8.410 81,78 816 7,93 10.284 100
1981 1.437 10,94 10.429 79,39 1.271 9,67 13.137 100
1982 3.787 21,94 11.464 66,42 2.009 11,64 17.260 100
1983 5.401 27,50 11.738 59,77 2.501 12,73 19.640 100
1984 6.229 23,50 16.561 62,49 3.712 14,01 26.502 100
1985 8.997 26,62 20.512 60,69 4.289 12,69 33.798 100
1986 11.761 34,26 18.288 53,28 4.278 12,46 34.327 100
1987 25.841 51,48 17.658 35,18 6.700 13,35 50.199 100
1988 39.757 50,11 24.112 30,39 15.466 19,49 79.335 100
1989 68.259 61,77 26.975 24,41 15.275 13,82 110.509 100
1990 97.418 68,44 27.016 18,98 17.913 12,58 142.347 100
1991 119.284 68,20 35.463 20,28 20.152 11,52 174.899 100
1992 145.563 70,27 35.993 17,38 25.591 12,35 207.147 100
1993 187.529 72,67 40.638 15,75 29.892 11,58 258.059 100
1994 198.001 73,34 42.086 15,59 29.894 11,07 269.981 100
1995 231.992 76,10 40.933 13,43 31.941 10,48 304.866 100
1996 304.013 81,29 36.456 9,748 33.530 8,96 373.999 100
1997 263.846 79,90 35.644 10,79 30.729 9,31 330.219 100
1998 369.887 82,39 46.307 10,32 32.733 7,29 448.927 100
1999 304.549 82,88 37.064 10,09 25.862 7,04 367.475 100
2000 363.628 86,34 34.790 8,26 22.724 5,40 421.142 100
2001 476.924 88,85 33.905 6,32 25.975 4,84 536.804 100
2002 511.379 89,53 34.083 5,97 25.693 4,50 571.155 100
2003 634.877 90,85 32.075 4,59 31.864 4,56 698.816 100
2004* 585.955 90,03 32.881 5,05 32.042 4,92 650.878 100

Sumber : Ditjen Perkebunan, 2005. Statistik Kakao. Departemen Pertanian

Ket   : *) Sementara0

4.2. Perdagangan Kakao Indonesia

Pengembangan tanaman kakao di Indonesia hingga tahun 2003 telah mencapai 964.223 ha dengan produksi 698.816 ton biji kakao kering yang diperkirakan pada tahun 2005 naik menjadi 992.448 ha dengan produksi 652.396 ton biji kakao kering, tersebar di 31 propinsi. Indonesia pada saat ini sebagai negara produsen kakao terbesar ke-tiga dunia setelah Cote d’Ivoire dan Ghana.  Jumlah petani kakao mencakup 1,098 juta kepala keluarga. Ekspor komoditi kakao mencapai nilai US $ 546,56 juta dengan volume 0,367 juta ton pada tahun 2004 (Departemen Pertanian, 2006).

Kelembagaan yang menangani perkakaoan di Indonesia  meliputi Asosiasi Petani Kakao Indonesia (APKAI) yang mewakili petani, Asosiasi Kakao Indonesia (ASKINDO) yang mewakili pengusaha, Direktorat Jenderal Perkebunan yang mewakili pemerintah, dan Pusat Penelitian Kopi dan Kakao (PUSLITKOKA) yang mewakili lembaga penelitian.

Menurut Askindo 2006, sebagian besar petani kakao belum menjual langsung  hasil panennya kepada perusahaan.  Hal ini disebabkan antara lain, (1) tempat tinggal petani relatif tersebar dan (2) jumlah produksi kakao seorang petani setiap kali panen relatif sedikit (satu sampai lima kilogram per dua minggu).  Mata rantai perdagangan kakao dapat dijelaskan pada gambar di bawah ini.

Petani kakao yang bertempat tinggal jauh dari Ibukota Kecamatan/Kabupaten biasanya menjual kakao mereka kepada para pedagang pengumpul, karena jumlah kakao yang akan dijual petani tidak lebih dari 20 kg (Departeman Pertanian dalam Karabain, 2001), sehingga menjual langsung kepada para pedagang menjadi tidak efisien, karena memerlukan ongkos angkut  relatif besar. Hal ini akan terus berlangsung selama pengetahuan petani terhadap informasi mengenai kualitas, mutu, serta harga jual kurang.  Oleh karena itu pemerintah perlu memberikan informasi atau penyuluhan mengenai penanganan pascapanen agar hasil produksi mereka menjadi lebih baik sehingga akan memperoleh harga jual yang lebih tinggi.

Pedagang antarkota disini adalah para pedagang yang membeli kakao pada suatu daerah kemudian menjualnya kembali ke luar kota/daerah yang

Gambar 4. Mata Rantai Tataniaga Kakao

Sumber           : Askindo, 2006

membutuhkan suplai barang.  Usaha dagang yang dimaksud adalah usaha yang bergerak pada jual beli biji kakao, sedangkan pedagang perantara dapat diartikan sebagai pedagang kecil, yang umumnya mereka tidak khusus berusaha sebagai pedagang hasil pertanian artinya hanya sebagai usaha sampingan.

4.3. Perdagangan Kakao Dunia

Perdagangan kakao dunia didominasi oleh biji kakao dan produk akhir (cokelat), sedangkan produk antara (cacao butter, cocoa powder, dan cocoa paste) volumenya relatif kecil. Tahun 2001/02, volume ekspor biji kakao mencapai   2,12 juta ton dan re-ekspor 235 ribu ton. Pada periode yang sama, volume ekspor produk akhir (cokelat) mencapai 2,9 juta ton. Sementara volume ekspor kakao butter, kakao powder, dan kakao paste masing-masing sebesar 528 ribu ton,      594 ribu ton, dan 341 ribu ton (Lembaga Riset Perkebunan Indonesia, 2004).

Eksportir utama biji kakao dunia tahun 2003/04 ditempati oleh Pantai Gading dengan total ekspor 1 juta ton. Eksportir terbesar berikutnya adalah Ghana, Indonesia, dan Nigeria dengan volume masing-masing 608 ribu ton,     314 ribu ton, dan 161 ribu ton. Di sisi lain, importir terbesar biji kakao dunia adalah Belanda dengan volume 561 ribu ton, diikuti Amerika Serikat, Jerman, Malaysia, Prancis, Belgia, dan Inggris dengan volume impor masing-masing    488 ribu ton, 212 ribu ton, 181 ribu ton, 154 ribu ton, 139 ribu ton dan 138 ribu ton. Belanda sebagai importir terbesar biji kakao sekaligus berperan sebagai re-ekspor terbesar biji kakao dunia dengan volume 78,2 ribu ton.

4.4. Perkembangan Konsumsi Kakao Dunia

Konsumsi kakao dapat dibedakan antara konsumsi biji kakao dan konsumsi cokelat. Konsumsi biji kakao dihitung berdasarkan kapasitas pengolahan atau grinding capacity, sedangkan konsumsi cokelat dihitung berdasarkan indeks per kapita.

Dalam perdagangan kakao, konsumsi biji kakaolah yang berkaitan langsung dengan produksi dan interaksi keduanya menentukan harga kakao dunia. Harga kakao bergerak naik jika konsumsi biji kakao lebih besar dari produksinya dan sebaliknya harga kakao akan merosot apabila konsumsi biji kakao lebih kecil dari produksi.

Konsumsi biji kakao dunia sedikit berfluktuasi dengan kecenderungan terus meningkat. Negara konsumen utama biji kakao dunia adalah Belanda yang mengkonsumsi 445 ribu ton pada tahun 2000/01. Konsumsi negara ini menurun menjadi 418 ribu ton tahun 2001/02 dan 440 ribu ton tahun 2002/03.  Namun kembali meningkat pada tahun 2003/04 menjadi 445 ribu ton.

Konsumen besar lainnya adalah Amerika Serikat, diikuti Pantai Gading, Jerman, dan Brazil yang masing masing mengkonsumsi 440 ribu ton, 265 ribu ton, 225 ribu ton, dan 205 ribu ton pada tahun 2000/01. Tahun 2001/02 dan 2002/03 konsumsi negara-negara konsumen utama kakao dunia ini relatif stabil, dan sedikit mengalami penurunan.

Sementara itu konsumsi cokelat dunia masih didominasi oleh negara-negara maju terutama masyarakat Eropa yang tingkat konsumsi rata-ratanya sudah lebih dari 1,87kg per kapita per tahun. Konsumsi per kapita tertinggi ditempati oleh Belgia dengan tingkat konsumsi 5,34 kg/kapita/tahun, diikuti Eslandia, Irlandia, Luxembur, dan Austria masing-masing 4,88 kg, 4,77 kg, 4,36 kg dan 4,05 kg/kapita/tahun (Lembaga Riset Perkebunan Indonesia, 2004) .

V. HASIL PENELITIAN

5.1. Hasil Analisis Regresi

Hasil analisis regresi menunjukkan adanya beberapa masalah seperti nilai yang dihasilkan tidak sesuai dengan hipotesis yang dibuat, nilai koefisien korelasi personal yang besar dan dapat menimbulkan masalah multikolinieritas, serta adanya autokorelasi yang ditunjukkan oleh nilai Durbin Watson sebesar 3,060.  Adanya masalah tersebut, maka variabel yang tidak sesuai dengan hipotesis dan yang memiliki koefisien personal bernilai besar tidak dimasukkan ke dalam model, dengan menghilangkan variabel tersebut satu-persatu.

Hasil analisis regresi yang dihasilkan pada akhirnya menyisakan hanya 3 variabel yang berpengaruh nyata sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 4, dengan nilai koefisien determinasi (R2) sebesar 0,892  atau 89,2 %. Nilai ini menunjukkan bahwa 89,2% keragaman ekspor kakao Indonesia dapat dijelaskan oleh variabel-variabel bebas tersebut, sedangkan sisanya sebesar 10,8% dijelaskan oleh variable-variabel lain yang tidak masuk ke dalam model. Model persamaan regresi linier berganda yang terdapat pada tabel adalah sebagai berikit.

JEK   =   199.697,003 + 0,255 PD –  0,041 HD + 19,913 NT

Tabel 4. Hasil Analisis Regresi dari Analisis Penawaran Ekspor Kakao Indonesia

NO. Variabel Independent Koefisien

Regresi

thitung

Elastisitas

1 PD 0,255 *1,813 0,327
2 HD -0,041 **-2,712 0,543
3 NT 19,913 * 2,590 0,376
Intercept =    199.697,003

ttabel

(α 1%) = 2,650
R2 =   0,892 Fhit =  44,249 (α 5%) = 1,771
Durbin Watson =   1,782 Ftab (α 1%) =  6,70

Variabel Dependent  :  Penawaran Ekspor Kakao Indonesia

Keterangan                 :  *    (tingkat kepercayaan 95%)

**  (tingkat kepercayaan 99%)

Berdasarkan Uji ANOVA atau nilai Fhitung sebesar 44,249 lebih besar dari Ftabel pada taraf kepercayaan 99%, yang menunjukkan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima.  Hal ini berarti bahwa variable-variabel bebas yang digunakan yaitu produksi domestik, harga domestik, dan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS secara bersama-sama mempengaruhi jumlah ekspor kakao Indonesia.

5.2. Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penawaran Ekspor Kakao Indonesia

Berdasarkan penjelasan hasil analisis regresi di atas, maka model penawaran ekspor kakao Indonesia merupakan model yang telah memenuhi asumsi metode kuadrat terkecil biasa (OLS = Ordinary Least Square).

1) Produksi Kakao Domestik

Variabel produksi kakao Indonesia memiliki pengaruh yang positif dengan nilai koefisien  sebesar 0,255 dan nilai thitung sebesar 1,813 (lebih besar dari ttabel 1,771) nyata pada taraf kepercayaan 95%. Koefisien regresi tersebut berarti jika terjadi peningkatan produksi kakao domestik sebesar satu ton dengan asumsi variabel bebas lainnya tidak berubah (ceteris paribus), maka akan meningkatkan volume penawaran ekspor kakao Indonesia sebesar 0,255 ton.

Nilai elastisitas produksi kakao domestik Indonesia adalah sebesar 0,327, artinya apabila produksi kakao domestik ditingkatkan sebesar 1 persen, maka penawaran ekspor kakao Indonesia akan meningkat sebesar 0,327 persen. Nilai elastisitas sebesar 0,327 (< 1) menunjukkan bahwa produksi kakao domestik bersifat inelastis, artinya apabila produksi kakao domestik ditingkatkan maka peningkatan ekspor kakao Indonesia tidak terlalu besar. Keadaan ini menunjukkan bahwa volume penawaran ekspor kakao Indonesia bersifat tidak responsif terhadap produksi kakao domestik.

2) Harga Kakao Domestik

Koefisien regresi dari variabel harga domestik adalah sebesar -0,041 dan nilai thitung sebesar 2,712 (lebih besar dari ttabel 2,650), nyata pada taraf kepercayaan 99%.  Tanda koefisien regresi yang bersifat negatif ini memberi arti bahwa jika terjadi peningkatan harga kakao domestik sebesar Rp. 1 per ton dengan asumsi variabel bebas lainnya tidak berubah (ceteris paribus), maka akan menurunkan volume penawaran ekspor kakao Indonesia sebesar 2,712 ton.

Tanda negatif (-) dari variabel ini sesuai dengan hipotesis yang dikemukakan sebelumnya. Harga kakao domestik bila dibandingkan dengan harga kakao internasional dapat dikatakan rendah, apalagi ditambah dengan adanya automatic detention yang diberlakukan oleh Amerika terhadap kakao Indonesia. Jika harga kakao domestik tinggi maka akan menurunkan penawaran ekspor kakao Indonesia ataupun sebaliknya.  Oleh karena itu harga kakao Indonesia yang rendah menarik minat para negara pengimpor dan para eksportir akan meningkatkan penawaran ekspor kakao ke negara-negara lain.

Nilai elastisitas harga kakao domestik Indonesia adalah sebesar -0,543, artinya apabila harga kakao domestik ditingkatkan sebesar 1 persen, maka penawaran ekspor kakao Indonesia akan berkurang sebesar    0,543 persen. Nilai elastisitas sebesar 0,543 (lebih kecil dari 1) menunjukkan bahwa harga kakao domestik bersifat inelastis.  Keadaan ini menunjukkan ekspor kakao Indonesia   tidak terlalu responsif terhadap harga kakao domestik.

3) Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dollar AS

Variabel nilai tukar memiliki pengaruh yang positif terhadap penawaran ekspor kakao Indonesia dengan nilai koefisien  sebesar 19,913 dan nilai thitung sebesar 2,590 (lebih besar dari ttabel 1,771), nyata pada taraf kepercayaan 95%.  Tanda koefisien regresi yang bersifat positif ini mengartikan bahwa jika terjadi penguatan nilai tukar sebesar satu satuan dengan asumsi variabel bebas lainnya tidak berubah (ceteris paribus), maka akan meningkatkan volume penawaran ekspor kakao Indonesia sebesar 19,913 satuan.  Atau dengan kata lain nilai tukar rupiah memiliki pengaruh yang nyata terhadap jumlah ekspor kakao Indonesia, pada taraf kepercayaan 95%.

Tanda positif (+) dari variabel ini sesuai dengan hipotesis yang dikemukakan sebelumnya. Keadaan ekonomi Indonesia yang belum sepenuhnya pulih dari krisis moneter serta situasi politik yang bergejolak menyebabkan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS melemah.  Terdepresiasinya nilai tukar rupiah memungkinkan harga komoditas dalam negeri menjadi lebih murah sehingga daya saing komoditas pertanian Indonesia di pasar luar negeri menjadi semakin meningkat. Oleh karena itu penawaran ekspor kakao Indonesia dapat meningkat.

Elastisitas sebesar 0,376 (lebih kecil dari 1) menunjukkan bahwa nilai tukar rupiah bersifat inelastis terhadap volume penawaran ekspor kakao Indonesia. Ini dapat diartikan bahwa peningkatan volume ekspor kakao Indonesia tidak responsif terhadap perubahan nilai tukar rupiah.

VI. KESIMPULAN DAN SARAN

6.1. Kesimpulan

Beberapa kesimpulan yang dapat ditarik adalah sebagai berikut :

1)        Faktor-faktor yang berpengaruh secara signifikan terhadap penawaran ekspor kakao Indonesia adalah produksi kakao domestik, harga kakao domestik, dan nilai tukar.

2)        Koefisien regresi variabel produksi kakao domestik, harga kakao domestik, dan nilai tukar, masing-masing adalah  +0,255, -0,041, dan + 19.913.

3)        Nilai elastisitas dari variabel produksi kakao domestik, harga kakao domestik, dan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS secara berturut-turut adalah sebesar 0,327, 0,543, dan 0,376

6.2. Saran

Saran untuk meningkatkan penawaran ekspor kakao Indonesia di masa yang akan datang, adalah 1) pemerintah perlu mempertimbangkan kembali  pemberlakuan pajak ekspor untuk kakao, 2)menghapus  beberapa pungutan yang bermasalah, seperti pungutan antar pulau, pungutan antar daerah, dan sumbanganpihak ke-tiga

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. 2005. “Sejarah Singkat Kakao (Theobroma cacao L)”. Cocoa and Chocolate News.  Edisi 1, Juni.  Jakarta. Halaman 26 – 27

Assosiasi Kakao Indonesia. 2005.  Prospek Agroindustri Kakao Indonesia Di Pasaran Dunia Sampai Dengan 2010.  ASKINDO.  Jakarta

Bun.  2005.  Kakao Dunia Kurang Sempurna Tanpa Kakao Indonesia.  http: //www.kapanlagi.com

Departemen Pertanian. 2001.  Kebijaksanaan Strategis dan Program Pengembangan Produksi Perkebunan (Rencana Strategis dan Program Kerja tahun 2001-2004).  Direktorat Jenderal Bina Produksi Perkebunan. Deptan.  Jakarta

—————————-      2005.  Prospek dan Arah Pengembangan Agribisnis Kakao.  http: //www.litbang.Deptan.go.id

Downey, W. David dan Steven P. Erickson. 1992. Manajemen Agribisnis. Erlangga. Jakarta

Gilarso, T.  2003.  Pengantar Ilmu Ekonomi Bagian Mikro (jilid 1).  Kanisius.  Yogyakarta

Gujarati, Damodar.  2005.  Ekonometrika Dasar (terjemahan).  Erlangga.  Jakarta

International Cocoa Organization. 2005.  Quarterly Buletin of Cocoa Statistic.  ICCO. London

Karabain, Ahmad Petri Bin.  2001.  Kajian Perdagangan Kakao Indonesia Ke Malaysia .  Skripsi (tidak dipublikasikan).  Jurusan Ilmu-ilmu Sosial Ekonomi Pertanian.  IPB.  Bogor

Lembaga Riset Perkebunan Indonesia. 2004. Kakao Indonesia Dikancah Perkakaoan Dunia. November 2004. Jakarta

Safitri, Hilda.  2004.  Analisis Penawaran Ekspor Komoditi Pertanian Indonesia ke Singapura, Malaysia dan Thailand. Skripsi (tidak dipublikasi).  Jurusan Departemen Ilmu-ilmu Ekonomi Pertanian.  Fakultas Pertanian.  IPB.  Bogor

Salvatore.  2004.  Ekonomi Internasional (jilid 1).  Erlangga.  Jakarta

Sambudi, Selo.  2005.  Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Produksi dan Ekspor Kopi Arabika Indonesia.  Skripsi (tidak dipublikasikan).  Jurusan Departemen Ilmu-ilmu Sosial Ekonomi Pertanian.  IPB.  Bogor

Soekartawi.  2005.  Agribisnis Teori dan Aplikasinya.  RajaGrafindo Persada.  Jakarta

Tatakomara, Edwin.  2004.  Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Ekspor Komoditi Teh Indonesia, Serta Daya Saing Komoditi Teh Di Pasar Internasional. Skripsi (tidak dipublikasikan).  Jurusan Departemen Ilmu-ilmu Sosial Ekonomi Pertanian.  Fakultas Pertanian.  IPB

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.